Tuesday, December 13, 2011

KENAPA?


“Dulu waktu mula-mula nak kahwin kenapa pilih dia, apa istimewanya dia?”. Itulah pertanyaan yang sering aku ajukan bila ada pasangan yang mengadu masalah mereka pada aku. Jawapannya pasti pelbagai. Pilihan dan citarasa manusia tak sama….

“Dulu saya ingat dia caring, tapi bila dah kahwin lain pula tabiatnya…”. “Dulu dia nampak penyabar, tapi bila dah kahwin dia rupanya panas baran”. “Dulu dia cute, sweet….”, “dulu dia nampak bertanggungjawab….”. “Dulu saya pilih dia sebab ekonominya kukuh, bolehlah saya dan keluarga tumpang berteduh…”. He..he..macam-macam cara manusia menilai dan meletakkan kriteria pilihan hidup.

Tapi dalam banyak-banyak tu jawapan yang paling aku suka dari wanita ini…”Dulu, saya memilih dia kerana agama, dakwah dan perjuangan, saya yakin dia mampu tarbiah saya lebih tinggi..”. Cepat aku menyoal: “ Habis tu, semua itu sudah tidak ada sekarang?”. Jawabnya: “Ada… tapi rumahtangga bukan hanya dakwah, perlu juga rumah, keselesaan hidup, jaminan masa depan dan lain-lain lagi…”. Pantas aku bertanya: “So, kira silap la ni? Kiranya dulu tak pilih betul-betul?…yang berjuang dan kaya atau berkemampuan seumpama Usman bin Affan?”. “Ermmm, saya tak lah mengharap sesempurna itu….”. “Habis tu?” tanya ku. “Entahlah ustaz…” jawabnya dengan nada yang tak puas hati. Akhirnya aku berkata: “Mungkin saudari pun tidak sehebat Ruqayyah dan Umm Kalthum yang kedua-duanya puteri Muhammad SAW…”.

Mana ada rumahtangga yang perfect? Anda juga tidak sempurna dan tak layak mengharapkan kesempurnaan pada pasangan anda. Bahkan dalam kehidupan ini, kadangkala kita terpaksa memilih antara dua keadaan. Kita dapat satu dan kehilangan satu yang lain. Mahu memperolehi semuanya cuma ada di dalam syurga. Semua kita tahu. Tapi sekurang-kurangnya anda telah dapat pilihan asasi , utama dan dharuri yang ada pada pasangan anda dan mungkin tiada pada orang lain. Agama dan perjuangannya. Bukan dulu anda yakin bahawa itu semua akan memastikan anda benar-benar dihargai sebagai wanita solehah dan mampu menunjuk jalan anda ke syurga?. Selagi asbab itu wujud, anda sepatutnya terus rasa beruntung!. Bahkan yang sepatutnya dikhuatiri ialah kalian telah kehilangan ‘asas’ utama yang kalian pacakkan tiang keluarga di atasnya iaitu agama dan dakwah . Kalau semua itu hilang, tunggu sahaja rumahtangga itu roboh dan kalau bertahanpun pastinya tidak akan sampai ke pintu syurga.

Ingatlah, masa yang panjang akan memakan naluri cinta dan kemesraan berumahtangga. Was-was syaitan akan mula memakan keyakinan kita umpama anai-anai memakan kayu. Kita perlu sentiasa meletakkan kawalan yang kebal dari serangan-serangan tersebut. Iaitu dengan memohon pertolongan dari iman, sabar dan redha. Anggaplah semua itu ujian kalaupun bukan kurniaan.

Kembalilah ke tapak asal anda berkeluarga andainya tersesat rasa dan jiwa. Itulah ‘mithaqan ghaliza’ yang sebenarnya bagi orang yang hidupnya bertunjangkan agama dan perjuangan. Namun andainya ada yang lain lebih bernilai dari semua itu, mungkin kita layak untuk mengambil pilihan seperti pilihan yang diberikan oleh Allah dan RasulNya kepada isteri-isteri Rasulullah SAW: (Surah al-Ahzab: 28-29)

أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ إِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلا.وَإِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالدَّارَ الآخِرَةَ فَإِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلْمُحْسِنَاتِ مِنكُنَّ أَجْرًا عَظِيمًا.

28. Wahai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu: "Sekiranya kamu semua mahukan kehidupan dunia (yang mewah) dan perhiasannya (yang indah), maka marilah supaya Aku berikan kepada kamu pemberian Mut'ah (sagu hati), dan Aku lepaskan kamu Dengan cara Yang sebaik-baiknya.
29. "Dan sekiranya kamu semua mahukan (keredaan) Allah dan RasulNya serta (Nikmat kemewahan) di negeri akhirat maka Sesungguhnya Allah menyediakan bagi orang-orang Yang berbuat baik di antara kamu: pahala Yang besar".

Jom, jadikan akhirat, agama, risalah dan dakwah menjadi topik utama dalam sembang keluarga dan bual biara kita bersama pasangan. Adapun duniawi ini kita nikmati seadanya dan tidak menjadi agenda hidup seperti mereka yang tak faham erti hidup sebenarnya.

(Cerita di atas adalah rekaan sahaja, tiada kena-mengena dengan yang hidup atau telah mati. Sekadar imiginasi penulis)

Read more »

Saturday, December 10, 2011

JANGAN BERKIRA SANGAT...

“Abang tak adil" , bentak seorang isteri. "Selama ini saya rasa lebih banyak bertolak ansur dari abang" Tambahnya lagi. Entah angin kus-kus mana yang menyebabkan dia naik angin pagi-pagi lagi. Selama ini suaminya tidak pernahpun mengabaikan tanggungjawab asasinya sebagai seorang suami. Suaminya memang baik, soleh dan orang masjid. Cuma kadangkala suaminya macam buat-buat tak faham dengan keperluan rumah yang semakin bertambah. Sudah nak masuk tahun baru, beban kewangan pasti akan bertambah dengan bermulanya musim persekolahan baru. selalunya si isterilah yang terpaksa topup sana-sini sebab gajinya lebih besar dari gaji suaminya.


Itu mungkin kisah kecil rumahtangga yang biasa terjadi. Isteri sering mengeluh dengan sikap suami. Kadangkala suami pula mengeluh dengan kekurangan isteri. Andai kedua-dua pasangan tidak mampu bertolak ansur dan kekal mengharapkan kesempurnaan pada pasangan masing-masing, masalah kecil akan bertukar menjadi besar dan lama kelamaan bertukar menjadi barah yang mampu menggugat kerukunan rumahtangga.

Sebenarnya rumahtangga yang kita bina ada tujuan murninya. Sesuai dengan objektif kita dijadikan oleh Allah untuk beribadah kepadanya, maka rumahtangga adalah medan ibadah. Melalui kebaikan yang kita sumbangkan kepada pasangan dan ahli keluarga, kita akan dikurniakan pahala ibadah. Kewujudan pasangan dan ahli keluarga adalah sebab duniawi yang melayakkan kita dapat pahala apabila berbuat baik dengan mereka. Mana mungkin seorang wanita dapat pahala taat, pahala kebaktian, pahala masak dan pahala layanan bilik tidur kalau dia tidak ada suami. Begitu juga lelaki tidak akan dapat pahala kepimpinan, pahala infaq, pahala letih bekerja dan pahala ringan tulang kalau ia tidak memiliki isteri. Semua kurniaan Allah itu cuma diberikan kepada orang yang berunahtangga dan kewujudan pasangan adalah sebab untuk melayakkan kita memperolehinya.

Setiap pasangan usah berkira sangat sehingga setiap kebaikan di kira dengan calculator untuk mengetahui pulangan yang akan diperolehi. Jadikanlah rumahtangga medan untuk pasangan berlumba-lumba kumpul kebaikan, pahala dan anugerah dari Allah SWT. Andai kita mampu memberi lebih itu tandanya Allah hendak tinggikan darjat kita mengatasi pasangan kita. Mungkin juga dengan kelebihan amal yang kita ada Allah nak delete kekurangan dan dosa masa silam kita. Jadi janganlah berkira sangat dan kurangkan bersungut. Anggaplah anda telah mampu melaksanakan firman Allah SWT:

فَاسْتَبِقُواْ الْخَيْرَاتِ

Ertinya : “dan berlomba-lombalah dalam mengerjakan kebajikan” QS Al Baqarah 2:148



Read more »

Thursday, December 8, 2011

MANA MUNGKIN HIDUP SEMULA...


‘Binggong’ kepala aku dua tiga hari ni, bila buka www.saripadul.com . Yang keluarnya bukan lamanweb aku. Baru hari ni aku terfikirpuncanya. Domain untuk laman web ku ini bukan percuma. Baru teringat, berbayar rupanya dan tempohnya telah tamat…lupa lah pulak aku hosting company tempat ku mendaftarkan domain ku ini. Syukur teringat juga akhirnya…sempoihosting.com..cepat aku bayar dan minta mereka sambung semula. Hidup la balik…


Ermm, domain mati boleh sambung bikin hidup semula dengan bayar RM38 ringgit. Nyawa manusia? Alangkah baiknya kalau dah mati boleh sambung semula nyawa walaupun terpaksa bayar jutaan ringgit. Hakikatnya semua tu mustahil, tak ada seorangpun yang sudah mati hidup semula termasuk manusia yang dulu sombong dengan kuasa dan kekayaannya seperti Hamman, Firaun dan yang sewaktu dengan puak tu. Duit mereka tak ada faedahnya bila dah mati…tak mampu nak top up nyawa walau untuk tambahan satu saat.

Sebenarnya teori sudah mati tak boleh kembali hidup semula di dunia ni diketahui oleh semua yang ada otak waras. Tapi ramai yang buat-buat lupa dan tak faham (mungkin aku antaranya). Sebab tu ramai yang hidupnya berangan-angan jauh, kekadang angan-angannya sampai ke luar galaxy bima sakti. Bahkan kalau boleh bumi ini dia nak kuasai seorang. Lupa dia dengan perkataan yang budak kecik pun mudah eja…MATI. Lupa mati ni satu penyakit dan risikonya akan menyebabkan manusia diserang penyakit WAHAN….nak tahu WAHAN? Search la kat internet kalau tak pernah dengar. Tapi itulah penyakit yang Nabi kata akan menimpa majority umatnya. Akhirnya bilangan mereka yang ramai jadi tak ada faedahnya.

