Sunday, March 27, 2011

MAK! BAPA! ...AKU NAK KAHWIN... (4)

Setelah menulis topik mak bapa aku nak kahwin, ada pembaca yang memberi respon...''Abi, kalau macam tu saya belum bersedialah nak kahwin''. Ada yang kata: ''kalau gitu malaslah saya fikir pasal kahwin''. Memang berkahwin dalam apa kondisipun bukanlah sesuatu yang mudah. Memerlukan banyak persediaan dan persiapan. Cabaran berumahtangga di abad ini amat banyak. Kalau calang-calang persediaan pasti rumahtangga yang dibina tak mampu menghadapi gelombangnya. Sebab itu tidak menghairankan apabila setiap 15 minit satu pasangan muslim bercerai di Malaysia.



Bagi pemuda dan pemudi yang belum memiliki kemampuan untuk berumahtangga maka inilah masanya untuk membuat persediaan. Jangan kata tak mahu fikir lagi! Itu cara berfikir orang yang tak matang! Rumahtangga perlu persiapan awal sebab setiap orang inginkan jangka hayat rumahtangga yang dibina kelak panjang. Kalau boleh hingga ke syurga. Persiapan yang panjang diperlukan sebagai bekalan untuk perjalanan yang jauh.

Persiapan 1: Memahami matlamat dan peranan rumahtangga

Semua perkara yang ingin dilakukan perlulah jelas matlamat dan peranannya. Ia perlu difahami sebelum perlaksanaan dibuat. Orang bodoh saja yang bina bangunan kemudian setelah siap dan berbelanja berjuta ringgit baru berfikir apa tujuannya? Akhirnya membazir wang dan masa. Sama juga berumahtangga, setiap individu perlu memahami matlamat rumahtangga sebelum mendirikan rumahtangga.

Dalam hal ini, alangkah hebatnya matlamat rumahtangga yang dinyatakan oleh Imam Hassan al-Banna yang meletakkan rumahtangga sebagai anak tangga ke 2 dalam mendirikan semula khilafah dan tamadun Islam. Beliau inginkan agar rumahtangga yang dibina menjadi medan dakwah dalam melahirkan generasi pejuang dan berperanan menjadi model dakwah kepada masyarakat sekelilingnya. Bagi pemuda pemudi yang memiliki kefahaman, rumahtangga bagi mereka bukan sekadar medan ibadah untuk mencari ketenangan hidup dan berkasih sayang bahkan menjadi markas jihad dan perjuangan dalam melancarkan program-program dakwah bagi mengerakkan masyarakat sekeliling. Rumahtangga ini harakian (bergerak) dan mampu mengerakkan masyarakat sekeliling. Di mana ia berada ia menjadi centre kepada perubahan jiran-jiran dan masyarakat sekeliling. Semua ahli keluarga terlibat secara langsung sebagai sebuah 'harakah' walau tanpa nama. Keluarga yang membawa fikrah Islam yang tulin dan setiap ahli menghormati fikrah tersebut.

Tanpa memahami matlamat yang betul dalam membina rumahtangga, maka ia akan menjadi kapal yang berlayar tanpa arah tujuan. Tidak pasti di Pelabuhan mana ia akan berhenti. Sesat di lautan luas berpuluh tahun lamanya. Sedangkan rumahtangga itu Allah syariatkan besar tujuannya, ia asas membina masyarakat dan asas membina tamadun insan. Tapi tak ramai orang berkahwin memahami matlamat itu. Rumahtangga yang mereka bina tidak ada AGENDA. Kalau adapun sekadar mengisi siang hari untuk memenuhi keperluan perut dan malam hari untuk memenuhi tuntutan syahwat secara halal. Topik perbicaraan ahli keluarga cuma perkara-perkara kecil. Berligar pada memenuhi kecukupan duniawi dan aksesori kehidupan.

Bagi orang yang faham tujuan berumahtangga dan dia ada AGENDA BESAR dalam rumahtangga yang bakal dibina kelak, ia akan memastikan pasangan pilihannya mampu menjadi pendokong agenda tersebut. Pasangan dari kalangan ashab al-fikrah. Yang melalui tapisan demi tapisan. Tapisan dalam bentuk haraki, akhlaki, suluki, akidi dan...dapuri (dapur la ba)...dia akan gunakan kepakaran harakahnya, murabbinya dan makbapanya untuk menilai calon pasangan.