Penyakit ini boleh dikatakan dah menjangkiti semua manusia muslim. Cuma kesannya maybe tak sama…ikut tahap iman la. Tapi bagi pejuang dan pendakwah, kesan sikitpun mendatangkan bahaya dan kesan besar pada perjuangan. Bila gaji setakat 3 k pun buat ia jadi kelam kelibut dan menjadi alasan untuk tidak komitmen dakwah ? 3 k je, tapi alasannya kadangkala sampai 10 k…ermm lagilah kalau yang duduk di luar padang perjuangan. Memang Allah jadikan dunia ni indah, lazat dan menawan hati…buatkan ramai orang nak tinggal sini selama-lamanya. Tapi…pencipta bumi ini dah kata…TAK BOLEH!!!. Kamu bukan dicipta untuk dunia, kat sini kamu sekejap je…kamu akan ditransferkan kea lam lain oleh tren MATI yang dipandu oleh Izrael. Kamu tak ada pilihan…

Ermmm, apasal Naruto cerita pasal mati la pulak? Tak rock la bro…saje je untuk muhasabah diri dan pembaca blog ku ini. Supaya dalam kesibukan mengejar dunia, jangan lupa MATI. MATI ni tak tunggu tua bro!. Minggu lepas anak kawan aku baru meninggal umur 8 tahun. Kalu korang dah 20 tahun pastinya lagi berpotensi. Macam umur aku ni lagilah…so elok la kita ingat-ingat selalu. Sebelum nak merempit, nak buat maksiat, nak buat jahat…ingat-ingatlah juga yang kau tu takde insuran untuk kekal selamanya kat dunia ni. Aun bin Abdillah bin Mas’ud pernah naik ke mimbar dan berkata:

كم من مستقبلٍ يومًا لا يستكمله، ومنتظرٍ غدًا لا يبلغه، لو تنظرون إلى الأجل ومسيره لأبغضتم الأمل وغروره

Berapa ramai orang yang menemui harinya tapi tak mampu menyempurnakannya, dan menunggu esok hari tapi tak mampu sampai. Kalau kamu melihat kepada ajal dan perjalanannya, nescaya kamu akan benci dengan angan-angan dan tipudayanya.

Aah penat cerita bab ni, bikin takut saja.,,,ermm sebenarnya bila takut itu tandanya masih ada sikit iman. Masih tahu belum cukup persediaan. So, apa yang kita perlu buat bro? Senang je, bak kata al-Fudhail bin Eyyad:

تحسن فيما بقي يغفر لك ما مضى، فإنك إن أسأتَ فيما بقي أخذتَ بما مضى وبقي

Perbaikilah pada apa-apa yang berbaki (dari usiamu), diampuni bagimu (dosa-dosa) yang berlalu. Namun, andai engkau burukkan pada saki baki umurmu, engkau akan diperkirakan dengan apa yang telah berlalu dan masih berbaki.

Bah cukup la itu, penat sudah. Mudahan kita jadi insan yang setiasa cuba bersedia...


Read more »

Saturday, October 22, 2011

KEBAIKANMU UNTUK SIAPA?

TERTARIK dengan kata-kata seorang sahabatku baru-baru ni bila dia menegur seorang penceramah yang dalam mukadimah ceramahnya menyebut; sebenarnya kalau bukan kerana tuan-tuan saya tak datang ke sini. Nada yang seakan-akan terpaksa...kebetulan penceramah itu kawan baik sahabatku, ia pun memberi teguran dengan katanya: "sebenarnya awak ini agak ego bila berkata begitu. Sebenarnya awak datang bukan kerana orang ramai tapi kerana diri awak sendiri. Tapi awak terlupa hakikat tu. Awak perlu datang berceramah hari ini kerana ia merupakan amal soleh yang akan membuahkan pahala dan dengan pahala itu kau layak terima redha Allah dan balasan syurganya. Orang ramai yang datang ini pula sekadar membantu dan memudahkan awak melaksanakan program ceramah yang awak akhirnya dapat pahala, mustahil awak dapat berceramah kalau mereka semua tak datang". Benar juga kata-kata sahabatku. Aku juga kadangkala terasa terpaksa bila dipanggil berceramah. Kalau ada rasa redhapun kerana ingin orang lain dapat ilmu atau orang lain dapat kesedaran atau tentatif program tidak terbengkalai kerana aku tak hadir...Bagiku memang tidak salah apapun alasan duniawi selagi ia baik. Dunia adalah laluan ke akhirat. Tapi hakikat sebenarnya, apapun kebaikan yang kita buat, kebaikannya kembali pada kita. Kita yang sangat perlukannya di hari yang kita akan cuba mengorek segala kebaikan yang pernah kita buat walau sekecil zarah untuk memohon redha Allah dan syurganya.


Lantaran itu Islam tidak mengukur keberhasilan duniawi dalam melaksanakan apapun amal kebaikan. Firman Allah " dan bekerjalah, maka Allah akan melihat apa yang kamu kerjakan, begitu juga rasulNya dan orang beriman". Rasulullah juga menasihatkan umatnya agar tidak memandang enteng amal-amal kebaikan walaupun ia nampak kercil di hadapan manusia. Sabdanya:"jangan kamu meremehkan dari kebaikan itu walaupun ia engkau sekadar menemui sahabatmu dengan wajah yg ceria".

seorang isteri yang melayan suaminya dengan baik sebenarnya tidak melakukan semua itu untuk suaminya walaupun suaminya pasti suka, tapi untuk dirinya sendiri.Bahkan dengan kebaikan itu ia pasti dapat pahala walaupun kebaikannya itu tidak dihargaipun oleh suaminya. Alangkah senangnya menghimpunkan kebaikan andainya berilmu dan tahu caranya.

Bahkan pada setiap helai rambut suami yang berkelemumur, isteri akan dapat pahala kebaikan kerana mengaru kepala atau menyikat rambut suaminya. Pahala kebaikan itu sangat isteri perlukan untuk memasuki syurga tuhannya ketika mana si suami sendiri belum pasti memasukinya. Rahsia inilah membuatkan Asiah isteri firaun tetap berkhidmat pada suaminya walaupun suaminya sejahat-jahat manusia pada zamannya. Kewujudan suami dan kewajipan mentaati dan berbuat baik padanya sebenarnya alasan untuk memudahkan isteri buat amal kebaikan dan dapat pahala. Andainya tidak ada suami, mungkin ia sekadar mampu mengaru kelemumur kepalanya, mungkin berpahala tapi pasti tidak sebesar pahala mengaru kelemumur suami. Hidangan sedap yang ia masak dan di makan oleh suami pasti tak sama pahalanya dengan yangbia masak untuk makanan sendiri. Justeru itu para isteri kena hargai kewujudan suami walaupun suaminya itu seteruk-terus specis suami.

Seorang suami yang bekerja berhempas pulas memberi makan anak isteri sebenarnya bekerja untuk dirinya. Duit yang ia perolehi kemudian dinafkahkan pada isteri dan anak-anaknya akan melayakkan suami dapat pahala. Isteri pula gembira berbelanja, dapat beli makanan, masuk perut dan esoknya menjadi bahan buangan. Lantaran itu suami kena hargai orang-orang yang berada di bawah tanggungannya, lagi ramai lagi besar peluangnya melakukan kebaikan.

Lantaran itu seorang yang kenal keperluan hakikiki dirinya akan amat menghargai kewujudan orang sekelilingnya...ibubapanya, pasangannya, anak-anaknya, anak-anak yatim, sahabat handai dan sesiapapun disekelilingnya.

Bahkan kewujudan orang kafir dan ahli maksiat pun perlu ia rasakan satu anugerah kerana kewujudan mereka menyebabkan ia dapat melaksanakan dakwah, amar makruf nahi mungkar dan jihad fi sabilillah yang dijanjikan pahala paling banyak dan syurga paling tinggi. Andai semuanya dah jadi baik mana mungkin ia dapat kelebihan tersebut? Sebab itu seorang daie hakiki tidak akan mudah menghina apapun kejahatan dan keaiban orang lain, walaupun ia sedih melihatnya. Ia umpama peniaga insuran yang akan mencari sesiapapun yang belum ada perlindungan insuran untuk menjadi pelanggan dan meraih keuntungan bagi dirinya.

Inilah yang membezakan orang yang beramal kerana orang dengan yang beramal kerana diri. Orang yang beramal kerana kepentingan dirinya, akhiratnya, redha dan syurga tuhannya tidak akan henti-henti berbuat kebaikan walaupun manusia sekeliling tidak mengiktirafnya.

Ayuh sahabatku, teruskan perjuangan kita di saat masa makin suntuk untuk kepentingan diri kita, akhirat kita dan redha tuhan kita. Kita sangat perlukan baki usia ini untuk kepentingan kita di hari yang kita akan bertemu Allah bersendirian dan dihadapkan seorang-seorang. Hari yang tidak bermanfaat harta dan anak pinak kecuali yang menemui tuhannya dengan hati yang sejahtera.

Ya Allah mudahan engkau jadikan aku hambamu yang sentiasa redha dengan apapun kekurangan dan kelebihan, kebaikan dan keburukan, redha dengan pemberian dan pembahagian takdirmu. Mudahan di alam sana aku dapat redhamu dan layak menduduki syurgamu walaupun ditingkat paling bawah. Ketika itu..cukuplah engkau bagiku...

Read more »

Thursday, October 13, 2011

BILA JAWATAN MENJADI MATLAMAT DAN BUKAN LAGI ALAT




Cabaran paling besar bagi anak-anak muda yang ditarbiah ialah apabila berada di alam pekerjaan. Waktu ini akan ramai yang jatuh atau sekurang-kurangnya futur. Walau telah diusrahkan dengan pelbagai bahan tentang kelebihan berada di atas jalan dakwah dan tingginya martabat pejuang di sisi Allah namun bila keluar Universiti dan dapat segulung ijazah ramai yang mula alpa. Bahkan diperingkat mencari kerja pun sudah ada yang mula ‘mendiamkan’ diri padahal ada kemungkinan rakan-rakan seperjuangan mampu membantu.



Bila sudah memegang jawatan, kefuturan akan bertambah tebal dan ia sudah memiliki senjata utama yang boleh dijadikan alat untuk menangkis andaian kawan-kawan.

“Sorry akhi ana baru dapat kerja…belum boleh menyesuaikan diri lagi”. “Sorry akhi, ana out station, over time…every time….”. “Sorry akhi, ana kena bersaing dengan orang lain sebab bila dapat jawatan tu nanti lebih senang ana nak gunakan untuk meluaskan dakwah kita…”. “Sorry akhi, berikan keutamaan pada ikhwah yang dah stabil dulu”.

Kadang kala jawatan yang ia sandang taklah sesibuk mana. Ada je orang lain menjawat jawatan yang sama tapi boleh pun meneruskan amal dan perjuangannya. Bahkan ada orang lebih berjaya dari dia dengan memegang gred dan gaji yang tinggi tapi masihpun ada masa untuk bergerak dan mengerakkan dakwahnya. Sesetengahnya belum berhadapan dengan cabaran berkeluarga dan beranak pinak..

Seorang Murabbi pastinya sukar untuk menjawab alasan-alasan tersebut kerana ia tak ada duit untuk menunjukkan bahawa jalan ini jauh lebih berharga dari kehidupan yang lainnya. Jalan ini dari awal diperkenalkan oleh Rasulullah S.A.W memang tidak menjanjikan habuan. Merekapun tahu. Tapi jalan inilah yang telah membawa Para Rasul dan Sahabat Rasulullah ke syurga. Ini kerana, upahnya cuma akan dibayar di sana.

Berjuang bukanlah bererti kena tinggalkan kerja dan gaji yang lumayan. Itu pemikiran yang salah. Bahkan, bekerjalah, kejarlah pangkat dan gaji yang besar…tapi…kesudahannya jadikan semua itu wasilah/alat untuk perjuanganmu. Jangan sebaliknya…

..Bila jawatan dan kerjaya sudah jadi matlamat dan bukan lagi alat…

yakinilah, akhi akan dapat habuan duniawi tapi belum tentu habuan ukhrawi. Bahkan akhi juga akan terpaksa menjawab soalan yang panjang di hadapan rabul alamin atas amanah fikrah yang diterima. Pasti waktu itu penyesalan akan tiba…

Read more »

Wednesday, September 7, 2011

JALAN HIDUP KITA



Dalam perjalanan ke tempat mesyuarat untuk membincangkan program dakwah, seorang ahli mesyuarat hantar sms: Salam. Kami sekeluarga br sampai d KK dr KL. msih dlm teksi. Asif, Mgkn sampai lambat ke meeting. Jzkk. Aku membalas balik sms tersebut dengan ringkas: takpe asal dtg...

Mungkin pelik bagi orang kebanyakan kehidupan orang seperti itu yang sanggup bekejar ke sana ke sini untuk urusan yang langsung tak mendatangkan income bahkan selalunya program begitu sering memerlukan pengorbanan yang keluar dari kocek sendiri. Apalah yang hebat sangat pada kehidupan seperti itu hingga tak sempat hendak berehat. Apa yang mendorong mereka sanggup korbankan masa rehat dan duit mereka?.


Memang sukar untuk memberi jawapan yang memuaskan khususnya kalau sipenanya itu kurang mengkaji, mendalami dan menghayati sejarah kehidupan Para Rasul, Rasulullah dan sahabatnya. Mereka manusia yang paling memahami tujuan hidup dan bagaimana untuk hidup. Mereka juga sangat tahu kesudahan hidup dan nasib kehidupan. Lantaran itu mereka manusia yang paling produktiviti dan miliki inovasi yang tinggi. Bukan hanya untuk kepentingan diri bahkan kepentingan bumi dan manusia sejagat. Mereka membawa sesuatu yang amat diperlukan oleh manusia dan itu sahaja caranya manusia akan selamat. Mereka merasakan itulah tujuan utama mereka Allah cipta sebagai manusia, dikandung dan dilahirkan sebagai manusia, diberi prasarana dan kelengkapan hidup sebagai manusia. Lain dari itu mereka rasa tak ada bezanya diri mereka dengan haiwan berkaki dua, empat atau melata di atas bumi yang sama-sama berkongsi planet dengan manusia.

Memang pelik orang-orang begitu, busy memanjang sedangkani mereka cuma pekerja biasa. Tdak memilik gelar dan syarikat besar-besar? Tapi sibuk mengalahkan YB dan CEO syarikat gergasi. Bahkan hujung minggu mereka jarang ada masa untuk shopping dan picnic. Suami isteri sibuk memanjang dengan program itu dan ini yang matlamatnya untuk ‘mengubah dunia’. Mengubah dunia…itu istilah yang digunakan oleh seorang isteri bila ditanya ke mana pergi suaminya? Jawabnya: gi program nak ubah dunia…mula berpusing juga kepalaku nak faham, sepontan dia mengatakan..ada usrah. Itu Cuma program mengubah dunia yang sangat kecil…pun sudah ramai yang terasa sibuk.

Cuma ingin aku peringatkan pada diri sendiri, sahabat-sahabat, adik-adik dan anak-anakku. Sebenarnya kita belum buat apa-apapun untuk ‘jalan hidup pilihan kita’ ini. Kita masih lagi jauh selesa berbanding pejuang-pejuang silam. Kita naik kereta berhawa dingin, meeting dan berusrah di bilik berhawa dingin, lepas program dijamu dengan makanan yang energynya tak habispun digunakan untuk keperluan dakwah dan bakinya tersimpan di perut dan peha kita. Pengorbanan wang? Memang ada tapi masih banyak lagi bakinya untuk membayar ansuran kereta dan rumah kita.

Generasi awal Islam korbankan segalanya. Untuk Islam mereka sanggup disiksa dan dibunuh. Abu Bakar nafkahkan seluruh harta dan sahabat-sahabat yang lain membelanjakan separuh harta. Kita masih lagi berjuang tak jauh dari kampung halaman, masih sempat mengutip buah durian dan menanam tanaman untuk anak-cucu akan datang. Pejuang dulu mati di perantauan dan kubur mereka juga tak mampu diziarahi oleh sanak saudara. Lantaran itu kita tak akan temui kubur Abu Ayyub al-Ansari, Muaz bin Jabal, Amru bin al-As dan ramai sahabat-sahabat yang lain di Madinah mahupun Mekah.

Kita masih jauh berbanding mereka. Lantaran itu kita sebenarnya belum berbuat apa-apa untuk ‘jalan pilihan hidup kita’. Kalau adapun sumbangan kita sangat kecil. Cuma untuk menyejukkan hati yang kadangkala futur, kita mungkin baik sikit dari sesetengah saudara seagama yang hanya mengira minitnya untuk menghasilkan keuntungan diri. Bahkan kita jauh lebih baik dari mereka yang menghabiskan hidupnya untuk meratah hidangan nafsu dan menjadi ulat merosakkan agama sendiri. Mungkin kita baik sikit…

Berbanding generasi awal seumpama Bilal, Ammar, Mus’ab, Abu Bakar dan lain-lain sahabat. Kita masih jauh ketinggalan bahkan kalau diletak dalam senarai bersama mereka, kita tak layak diletakkan walau dalam rangking terakhir. Bahkan kita juga mungkin masih jauh ketinggalan dari missionarry di pedalaman Sabah dan Sarawak yang sanggup meninggalkan negara mereka untuk mendakyahkan agama mereka. Bahkan mereka sanggup hidup susah bersama masyarakat di pedalaman demi memastikan agama mereka menerima sambutan. Bahkan mereka berbelanja besar membuat pelbagai projek kemasyarakatan dan mengumpul dana untuk membina rumah ibadah. Keyakinan mereka sangat tinggi untuk ‘jalan pilihan hidup mereka’ berbanding kita dengan ‘jalan pilihan hidup kita’. Walau kita sering mengungkapkan hanya agama kita yang benar tapi tidak ramai yang membuktikan kebenaran kata-kata melalui amalan dan perngorbanan. Bahkan ramai pendakwah di kalangan kita tidak balik dengan tangan kosong setelah penat ‘berdakwah’…pasti ada sampul surat berisi RM atau sekurang-kurangnya borang claim yang boleh diisi.

Namun andai kita masih merasa penat…tanyalah diri sendiri: Bukankah anda yang memilih jalan ini? Anda tidak pernah dipaksa memilihnya. Anda punya hak untuk memilih jalan lain yang mungkin lebih memudahkan anda masuk syurga dengan ongkos yang lebih murah dan masa yang singkat….Cuma kita perlu berhati-hati dengan firman Allah:

و إن تتولوا يستبدل قوما غيركم ثم لا يكونوا أمثالكم

" dan jika kamu berpaling ia (Allah) akan menggantikan kamu Dengan kaum Yang lain; setelah itu mereka tidak akan berkeadaan seperti kamu". (Surah Muhammad).

Sebahagian para Daie berkata: Aku merasa gembira dan takut bila melihat ramai orang baru menyertai dakwah. Aku gembira kerana dakwah ini dapat sambutan. Aku takut kalau-kalau Allah datangkan mereka untuk mengantikan daku atas kesalahanku mengabaikan hak perjuangan ini.

" Ya ALLAH, jadikan kami orang yang thabat atas jalan ini sehingga ke hari kami bertemu denganmu. Ampunkanlah kelemahan dan kekurangan kami dalam menunaikan hak kepadaMu."

Read more »

Tuesday, September 6, 2011

CEMAS !!!!


Bagaimana sikap anda andainya rumah anda terbakar? Nauzubillah minzalik. Dalam tu ada isteri atau suami dan anak-anak anda. Api tengah marak menyala. Sempatkah lagi anda duduk berfikir dan merancang pelbagai pilihan untuk menyelamatkan keadaan? Call Bomba, minta tolong orang kampung atau mencari paip air dan meminjam baldi di rumah jiran?. Atau anda terus meluru menyelamatkan apa-apa yang mampu dicapai oleh tangan anda satu persatu ahli keluarga? Cemas…orang yang cemas tak akan banyak berfikir apatah lagi membuang masa kerana setiap saat akan menentukan nyawa ahli keluarganya. Bahkan ia tak sempatpun nak berfikir untuk menyelamatkan harta benda yang ada dalam rumah tersebut.