Tapi bagi yang tak faham tujuan sebenar berumahtangga atau memahaminya dalam ruang lingkup yang sempit, bagi mereka asalkan ia 'LELAKI' atau 'PEREMPUAN' sudah layak menjadi pasangan hidup. Mereka berpada mencarinya lewat sms, perhentian bas, facebook, panggung wayang atau di mana cinta hatinya berlabuh. Mereka hanya memerlukan dirinya untuk membuat tapisan. Apa yang dikatakan 'YA' oleh kata hatinya maka itulah jodohnya. Kalaupun ia kaitkan dengan agama hanya sekadar berkata 'mungkin inilah jodoh saya yang ditentukan oleh Allah', dengan nada redha. Tapi nanti bila dikecewakan dan hidup kacau bilau lain pula bahasanya, 'Allah zalim menemukan aku dengannya!". Padahal Allah tak paksakanpun ia kahwini orang itu. Allah dah memberikan ia masa untuk memilih!. Bahkan melalui lisan nabinya sudah ditegaskan supaya memilih orang beragama pasti selamat!. Tinggal lagi engkau cuma perlu memahami maksud beragama tersebut dan sejauh mana beragama itu juga terlaksana dalam hidupmu!.


Persediaan 2: Kekuatan Ruhi

Rumahtangga walaupun akhirnya mampu menambah ubudiah kita kepada Allah dan memperkukuhkan ruh, persiapan awal juga perlu dilakukan untuk memepertingkatkannya sebelum berkahwin lagi. Ini kerana Allah SWT telah meletakkan satu kaedah pertemuan jodoh dalam Surah al-Nur: 26
''Lazimnya perempuan-perempuan yang jahat untuk lelaki-lelaki yang jahat dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat. Manakala perempuan-perempuan yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk perempuan-perempuan yang baik''.

Kaedah pertemuan jodoh yang adil dari Allah SWT. Justeru bagaimana rupa iman kita maka begitu juga rupa iman pasangan yang bakal hadir dalam rumahtangga kita. Hanya orang yang memiliki modal yang banyak mampu memiliki barangan berkualiti lantaran harganya mahal. Adapun membiarkan diri bergelumang dengan pelbagai kelemahan dan kecacatan ruhi sedang dalam masa yang sama mengharapkan bidadari syurga menjadi teman hidup...itu angan-angan mat jenin yang amat menyedihkan. Umpama pungguk memuja bulan sedangkan hanya dengan dua sayapnya pasti ia tak mampu sampai ke bulan.

Akhirnya nanti apapun yang akan anda temui pada pasangan anda, anda tidak boleh menyalahkan takdir. Anda yang memilih dan membuat keputusan. Anda diberi ruang masa yang cukup panjang oleh Allah untuk membuat persiapan, memilih dan bertindak. Bahkan agama juga telah memberi panduan yang jelas dalam membuat pilihan. Tapi anda tidak mengambil peluang, tidak membuat persiapan dan membiar diri hanyut dengan kenakalan zaman muda. Akhirnyq anda terpaksa menanggung kos yang tinggi yang mungkin hutangnya terpaksa diwarisi oleh keturunan anda.

Persiapan 3: Persediaan Kewangan

Rasulullah SAW bersabda: tiga perkara yang dianggap kegembiraan anak adam ialah: memiliki rumah yang luas, kenderaan yang selesa dan isteri yang solehah.

Rumahtangga zaman sekarang memerlukan dana yang agak besar. Saya tak mahu bincangkan soal hantaran dan maskahwin tapi soal perbelanjaan selepas kahwin. Rumah dan kenderaan merupakan keperluan asas setelah berumahtangga. Bagi mereka yang masih belajar, mereka terpaksa memikirkan kos pendidikan seperti yuran dan buku. Ekonomi setelah berumahtangga perlu kukuh walaupun sekurang-kurangnya berada pada tahap minimum.