Tapi sayangnya masih ramai di kalangan mereka yang meletakkan dirinya di barisan para daie atau setelah ditarbiah bertahun-tahun tidak merasa cemas apabila melihat keadaan ummah dan nasib agamanya. Bahkan ramai yang masih mencari-cari titik permulaan untuk memulakan langkah walaupun sudah khatam al-Muntalaq atau menjadi pemerhati sedangkan umurnya sudah layak memasuki alam mati. Lebih menghairankan ada yang kerjanya duduk di pinggiran jalan dakwah yang kerjanya cuma mengira kerja orang lain dan mengaudit amal mereka lalu mempersoalkan itu dan ini. Seolah-olah ia dilantik mengantikan raqib dan Atid untuk menentukan pahala dan dosa manusia. Orang begini memang pelik dan apabila ditanya tentang apa yang ia telah buat, ia sendiri tak mampu menceritakan apa-apa. Benar kata orang, mengira kesilapan orang memang senang berbanding melihat kelemahan diri sendiri.
Selagi seorang daie tidak merasa cemas terhadap suasana umat yang ada dan masih banyak masa untuk mengira-gira, berfikir dan berehat-rehat selagi itu dakwah ini akan bergerak macam siput babi sedangkan seterunya laju bagaikan peluru. Memang tidak senang meletakkan tugas membawa risalah ini menjadi profesion utama dalam hidup kerana ia tidak menjanjikan sebarang pulangan dan gelar. Kerja-kerja lain mampu meletakkan kita memperolehi Mercedes, Profesor, Datuk, Tan Sri, naik haji dan umrah setiap tahun dan melancong ke luar negara. Dakwah dan risalah ini cuma menjanjikan pengorbanan tanpa sebarang janji pulangan keduniaan. Kalaupun ada syurga yang tak mampu dicapai oleh pancaindera. Untuk mentabrirkan kelemahan tersebut maka lahirlah fiqh dakwah baru bahawa semua itu juga adalah dakwah dan untuk kepentingan dakwah. Mungkin benar teori baru itu tapi setiap teori akan dilihat kebenarannya setelah praktikalnya menghasilkan natijah yang tepat. Kalau akhirnya semua itu dipulangkan semula untuk perjuangan dan risalahnya, benarlah teori tersebut. Andai sebaliknya…pasti Allah akan persoalkan teori tersebut di hadapannya kelak.
Cemas…sifat itu yang telah melajukan para daie awal dalam dakwahnya. Ia cemas dan risau kalau usia yang ada tak mampu digunakan sebaik mungkin untuk melaksanakan amanah fikrah dan tarbiahnya. Masalahnya, ramaikah yang merasakan fikrah dan tarbiah yang ia perolehi itu satu amanah? Sebab ada kalangan sahabat yang menyebut: "syukur akhi kita ni ditarbiah, sebab tu kita lain dari orang lain. Kita ada skill dan ketrampilan sebab tu kita mudah dapat tempat dalam pekerjaan. Kita laku dan orang mudah angkat kita". Sedih sekali kalau tarbiah hanya untuk itu dan manfaatnya cuma kembali pada kita bukan pada ummah. Pada perut kita dan bukan perut umah..
Cemas…kerana usia makin tua dan ummah masih atau juga makin parah. Penyakit yang menimpa mereka makin banyak. Kalau kita tak dihinggapi penyakit tersebut tapi pastikah anak-anak kita akan selamat? Kalau anak-anak kita selamat bagaimana dengan cucu cicit dan keturunan kita? Lagi pelik kalau penyakit itu sudah menjalar masuk ke dalam rumah kita dan menyerang anak-anak kita tapi kita masih lagi mengharapkan bomba dakwah untuk menyelamatkan anak-anak kita. Si bapa dan si ibu tidak merasa cemas dan masih banyak masa untuk mengira-gira apa lagi yang akan ditambah untuk esok hari.
Daie yang cemas tak akan menjadikan apapun urusan sebagai alasan untuk meninggalkan tanggungjawab sebenarnya membawa risalah yang ia sendiri fahami dan yakini. Daie yang cemas akan menggunakan seluruh pemikiran, tenaga dan apapun yang ia miliki untuk merancang dan menjayakan dakwahnya dalam apa bentuk sekalipun.
Sebenarnya, hari ini aku merasa cemas apabila melihat ramai sahabat-sahabatku sudah tidak cemas melihat keadaan umat yang ada dan masih banyak ruang mencari alasan untuk berehat. Paling aku cemas kalau aku juga sudah tidak merasa cemas dan akhirnya join kelab orang-orang pencen awal tersebut…..Cemas.

Read more »

Tuesday, August 2, 2011

RUHANIYYAH RAMADAN


Salam anak-anakku,

Syukur sebab kita bertemu lagi dengan bulan Ramadan. Dapat berpuasa, berterawih, tilawah quran dan melaksanakan amal ibadah lainnya. Pasti kita terasa banyak kelainan berbanding bulan-bulan sebelumnya. Badan terasa lebih ringan. Ringannya berat badan baik untuk kesihatan. Roh juga terasa ringan. Ringannya roh membolehkan ia terbang ke tempat asalnya iaitu alam para Malaikat (lihat kitab al-Fawaid, Ibn Qayyim). Sebab itu terasa sangat ringan untuk melaksanakan kebaikan dan terasa berat untuk meneruskan agenda jahat dan melalaikan. Nafsu telah kita belenggu dengan melaksanakan ibadah puasa (andai mematuhi kehendak sebenar puasa dengan bersederhana ketika sahur dan berbuka).

Anak-anak,
Kekuatan ruh ini sangat penting dalam perjalanan hidup kita. Kita manusia bukan hanya diukur melalui jasad yang nampak hebat menurut pandangan mata. Ada orang rasa bangga memiliki rupa paras yang cantik, handsome dan tubuh yang slim atau sasa. Tapi apalah gunanya semua itu kalau ruhnya mati. Ruh itulah penentu kemanusiaannya. Menentukan hidup dan matinya di sisi Allah. Bila ruh mati dalam keadaan jasad masih hidup, ia tak ubah seperti bangkai bernyawa. Wujudnya di dunia sekadar menambah berat perut bumi.

Anak-anak,
Makanan iman yang kita suap sepanjang ramadan seperti puasa, qiam dan tilawah al-Quran yang akhirnya menghidupkan ruh perlu digunakan untuk mengerakkan dakwah agar kewujudannya dalam diri bermanfaat dan dimanfaatkan. Apa gunanya kereta yang dipenuhi minyak tapi tidak digunakan untuk bergerak. Begitu juga kekuatan ruh, perlu digunakan untuk mengerakkan perjuangan. Perjuangan ini perlukan orang yang mantap ruhnya, tinggi level imannya. Lantaran itu kalau kita lihat sejarah perjuangan umat Islam mereka banyak meraih kejayaan dalam bulan ramadan, bulan yang mereka memiliki kualiti ruh yang maksimum. Perang badar, perang khandak, fathu makkah, perang Ain Jalut berlaku dalam bulan ramadan dan mereka mengecapi kemenangan. Perang yang perlu tenaga badan pun di tentukan kemenangannya dengan kekuatan tenaga ruh. Apatah lagi dengan peperangan kita kini di medan tarbiah, sosial, ekonomi dan politik. Pastinya kekuatan dalaman kita perlu lebih mantap.

Anak-anakku,
Apalah gunanya kalau kita miliki ruh yang mantap tapi terbiar begitu saja tanpa disalurkan arusnya kesatu perjuangan yang akan memuliakan kita dan agama kita? Ia umpama membina empangan yang dipenuhi air tapi tidak disalurkan airnya untuk menjana elektrik atau menjadi minuman penduduk sekitarnya. Wujudnya empangan hanya menjadi ancaman kepada penduduk di sekelilingnya.

Sheikh al-Bahi al-Khuli mengumpamakan orang tersebut seumpama lelaki yang gagah tapi terkurang di istana. Diberi makan dengan makanan yang lazat-lazat tapi ia tidak gunakan tenaga yang terhasil dari makanan tersebut untuk bersenam atau bergerak. Bayangkan apakah yang akan menimpa ia selepas itu? Pasti kalau berterusan ia menjadi lelaki yang gemuk, boroi dan tak mampu bergerak ke mana-mana (diubah suai dari Tazkirat al-Duat).

Anak-anak,
Teruskan usaha kita membersihkan roh dari karat jahiliyyah dan mempertingkatkan kualitinya. Tapi jangan lupa dalam masa yang sama gunakan power yang ada padanya untuk mengerakkan perjuangan. Dakwah ini perlukan murabbi yang berkualiti, perancang yang kreatif, pengerak yang memiliki himmah yang tinggi. Jangan kita jadi ahli ibadah di zaman Ibn Masud yang keluar dari Kufah memencilkan diri untuk beribadah. Mereka tak mahu terlibat dengan masyarakat dan beranggapan itu semua menganggu fokus mereka untuk beribadah. Apa kata Ibn Masud: "siapa yang akan memerangi musuh kalau kamu beruzlah?"

Anak-anak,
Itu beza kamu dari orang lain. Lantaran itu tarbiah kamu berbeza dari orang lain. Peranan kamu lebih besar dari orang lain. Kerja kamu lebih banyak dari orang lain. Kewujudan kamu adalah untuk orang lain. Harta kamu adalah untuk keperluan orang lain. Sebab itu kamu hebat.

Mungkin pelik, tapi itulah kamu. Ini kerana kita dan kamu sama. Untuk memperolehi redha Allah dan masuk syurganya tidak semudah seperti yang disangka oleh orang lain. Jalannya cuma satu. Mengorbankan apa yang ada dan mengembalikannya kepada Allah yang telah memberi pinjam untuk sementara waktu pada kita.

{الم. أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ. وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ}[العنكبوت: 1-3]

“ Alif Laam Miim. Apakah manusia mengira dibiarkan begitu saja mengatakan kami telah beriman sedang mereka tidak diuji. Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesunguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta”. (Al Ankabut:1-3)

Selamat meneruskan Ibadah.

Read more »

Monday, July 11, 2011

Imam al-Banna dan manhajnya dalam berinteraksi dengan orang lain

الإمام البنا ومنهجه في التعامل مع الغير
د. محمد عبد الرحمن


كان الإمام البنا حريصًا على تحديد علاقات الجماعة، كجماعة وأفراد، مع الآخرين سواء كانوا كياناتٍ وجماعات أو تيارات فكرية وسياسية، أو أفرادًا داخل هذا الإطار.

وكان يحدد كل ذلك وفق منهجية استمدها من تعاليم الإسلام، ومن تقييم وإدراك الواقع الذي حوله.. وقد اتضح هذا في رسائله وفي تطبيقه العملي لتلك المبادئ.

كان أسلوب الإمام الشهيد يتميز بالأسلوب الاستيعابي وليس التصادمي، مع عدم التنازل عن قول الحق وتوضحيه.

كان رحمه الله يبدأ بنقاط الاتفاق أولاً، وليس بنقاط الخلاف، مع توسيع مساحة هذا الاتفاق بالدعوة والتفاهم قدر الإمكان، ثم الأسلوب العملي الإيجابي الذي ينتج من هذه المساحة المشتركة، ولا يقف عند حدود الكلام النظري، بل حسن توجيه الآخرين لأداء عملي إيجابي يُسهم في إصلاح المجتمع.

و"الغير" الذي يشمله الحديث هنا، قاصر على الكيانات والتجمعات داخل الوطن والعاملة فيه بكل أنواعها، أما الحكومات والدول الأخرى فلها مجال آخر في الحديث عنها.

وحسن التعامل مع الآخر ليس تكتيكًا أو موقفًا مرحليًّا ولكنه مبدأ تنطلق فيه الجماعة من الضوابط الشرعية والآداب الإسلامية في التعامل مع الآخرين، والتعاون مع القوى الأخرى ليس وسيلة لمجرد تحقيق الاستفادة، وإنما مسألة مبدأ، فهي- أي الجماعة- أصحاب دعوة خير يستهدفون وصولها للجميع ومنهج للإصلاح يتعاون فيه الجميع.

ومع الحرص على هذه الضوابط، كان هناك كذلك الحرص على تميز الدعوة والجماعة فلا تذوب خلال هذا الحراك وذلك التفاعل، أو تنصرف عن خطتها الرئيسية وأهدافها الأساسية، أو يفقد أفراد الصف الرؤية والبوصلة التي يتحركون بها والمرجعية والولاء الذي يربطهم بجماعتهم وقيادتهم.

كما أنهم لا يتوقفون في تحقيق أهدافهم وإنجاز دعوتهم على أحد مهما بلغ شأنه، أو على أي كيان أرضي حتى ولو كان في السلطة، بل يعتمدون ويتوكلون على الله فقط ولا تتعلق قلوبهم بغير ذلك مهما حدث من حولهم، ومهما تناولوا من أسباب ووسائل هم مطالبون بالاجتهاد فيها.

والاعتزاز بالدعوة واليقين بصوابها والثبات عليها، لا يتعارض مع التعاون والتعامل مع الآخرين، بل يدّعم ذلك، لأنه اعتزاز ينشأ معه حب الخير للناس والحرص على وصول هذا الخير لهم، وإحساس يسمو الدعوة فتسمو معها أخلاقهم وتصرفاتهم، ولا يتأثرون بردود أفعال الناس نحوهم أو يشغلهم ذلك عن التمسك بالدعوة وأخذ أنفسهم بها.

يقول الإمام الشهيد في مذكرات الدعوة والداعية عن سمو هذه الدعوة "لأنها دعوة الإسلام التي نجهتد في حملها وندعو الآخرين لحملها أيضًا.. فدعوتكم أحق أن يأتيها الناس، ولا تأتي هي أحدًا، وتستغني عن غيرها، وهي جماع كل الخير، وما عداها لا يسلم عن النقص، إذن فاقبلوا على شأنكم ولا تساوموا على منهاجكم، واعرضوه على الناس في عزة وقوة، فمن مدَّ لكم يده على أساسه فأهلاً ومرحبًا في وضح الصبح وفلق الفجر وضوء النهار، أخ لكم يعمل معكم ويؤمن إيمانكم وينفذ تعاليمكم ومن أبى فسوف يأتي الله بقوم يحبهم ويحبونه" (1).

ويقول الإمام الشهيد أيضًا: "موقفنا من الدعوات في هذا البلد: دينية واجتماعية واقتصادية وسياسية- بناءً على طبيعة دعوتنا- موقف واحد على ما أعتقد: نتمنى لها جميعًا الخير وندعو لها بالتوفيق، وأن خير طريق نسلكها ألا يشغلنا الالتفات إلى غيرنا عن الالتفات إلى أنفسنا، إننا في حاجةٍ إلى عدة وإلى تعبئة، وإن أمتنا والميادين الخالية فيها محتاجة إلى جنود وإلى جهاد، والوقت لا يتسع لنتطلع إلى غيرنا ونشتغل به، كل في ميدانه والله مع المحسنين حتى يفتح الله بيننا وبين قومنا بالحق" (2).

ويقول أيضًا: "الإخوان يجيزون الخلاف ويكرهون التعصب للرأي، ويحاولون الوصول إلى الحق ويحملون الناس على ذلك بألطف وسائل اللين والحب" (3).

والتمسك بالحق ما دام ثبت أنه حق، ليس تعصبًا وإنما هو ثبات على الحق، وإنما يكون التعصب: في الرأي الناتج من الاجتهاد البشري القابل للتمحيص والمراجعة، ولا يعني الثبات على الحق الاستعلاء على الآخرين، أو الانصراف عنهم، بل إفساح الصدر لهم ومناقشتهم بالحكمة والموعظة الحسنة لإقناعهم بهذا الحق.

والإخوان ليس من منهاجهم- كما رباهم الإمام الشهيد- احتكار الساحة العامة أو الانفراد بها، بل منهجهم- الذي يحرصون عليه- هو منهج: المشاركة، والتعاون وعدم الإقصاء، والاحترام المتبادل. رغم أن الواقع التاريخي منذ نشأتهم أظهر مدى ضيق بعض الآخرين بها، وحربهم لها، والتضييق عليها، والتشهير بها والحسد لما تحققه من نجاحات، وليس هذا تقولاً بالظن ولكنها حقائق التاريخ وأحداثه الثابتة، وسيظل بإذن الله هذا منهجهم وطريقهم مهما حدث لهم.

يقول الإمام الشهيد: "فدعوة الإخوان دعوة بيضاء نقية غير ملونة بلون، وهي مع الحق أينما كان تحب الإجماع وتكره الشذوذ، وإن أعظم ما مني به المسلمون الفرقة والخلاف وأساس ما انتصروا به الحب والوحدة" (4).

"وإنها دعوة بريئة نزيهة قد تسامت في نزاهتها حتى جاوزت المطامع الشخصية واحتقرت المنافع المادية وخلفت وراءها الأهواء والأغراض" أ.هـ (5).

كما تتعامل الجماعة بحكمة ووعي مع بعض الشخصيات التي تجري وراء الشهرة وعلو الصيت لتجعل لها أنصارًا وأشياعًا يلتفون حولها لتنافس بهم الآخرين، وتحقق بهم مطامعها ورغباتها، وهذا وارد في أي مجتمع.

لكنها لا تأخذ بالظن وتوزع الاتهامات أو تدخل في صراع أو هجوم على أحد وتترك الجماعة للزمن وللمواقف والأحداث مما يظهر معه التمييز بين الغث والسمين، ويكشف عن مثل هذه النوعيات التي تتوهج فترة ثم لا تلبث أن تنطفئ".

المبادئ التي تقوم عليها منهجية التعامل:

وضع الإمام الشهيد منهجية عامة في هذا المجال تقوم على عدة مبادئ وأسس منها:

1. مبدأ قبول الاختلاف.

2. مبدأ الحوار والتفاهم.

3. مبدأ التعاون.

4. مبدأ الاحترام وعدم التجريح.

5. مبدأ توجيه الدعوة وحسن عرضها.

6. مبدأ التوجيه الإيجابي والعملي.

7. مبدأ الثقة والوفاء بالالتزامات.

وسنتناول بإذن الله بعضها بصورة مختصرة:

* إن اختلاف وجهات النظر واختلاف مناهج التفكير وبرامج الإصلاح، أمر أساسي لابد منه، لأنه ليس خلافًا في الأصل والمبدأ، ولا يمكن أن نتحد في كل الفروع والتصورات، وهذا الاجتهاد البشري لا يكون سببًا للخلاف والشقاق والخصومة، وإنما يكون معه الحوار والتفاهم في جو الصفاء والحب.

يقول الإمام الشهيد: " ونحن مع هذا نعتقد أن الخلاف في فروع الدين أمر لابد منه ولا يمكن أن نتحد في هذه الفروع والآراء والمذاهب، لأسباب عدة" (6).

" نعتقد هذا فنلتمس العذر كل العذر لمن يخالفوننا في بعض الفرعيات، ونرى أن هذا الخلاف لا يكون أبدًا حائلاً دون ارتباط القلوب، وتبادل الحب والتعاون على الخير" (7).

* "يعلم الإخوان المسلمون كل هذه الحيثيات، فهم لهذا أوسع الناس صدرًا مع مخالفيهم ويرون أن مع كل قوم علمًا وفي كل دعوة حقًّا وباطلاً، فهم يتحرون الحق ويأخذون به، ويحاولون في هوادة ورفق إقناع المخالفين بوجهة نظرهم، فإن اقتنعوا فذاك، وإن لم يقتنعوا فإخوان في الدين نسأل الله لنا ولهم الهداية" (8).

* إن مبدأ التعاون يكون في المساحة المشتركة المتوافق عليها، ومجال الدعوة الإسلامية وكذلك شأن إصلاح حال الوطن، يمثل مساحةً كبيرةًً وليست قليلةً إذا خلصت النوايا، وهى لا تستلزم أن يتنازل أحد أو فصيل عن مبادئه أو منهجه الخاص به أو يتوقف عن العمل حسب رؤيته، فيكون "التعاون فيما اتفقنا عليه ويعذر بعضنا بعضًا فيما اختلفنا فيه".

وقد عرض رسول الله صلى الله عليه وسلم التعاون فيما كان فيه حلف الفضول مع الآخرين، وكانوا كافرين، وقال صلى الله عليه وسلم "لو دعيت إليه في الإسلام لأجبت"، أو كما قال.

* وإن مبدأ عدم تجريح الهيئات والمؤسسات والأفراد من مبادئ الدعوة الأساسية التي تلتزم بها الجماعة وأفرادها تجاه الآخرين حتى ولو أساءوا إليها أو اختلفوا معها، وهي لا ترضى بمشاركة أحد في هذا التجاوز أو تسكت عنه، وهي تتعاون وتتحاور مع الآخرين متمسكةً بالخلق الإسلامي واحترام الآخر، في التعامل والحديث دون استعلاء أو تباهٍٍٍٍٍٍِِِِ والبعد عن التسفيه واتهام النوايا، حتى ولو انتقل هذا الآخر الوطني إلى صف الخصوم للدعوة.

* كما أنه عند التعاون المشترك، تحدد الجماعة بوضوح دورها وتفي بصدق بالتزاماتها حتى وإن قصّر الآخرون في التزاماتهم، ومن خلال الاحتكاك العملي ووضوح أسلوب الجماعة وشفافيته تنشأ الثقة بين الأطراف فيساعد هذا على مزيدٍ من التعاون والعمل الصالح.