Bagi pelajar yang ingin berumahtangga perlu mencemerlangkan aspek akademik sebab walaupun ia bukan syarat untuk jadi kaya dan berharta tapi kebanyakan ruang pekerjaan yang ada mengambil kira prestasi anda dalam pelajaran. Kalau aspek inipun anda lalai tak mustahil anda lalai aspek-aspek lain.

Persiapan 3: Persiapan Jasmani.

Rumahtangga perlukan kekuatan ruh, mental dan jasmani. Anda nak jaga anak orang jadi anda kena cukup sihat. Kalau tidak nanti anda jadikan rumahtangga yang baru dibina umpama hospital dan pasangan anda menjadi jururawat yang menghabiskan masa berkhidmat kepada anda.

Pemuda pemudi perlu mengelak gejala negetif seperti dadah, arak, pergaulan bebas dan lain-lain. Untuk itu kerajaan telah mewajibkan individu yang ingin berkahwin membuat saringan kesihatan bagi memastikan ia tidak mengidap penyakit berjangkit khusunya AIDS/HIV.


Apa proses persediaan?

Masa muda hanya sekali. Alam universiti merupakan tempat yang paling sesuai untuk memperolehi semua sumber kekuatan (ruh, fizikal dan kewangan). Tempoh ini sepatutnya dihabiskan dengan program-program yang mampu membawa ia mencapai objektif. Banyak program-program bermanfaat yang disediakan oleh universiti dan badan-badan dakwah yang bergerak di dalam dan luar universiti. NGO-NGO yang ada melalui program tarbiah, dakwah dan kemasyarakatan mereka boleh memberi pengisian kepada para belia. Cuma kena pastikan halatuju dan kefahaman yang mereka bawa dan sejauh mana ia mampu mempertingkatkan potensi anda.

Sayangnya pengalaman saya selama menjadi pensyarah, tak ramai pelajar yang berminat. Mereka lebih banyak menghabiskan masa dengan aktiviti berbentuk hiburan dan keseronokan. Kesannya bukan sekadar tidak meningkatkan potensi ruhi, skill, keterampilan diri dan sebagainya bahkan menjadi penyebab rendahnya prestasi mereka dalam bidang akademik. Apabila golongan yang dianggap memiliki IQ berkualiti ini tidak mengisi masa mereka di U dengan sebaiknya dan gagal membuat persiapan, negara akan turut menerima kesannya. Mereka merupakan barisan hadapan kekuatan modal insan tapi tanpa persiapan yang rapi pasti mereka gagal menjadi pemimpin negara yang mahir. Bahkan lebih dahulu gagal untuk menjadi suami isteri dan ibubapa yang baik. Orang yang tiada apa-apa tidak mampu memberikan apa-apa. Akhirnya kegagalan dalam diri individu turut mengagalkan institusi keluarga, masyarakat dan negara. Akhirnya rumahtangga tidak menjadi kilang kesejahteraan negara bahkan melahirkan oang-orang yang bermasalah dan berpenyakit. Negara terpaksa menanggung kos yang tinggi untuk memberikan rawatan.

Selalu aku nasihatkan pelajar-pelajar yang rapat denganku khususnya yang mengikuti kuliahku bahawa kalian bukan hidup hanya untuk diri sendiri. Kalian adalah anak untuk ibubapa anda. Kalian bakal suami atau isteri untuk pasangan anda. Kalian bakal menjadi bapa atau ibu, guru dan murabbi untuk anak-anak. Kalian akan menjadi rakyat atau pemimpin untuk membangun negara. Kalian juga salah satu tenaga berharga yang dinanti-nantikan oleh ummah untuk memimpin mereka mengembalikan kegemilangan silam yang pernah diukir oleh generasi awal Islam. Berfikirlah sebelum bertindak dan jangan habiskan masa muda dengan perkara sia-sia. Berfikirlah dengan mentaliti orang hebat. Hebatnya Bilal bin Rabah, Anas bin Malik dan beberapa sahabat lain yang pernah menjadi hamba abdi kerana ia berfikir menggunakan mentaliti orang hebat bukan mentaliti hamba. Mereka berfikir menggunakan mentaliti wahyu dan sunah nabi mereka. Pelik kalau anda seorang mahasiswa tapi berfikir seperti mentaliti orang tak berpendidikan yang dipenuhi hanya dengan mencari keseronokan dan hiburan.