* والإخوان لا يتحزبون مع فريق ضد فريق، وإنما يشاركون لتحقيق مصلحة للوطن أو رفع ظلم وتجاوز تمّ في حقه.


يقول الإمام الشهيد: "ويخطئ مَن يظن أن الإخوان المسلمين يعملون لحساب هيئة من الهيئات أو يعتمدون على جماعة من الجماعات" (9).


* ومع هذا الاحتكاك والمشاركة العملية والتواصل الفردي والمؤسسي، يحرص الإخوان على عرض الدعوة العامة للإسلام ومنهجها للإصلاح كواجب عليها تجاه كافة المسلمين وأبناء هذا الوطن، ويكون هذا العرض من خلال الأسلوب العملي والحوار الهادئ والحب والاهتمام الذي يجب أن يكون عليه قلب الداعية، ومع هذا السمو الأخلاقي لا يسمح الداعية أن تهاجم أصول الإسلام دون أن يردّ، أو أن يُرتكب في اللقاء ما يخالف إسلامه، كتناول البعض للخمر مثلاً.

نقاط حول هذا التعاون المشترك، نلفت النظر إليها:

أ) إن مستوى التعاون والتأييد يكون في موقف من المواقف يتفق مع سياسة الجماعة، ومصلحة الوطن وفي هذا الإطار يكون التأييد الإيجابي من الجماعة مرتبطًا بهذا الموقف، أما التأييد على بياض لهيئة من الهيئات أو لأي تجمع، فليس بوارد في فهم الإخوان وإذا حدثت تزكية من الجماعة لهيئة من الهيئات، فيكون ذلك وفق ضوابط وأسس تتأكد فيها الجماعة من عدم خروج هذه الهيئة على أصول الإسلام وغايته.

فقد ورد في قرارات مجلس الشورى الثالث للجماعة عام 1353هـ كما يذكر الإمام الشهيد: "يجب على الإخوان المسلمين إذا أيدوا هيئةً ما من الهيئات أن يستوثقوا أنها لا تتنكر لغايتهم في وقت من الأوقات.. والهيئات النافعة توجه إلى الغاية بتقويتها لا بإضعافها.." (10).


ب) التعاون المشترك له درجات تبدأ بالتنسيق في المواقف وبعض الأعمال، أو التعاون الفعلي في نشاط معين، أو المشاركة في تبني قضية من القضايا، وقد تصل إلى التحالف في مجال من المجالات.. إلخ لكن تحديد هذه الدرجة ومدى المشاركة وحجمها وموقف الجماعة الفعلي لا يكون وفق رؤية فرد من الجماعة مهما بلغ شأنه، ولكن يكون بالمرجعية لمؤسسات الجماعة وقيادتها.


جـ) والجماعة ترحب بالمشاركة على قدم المساواة في التعاون والتنسيق لإصلاح الأمة وعلاج مشاكلها، أما مجرد المشاركة ضمن منظومة الآخر لتحقيق أهدافه وغاياته المختلفة، أو أنه مفروض عليها أن تشارك في كل الأمور حتى ولو خالفت سياستها، أو أن يكون ذلك على غير قدم المساواة، أو ينتج عن المشاركة مخالفة لأصول ومبادئ الدعوة فهذا ترفضه الجماعة، لأنه انتقاص من قدرها، وزحزحة لها عن خطها وأهدافها، وهذا حق لكل جماعة أن تضع ما يناسبها من ضوابط دون أن تتعرض للإقصاء أو التحزب ضدها.

د) والجماعة أيضًا مع حرصها على الإصلاح ومساعدة كل من يعمل له، لا تخدعها الشعارات أو المواقف الكاذبة، والدعايات المغرضة والأحداث المفتعلة بل تغوص وراء حقيقة الأمور وتزنها بميزان الشرع وتنظر للأمر من جميع جوانبه والتاريخ القريب مليء بنماذج مختلفة تدل على ذلك.

فالجماعة برؤيتها وثقلها لا تجري وراء كل صاحب شعار أو ناعق بأمر، أو تدور على هذا وذاك تستجدي التعاون والمشاركة ولكن بتعاملها مع الجميع ورؤيتها للواقع تستطيع أن تميز بين العمل الإيجابي وبين المغامرات وأصحاب الهوى.


هـ) ونقطة أخرى تمثل معوقًا في سبيل التعاون المشترك نتيجة فقد الثقة أو التحزب والصراع الشديد بين الأطراف، فبعض القوى والكيانات تحوَّل خلافها مع الآخرين إلى صراع يطغى بمعناه المذموم على التعاون المشترك، وبالتالي يجعل هذه الرؤية الضيقة هي الحاكمة للتعاون الذي فيه مصلحة الوطن، فينظر بهذه الرؤية أن الأطراف الأخرى ستستفيد، وبالتالي يرفض هذه الاستفادة لها- رغم أنه أيضًا سيستفيد- ولكن حرصه على منع ذلك عن الآخرين من واقع النظرة الضيقة، يجعله لا يستمر في هذا التعاون ولو كان فيه مصلحة للوطن.

ففي الواقع الذي نعيشه نجد بعض الأحزاب أو القوى السياسية تتراجع عن التعاون المشترك بحجة أن هذا سيفيد الإخوان ويعطيهم بعض الشرعية في نظرهم والبعض منهم يشترط أن يدفع الإخوان ثمنًا أكبر نظير هذه الفائدة وأن يحملوا الأمر برمته وتكاليفه، مما يؤدي أن يفهم بعض أفراد الجماعة نتيجة هذا الأسلوب أنهم يريدون توظيف الجماعة لحساب أجندتهم الخاصة ويدفعون ثمن ذلك أيضًا.


في حين أن مبدأ الشرعية محسوم عند الإخوان في منهجهم ولا يؤثر عليهم قبول النظام لهم أو وجود الغطاء القانوني من عدمه.



وأنه يجب على الأحزاب والقوى أن يحل بينها التفاهم والتعاون في المساحة والقضايا المشتركة بدلاً من الصراع والتنافس، وأن المنهج الإقصائي ليس في مصلحة الوطن أو حتى في مصلحة هذه القوى الوطنية، وأن الاستفادة المتبادلة لجميع القوى، كلها تصب لصالح العمل المشترك، وأن تعلو مصلحة الوطن على المصلحة الشخصية للأحزاب والقوى الأخرى، وأن يحترم كل فصيل رؤية الآخرين ومنهجهم واستراتيجيتهم الخاصة. وضعف الثقة هذا علاجه يكون في زيادة مساحة التعاون والمشاركة وفي الوضوح والشفافية.



و) والجماعة في رؤيتها ورصدها من خلال تجاربها لهذه الممارسات، إلا أنها لا تيأس من منهجية التعاون والتواصل مع الآخرين، لأن هذا يشكل عندها استراتيجية ومبدأً ثابتًا- ينبثق من منهج الجماعة ورؤيتها في الإصلاح وعدم الاحتكار أو الانفراد، وإذا تخلف عنها أحد أو رفض التعاون، فستمضي هي في طريقها مع أيديها الممدودة، وصدرها المتسع، إلى أن يوجد من يقبل أن يمد يده لها ليلتقي معها، ولكنها لن توقف حركتها ودعوتها وأداء الواجب عليها.



إن الحوار والتفاهم الذي يناقش كل الجوانب بصراحة وشفافية دون توتر أو إخفاء نية ما، يعالج به هذا الأمر ويمنع هذه الرؤية المفرِّقة.



س) والإمام البنا يستثني من التعاون المشترك مع الجماعة، فئةً محدودةً، تخالف أصل الدعوة، لكنه لا يلزم الآخرين بذلك، وهم:



1- الملاحدة من المسلمين الذين يتحركون كتيار وكيان يدعو إلى الإلحاد أو الذين يعملون لتشويه عقيدة الإسلام مثل البهائية والقاديانية.



يقول الإمام الشهيد: "فذكِّروا أنفسكم أيها الإخوان دائمًا بأن ملاحدة المسلمين في مقدمة خصومكم وأن على رءوسهم قسطًا كبيرًا من تبعة ما يقع الآن في مختلف بلاد الإسلام.



ومن الواجب أن نحول دون تفشي أفكارهم الموبوءة بيننا، وأن نضرب على يد من يريد أن يحسن الظن بأعدائنا.." (11).



ويقول: "وهم- أي الإخوان- يناوئون كل هيئة تشوه معنى الإسلام مثل البهائية والقاديانية.." (12)، وكذلك ما يعرف بالهيئات التبشيرية.



2- وكذلك الأعداء الذين يستهدفون الوطن وأمنه، أو الذين يرتبطون بوضوح بهؤلاء الأعداء ويحسنون الظن بهم مثل الكيان الصهيوني الغاصب وعملائه.



3- وأضيف لهؤلاء لنفس السبب، الذين يستهدفون أمن المجتمع أو يكفرونه أو يسفكون دماء أهله خروجًا على مبادئ الإسلام وأحكامه.



ص) والهيئات التي تختلف مع الدعوة ومبادئها في التصور أو الوسائل والأساليب أو تعارضها في مجال الدعوة والعمل، أو يتبنون الأفكار الغربية التي ترى الجماعة أنها ليست في صالح الوطن.



يوجه الإمام البنا الإخوان إلى منهج التعامل معهم، بتوجيه النصح لهم والإرشاد لعلهم يرجعون، وتواجه الجماعة الفكرة بالفكرة، والدعوة بالدعوة، لا تسارع في تكفيرهم أو تنادي باستئصالهم أو تعين ظالمًا عليهم، فليس هذا أسلوب الدعوة.



ولا تتهم الأشخاص بالظِّنَّة ولا تلقي بأوصاف التآمر والعداء لكل من خالفها أو هاجمها وإنما تأخذ الناس بالظاهر وحسب أقوالهم وأعمالهم، وأن يكون ميزان الشرع وضوابطه هو الأساس، وألا تهبط إلى مستوى الإسفاف حتى وإن لجئوا هم إليه، وأن تترك ذوات الأشخاص والحكم عليهم.