Aku sering sarankan mereka disamping aktiviti akademik, kegiatan ko kurikulum rasmi...ikuti juga usrah-usrah yang diadakan secara rasmi atau tak rasmi. Isi juga dengan pergi ke majlis-majlis ilmu yang mampu menambah pengetahuan anda dalam rumahtangga. Cuma aku ingatkan mereka beberapa penyakit yang menimpa ramai pemuda-pemudi yang melibatkan diri dalam gerakan dakwah di kampus antaranya ketaasuban hingga membawa kepada khilaf dan persaingan, mengabaikan tujuan asal masuk U iaitu akademik dan menganggapnya bukan priority, mabuk usrah hingga anggap ia segala-galanya atau berusrah dengan topik-topik yang tidak tersusun, tidak bersilibus dan tiada objektif. Bahkan selalu aku katakan kepada pelajar-pelajarku, sebelum ikut usrah minta dulu silibus usrah daripada naqib/naqibah dan tanyakan juga pointernya. Ini kerana dalam tarbiah, seorang murabbi akan mentarbiah orang hingga memahami apa yang ia faham dan melaksanakan apa yang ia laksanakan. Tarbiah berjangkit...kalau yang berjangkit itu unsur- unsur positif sahaja tak apa, takut yang negetif pun turut sama.


Tarbiahlah diri anda atau carilah apa-apa program yang mampu membawa anda menjadi orang yang berfikir. Carilah kawan-kawan yang mampu menaikkan kemahuan anda untuk memperbaiki diri. Tarbiah yang mantap dan persiapan yang rapi adalah syarat untuk melayakkan diri anda menjadi pejuang yang hebat di medan rumahtangga, masyarakat dan negara. Walaupun anda tidak dikenali ramai, tapi andalah jundi majhul yang dinanti-nantikan oleh orang ramai selama ini untuk menjadi menantu, pekerja dan pemimpin dalam semua ruang kehidupan yang akan anda tempuhi selepas ini. Siiru ala barakatillah.


Firefly 25.3.2011

3 comments:

  • Unknown says:
    November 12, 2011 at 7:43 PM

    Salam Ustaz..sya Majid..prtma skali sya nk ucapkn trmia ksh ats prkongsian n pnduan dpd ustz yg insyaAllah akn mberikn manfat kpd dri sya..smoga Allah mrahmati ust n kluarga..slpas mbaca tjuk ni, sya nk brtnya pndpat dpd ust..sya mrupakn seorang pljr thun 3 n thun akhr d ipta.kni sya brumur 22 tahun n bkal memasuki 23 thun..sbnrnya sya tlh mnetapkn target bhwa ingin mndrikn rmhtngga pd umur 25 tahun..dan slpas sya kira2, sya ada 2 thun lgi slpas konvo utk mncpai umur 25..(insyaAllah konvo umur 23)..sya ingin mndpat nsihat n pndangan dpd ust, adakah masa ini sesuai utk sya mencari calon isteri?sbnrnya sya niat mmg nak cri clon yg brpnddkn jg coz sya pun mrupkan pljr U..

  • Unknown says:
    November 12, 2011 at 7:52 PM

    Salam Ust...sya mrupakn pljr pljr thun 3(akhir)di ipta..sya tlh mnetapkn target ingin mndrikn rmhtnga pd umur 25 thun..kini sya brumur 22 thun n insyaallah akn msuk 23 thun pd 2012 n InsyaAllah pd thun 2012 jg sya akn Konvo..slpas sya kira2, sy msih ada 2 thun slpas konvo utk mncpai umur 25 thun..prsoalan sya ust, adakh msa kni sesuai utk sya mncari calon isteri kt U..sya sbnrnya mmg brniat nk cri clon yg brpnddkn..tlg brikan nsihat n pnduan ust..Tq..hanya Allah sj yg dpt mbalas jasa baik ust..

  • cha says:
    January 19, 2012 at 5:44 PM

    nice info...