ع) وعن موقف الهيئات الأخرى من الإخوان، يقول الإمام الشهيد: " وستسمعون أن هيئة من الهيئات تتحدث عنكم، فإن كان الحديث خيرًا، فاشكروا لها في أنفسكم ولا يخدعنكم ذلك عن حقيقتكم، وإن كان غير ذلك فالتمسوا لها المعاذير، وانتظروا حتى يكشف الزمن الحقائق، ولا تقابلوا هذا الذنب بمثله، ولا يشغلنكم الرد عليه عن الجد فيما أخذتم أنفسكم بسبيله"، فالذين يتوجهون بالاتهامات الظالمة ويسيئون للدعوة فإننا نقول لهم:"اتقوا الله أيها الناس ولا تقولوا ما لا تعلمون.. ".



ونوضح الحقيقة إذا اقتضى الأمر دون الدخول في خصومة وجدال، لا نهاجمهم أو نشغل أنفسنا بذلك: " ونحن لا نهاجمهم لأننا في حاجة إلى الجهد الذي يبذل في الخصومة". وسمى الإمام تضييع الجهد في المصادمة معهم بـ "الكفاح السلبي".



ونبتعد تمامًا عن التجريح الشخصي للهيئات أو الأفراد مهما بلغت درجة الخلاف معهم، وهذا الصنف من الهيئات والأفراد إن تجاوزوا معنا في الحوار، فإن سبيلنا معهم : أن ندعوهم إن قبلوا النداء، ونحاورهم دون جدال، ولا نتهم إخلاصهم، ولا نرد على خصومتهم، ولا نترك منهج دعوتنا، ندعو الله لنا ولهم بالهداية.



ويقول الإمام أيضًا في مذكرات الدعوة والداعية : ".. وأنا أعلم قاعدة أفادتني كثيرًا في سير الدعوة والعمل، وهي أن الإشاعة والأكاذيب لا ُيقضى عليها بالرد ولا بإشاعة مثلها، ولكن يقضى عليها بعمل إيجابي نافع يستلفت الأنظار ويستنطق الألسنة بالقول، فتحل الإشاعة الجديدة وهي حق مكان الإشاعة القديمة وهي باطل" (16).



ل) أما موقف الإخوان من الهيئات جميعًا فيلخصه الإمام في هذا الموقف الابتدائي: ".. يجب أن يكون موقفنا أمام الهيئات جميعًا: نريد لها الخير، ونلتمس لها العذر، ولا نطلب، ولا نرد، ولا تقولوا لمن ألقى السلام لست مؤمنًا.." (17).



"بل إنه ليسرنا أن يوفق كل عامل للخير وإلى الخير، ولا يحب الإخوان أن يخلطوا البناء بهدم وفي ميدان الجهاد متسع للجميع" (18).



---------

الهوامش:

(1) مذكرات الدعوة والداعية، صـ263 .

(2) مذكرات الدعوة والداعية صـ262 .

(3) رسالة دعوتنا .

(4) مذكرات الدعوة والداعية صـ25.

(5) مذكرات الدعوة والداعية صـ13 .

(6) رسالة دعوتنا صـ25 .

(7) رسالة دعوتنا صـ 26 .

(8) رسالة دعوتنا صـ27.

(9) رسالة إلى الشباب صـ106 .

(10) راجع مذكرات الدعوة الداعية، صـ219 .

(11) من مقالة واجب العالم الإسلامى للإمام الشهيد .. نقلاً من كتاب الإمام الشهيد للأستاذ فؤاد الهجرسي صـ117 .

(12) مذكرات الدعوة والداعية صـ220 .

(13) مذكرات الدعوة والداعية صـ264.

(14) رسالة المؤتمر السادس صـ216.

(15) رسالة المؤتمر السادس صـ215 .

(16) مذكرات الدعوة والداعية صـ 95 .

(17) مذكرات الدعوة والداعية صـ263 .

(18) رسالة المؤتمر الخامس صـ149 .



--------------------

* تنويه: يدخل ضمن سلسلة: "المفاهيم الإسلامية في مجال الدعوة" تحت الطبع.

* عضو مكتب الإرشاد بجماعة الإخوان المسلمين



Read more »

Monday, May 23, 2011

Sunnah Hidup

Sudah agak lama aku tidak menjenguk blog ku ini. Berkali-kali cuba menulis tapi tak kesampaian. Makin banyak kerja yang perlu dilaksanakan. Baik ketika beradi di Bangi atau di KK. Aku pernah mengeluh dengan isteriku. Katanya itu tandanya abang sudah tua dan sudah sepatutnya begitu. Kataku mungkin juga....

Bila aku perhatikan rakan-rakan seperjuanganku ketika di universiti, mereka juga seperti aku bahkan kadangkala lebih sibuk dari aku. Dalam masa yang sama mereka masih mampu memberi komitmen tahap tinggi untuk dakwah tanpa mengabaikan tuntutan dunia dan keluarga. Bahkan dalam usia 40 an seorang lelaki sepatutnya makin matang dalam menentukan priority hidup. Tiada yang lebih utama setelah melalui proses tarbiah lebih dari dakwah. Para sahabat Rasulullah SAW berniaga bersungguh-sungguh tetapi bukan untuk menikmatinya sendirian bahkan untuk dinafkahkan pada perjuangan dan dakwah. Mereka menggunakan segala kekuatan tenaga, kematangan usia dan kemampuan harta untuk mengangkat risalah Islam ini. Di tangan mereka terbukanya kota Mekah, Islamnya negara yang dulunya ditakluki oleh Rom dan Parsi.

Bila melihat kepada kawan-kawanku...aku sangat terasa kerdil dan mungkin masih 'bermain-main' dengan perjuangan ini. Ya Allah matikanlah kami di atas jalanmu:

حتى اذا بلغ أشده وبلغ أربعين سنه قال ربى أوزعنى أن أشكر نعمتك التى أنعمت على وعلى والدى وأن أعمل صالحا ترضاه وأصلح لى فى ذريتى انى تبت اليك وانى من المسلمين

((dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia Dengan berkata: "Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu Yang Engkau kurniakan kepadaKu dan kepada ibu bapaku, dan supaya Aku tetap mengerjakan amal soleh Yang Engkau redai; dan Jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke Dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya Aku bertaubat kepadaMu, dan Sesungguhnya Aku dari orang-orang Islam)) al-Ahqaf: 15


Read more »

Sunday, March 27, 2011

MAK! BAPA! ...AKU NAK KAHWIN... (4)

Setelah menulis topik mak bapa aku nak kahwin, ada pembaca yang memberi respon...''Abi, kalau macam tu saya belum bersedialah nak kahwin''. Ada yang kata: ''kalau gitu malaslah saya fikir pasal kahwin''. Memang berkahwin dalam apa kondisipun bukanlah sesuatu yang mudah. Memerlukan banyak persediaan dan persiapan. Cabaran berumahtangga di abad ini amat banyak. Kalau calang-calang persediaan pasti rumahtangga yang dibina tak mampu menghadapi gelombangnya. Sebab itu tidak menghairankan apabila setiap 15 minit satu pasangan muslim bercerai di Malaysia.



Bagi pemuda dan pemudi yang belum memiliki kemampuan untuk berumahtangga maka inilah masanya untuk membuat persediaan. Jangan kata tak mahu fikir lagi! Itu cara berfikir orang yang tak matang! Rumahtangga perlu persiapan awal sebab setiap orang inginkan jangka hayat rumahtangga yang dibina kelak panjang. Kalau boleh hingga ke syurga. Persiapan yang panjang diperlukan sebagai bekalan untuk perjalanan yang jauh.

Persiapan 1: Memahami matlamat dan peranan rumahtangga

Semua perkara yang ingin dilakukan perlulah jelas matlamat dan peranannya. Ia perlu difahami sebelum perlaksanaan dibuat. Orang bodoh saja yang bina bangunan kemudian setelah siap dan berbelanja berjuta ringgit baru berfikir apa tujuannya? Akhirnya membazir wang dan masa. Sama juga berumahtangga, setiap individu perlu memahami matlamat rumahtangga sebelum mendirikan rumahtangga.

Dalam hal ini, alangkah hebatnya matlamat rumahtangga yang dinyatakan oleh Imam Hassan al-Banna yang meletakkan rumahtangga sebagai anak tangga ke 2 dalam mendirikan semula khilafah dan tamadun Islam. Beliau inginkan agar rumahtangga yang dibina menjadi medan dakwah dalam melahirkan generasi pejuang dan berperanan menjadi model dakwah kepada masyarakat sekelilingnya. Bagi pemuda pemudi yang memiliki kefahaman, rumahtangga bagi mereka bukan sekadar medan ibadah untuk mencari ketenangan hidup dan berkasih sayang bahkan menjadi markas jihad dan perjuangan dalam melancarkan program-program dakwah bagi mengerakkan masyarakat sekeliling. Rumahtangga ini harakian (bergerak) dan mampu mengerakkan masyarakat sekeliling. Di mana ia berada ia menjadi centre kepada perubahan jiran-jiran dan masyarakat sekeliling. Semua ahli keluarga terlibat secara langsung sebagai sebuah 'harakah' walau tanpa nama. Keluarga yang membawa fikrah Islam yang tulin dan setiap ahli menghormati fikrah tersebut.

Tanpa memahami matlamat yang betul dalam membina rumahtangga, maka ia akan menjadi kapal yang berlayar tanpa arah tujuan. Tidak pasti di Pelabuhan mana ia akan berhenti. Sesat di lautan luas berpuluh tahun lamanya. Sedangkan rumahtangga itu Allah syariatkan besar tujuannya, ia asas membina masyarakat dan asas membina tamadun insan. Tapi tak ramai orang berkahwin memahami matlamat itu. Rumahtangga yang mereka bina tidak ada AGENDA. Kalau adapun sekadar mengisi siang hari untuk memenuhi keperluan perut dan malam hari untuk memenuhi tuntutan syahwat secara halal. Topik perbicaraan ahli keluarga cuma perkara-perkara kecil. Berligar pada memenuhi kecukupan duniawi dan aksesori kehidupan.

Bagi orang yang faham tujuan berumahtangga dan dia ada AGENDA BESAR dalam rumahtangga yang bakal dibina kelak, ia akan memastikan pasangan pilihannya mampu menjadi pendokong agenda tersebut. Pasangan dari kalangan ashab al-fikrah. Yang melalui tapisan demi tapisan. Tapisan dalam bentuk haraki, akhlaki, suluki, akidi dan...dapuri (dapur la ba)...dia akan gunakan kepakaran harakahnya, murabbinya dan makbapanya untuk menilai calon pasangan.

Tapi bagi yang tak faham tujuan sebenar berumahtangga atau memahaminya dalam ruang lingkup yang sempit, bagi mereka asalkan ia 'LELAKI' atau 'PEREMPUAN' sudah layak menjadi pasangan hidup. Mereka berpada mencarinya lewat sms, perhentian bas, facebook, panggung wayang atau di mana cinta hatinya berlabuh. Mereka hanya memerlukan dirinya untuk membuat tapisan. Apa yang dikatakan 'YA' oleh kata hatinya maka itulah jodohnya. Kalaupun ia kaitkan dengan agama hanya sekadar berkata 'mungkin inilah jodoh saya yang ditentukan oleh Allah', dengan nada redha. Tapi nanti bila dikecewakan dan hidup kacau bilau lain pula bahasanya, 'Allah zalim menemukan aku dengannya!". Padahal Allah tak paksakanpun ia kahwini orang itu. Allah dah memberikan ia masa untuk memilih!. Bahkan melalui lisan nabinya sudah ditegaskan supaya memilih orang beragama pasti selamat!. Tinggal lagi engkau cuma perlu memahami maksud beragama tersebut dan sejauh mana beragama itu juga terlaksana dalam hidupmu!.


Persediaan 2: Kekuatan Ruhi

Rumahtangga walaupun akhirnya mampu menambah ubudiah kita kepada Allah dan memperkukuhkan ruh, persiapan awal juga perlu dilakukan untuk memepertingkatkannya sebelum berkahwin lagi. Ini kerana Allah SWT telah meletakkan satu kaedah pertemuan jodoh dalam Surah al-Nur: 26
''Lazimnya perempuan-perempuan yang jahat untuk lelaki-lelaki yang jahat dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat. Manakala perempuan-perempuan yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk perempuan-perempuan yang baik''.

Kaedah pertemuan jodoh yang adil dari Allah SWT. Justeru bagaimana rupa iman kita maka begitu juga rupa iman pasangan yang bakal hadir dalam rumahtangga kita. Hanya orang yang memiliki modal yang banyak mampu memiliki barangan berkualiti lantaran harganya mahal. Adapun membiarkan diri bergelumang dengan pelbagai kelemahan dan kecacatan ruhi sedang dalam masa yang sama mengharapkan bidadari syurga menjadi teman hidup...itu angan-angan mat jenin yang amat menyedihkan. Umpama pungguk memuja bulan sedangkan hanya dengan dua sayapnya pasti ia tak mampu sampai ke bulan.

Akhirnya nanti apapun yang akan anda temui pada pasangan anda, anda tidak boleh menyalahkan takdir. Anda yang memilih dan membuat keputusan. Anda diberi ruang masa yang cukup panjang oleh Allah untuk membuat persiapan, memilih dan bertindak. Bahkan agama juga telah memberi panduan yang jelas dalam membuat pilihan. Tapi anda tidak mengambil peluang, tidak membuat persiapan dan membiar diri hanyut dengan kenakalan zaman muda. Akhirnyq anda terpaksa menanggung kos yang tinggi yang mungkin hutangnya terpaksa diwarisi oleh keturunan anda.

Persiapan 3: Persediaan Kewangan

Rasulullah SAW bersabda: tiga perkara yang dianggap kegembiraan anak adam ialah: memiliki rumah yang luas, kenderaan yang selesa dan isteri yang solehah.

Rumahtangga zaman sekarang memerlukan dana yang agak besar. Saya tak mahu bincangkan soal hantaran dan maskahwin tapi soal perbelanjaan selepas kahwin. Rumah dan kenderaan merupakan keperluan asas setelah berumahtangga. Bagi mereka yang masih belajar, mereka terpaksa memikirkan kos pendidikan seperti yuran dan buku. Ekonomi setelah berumahtangga perlu kukuh walaupun sekurang-kurangnya berada pada tahap minimum.

Bagi pelajar yang ingin berumahtangga perlu mencemerlangkan aspek akademik sebab walaupun ia bukan syarat untuk jadi kaya dan berharta tapi kebanyakan ruang pekerjaan yang ada mengambil kira prestasi anda dalam pelajaran. Kalau aspek inipun anda lalai tak mustahil anda lalai aspek-aspek lain.

Persiapan 3: Persiapan Jasmani.

Rumahtangga perlukan kekuatan ruh, mental dan jasmani. Anda nak jaga anak orang jadi anda kena cukup sihat. Kalau tidak nanti anda jadikan rumahtangga yang baru dibina umpama hospital dan pasangan anda menjadi jururawat yang menghabiskan masa berkhidmat kepada anda.

Pemuda pemudi perlu mengelak gejala negetif seperti dadah, arak, pergaulan bebas dan lain-lain. Untuk itu kerajaan telah mewajibkan individu yang ingin berkahwin membuat saringan kesihatan bagi memastikan ia tidak mengidap penyakit berjangkit khusunya AIDS/HIV.


Apa proses persediaan?

Masa muda hanya sekali. Alam universiti merupakan tempat yang paling sesuai untuk memperolehi semua sumber kekuatan (ruh, fizikal dan kewangan). Tempoh ini sepatutnya dihabiskan dengan program-program yang mampu membawa ia mencapai objektif. Banyak program-program bermanfaat yang disediakan oleh universiti dan badan-badan dakwah yang bergerak di dalam dan luar universiti. NGO-NGO yang ada melalui program tarbiah, dakwah dan kemasyarakatan mereka boleh memberi pengisian kepada para belia. Cuma kena pastikan halatuju dan kefahaman yang mereka bawa dan sejauh mana ia mampu mempertingkatkan potensi anda.

Sayangnya pengalaman saya selama menjadi pensyarah, tak ramai pelajar yang berminat. Mereka lebih banyak menghabiskan masa dengan aktiviti berbentuk hiburan dan keseronokan. Kesannya bukan sekadar tidak meningkatkan potensi ruhi, skill, keterampilan diri dan sebagainya bahkan menjadi penyebab rendahnya prestasi mereka dalam bidang akademik. Apabila golongan yang dianggap memiliki IQ berkualiti ini tidak mengisi masa mereka di U dengan sebaiknya dan gagal membuat persiapan, negara akan turut menerima kesannya. Mereka merupakan barisan hadapan kekuatan modal insan tapi tanpa persiapan yang rapi pasti mereka gagal menjadi pemimpin negara yang mahir. Bahkan lebih dahulu gagal untuk menjadi suami isteri dan ibubapa yang baik. Orang yang tiada apa-apa tidak mampu memberikan apa-apa. Akhirnya kegagalan dalam diri individu turut mengagalkan institusi keluarga, masyarakat dan negara. Akhirnya rumahtangga tidak menjadi kilang kesejahteraan negara bahkan melahirkan oang-orang yang bermasalah dan berpenyakit. Negara terpaksa menanggung kos yang tinggi untuk memberikan rawatan.

Selalu aku nasihatkan pelajar-pelajar yang rapat denganku khususnya yang mengikuti kuliahku bahawa kalian bukan hidup hanya untuk diri sendiri. Kalian adalah anak untuk ibubapa anda. Kalian bakal suami atau isteri untuk pasangan anda. Kalian bakal menjadi bapa atau ibu, guru dan murabbi untuk anak-anak. Kalian akan menjadi rakyat atau pemimpin untuk membangun negara. Kalian juga salah satu tenaga berharga yang dinanti-nantikan oleh ummah untuk memimpin mereka mengembalikan kegemilangan silam yang pernah diukir oleh generasi awal Islam. Berfikirlah sebelum bertindak dan jangan habiskan masa muda dengan perkara sia-sia. Berfikirlah dengan mentaliti orang hebat. Hebatnya Bilal bin Rabah, Anas bin Malik dan beberapa sahabat lain yang pernah menjadi hamba abdi kerana ia berfikir menggunakan mentaliti orang hebat bukan mentaliti hamba. Mereka berfikir menggunakan mentaliti wahyu dan sunah nabi mereka. Pelik kalau anda seorang mahasiswa tapi berfikir seperti mentaliti orang tak berpendidikan yang dipenuhi hanya dengan mencari keseronokan dan hiburan.

Aku sering sarankan mereka disamping aktiviti akademik, kegiatan ko kurikulum rasmi...ikuti juga usrah-usrah yang diadakan secara rasmi atau tak rasmi. Isi juga dengan pergi ke majlis-majlis ilmu yang mampu menambah pengetahuan anda dalam rumahtangga. Cuma aku ingatkan mereka beberapa penyakit yang menimpa ramai pemuda-pemudi yang melibatkan diri dalam gerakan dakwah di kampus antaranya ketaasuban hingga membawa kepada khilaf dan persaingan, mengabaikan tujuan asal masuk U iaitu akademik dan menganggapnya bukan priority, mabuk usrah hingga anggap ia segala-galanya atau berusrah dengan topik-topik yang tidak tersusun, tidak bersilibus dan tiada objektif. Bahkan selalu aku katakan kepada pelajar-pelajarku, sebelum ikut usrah minta dulu silibus usrah daripada naqib/naqibah dan tanyakan juga pointernya. Ini kerana dalam tarbiah, seorang murabbi akan mentarbiah orang hingga memahami apa yang ia faham dan melaksanakan apa yang ia laksanakan. Tarbiah berjangkit...kalau yang berjangkit itu unsur- unsur positif sahaja tak apa, takut yang negetif pun turut sama.


Tarbiahlah diri anda atau carilah apa-apa program yang mampu membawa anda menjadi orang yang berfikir. Carilah kawan-kawan yang mampu menaikkan kemahuan anda untuk memperbaiki diri. Tarbiah yang mantap dan persiapan yang rapi adalah syarat untuk melayakkan diri anda menjadi pejuang yang hebat di medan rumahtangga, masyarakat dan negara. Walaupun anda tidak dikenali ramai, tapi andalah jundi majhul yang dinanti-nantikan oleh orang ramai selama ini untuk menjadi menantu, pekerja dan pemimpin dalam semua ruang kehidupan yang akan anda tempuhi selepas ini. Siiru ala barakatillah.


Firefly 25.3.2011

Read more »

Wednesday, February 16, 2011

MAK! BAPA! ...AKU NAK KAHWIN... (3)


PERELOKKAN CGPA/PNGK ANDA

Apa kena mengena CGPA dengan aku nak kahwin? Begitu jawapan seorang pelajar yang datang berbincang denganku waktu ia beranggan-anggan nak kahwin. Bagiku itu penting, itu sebahagian dari cara meyakinkan diri dan keluarga bahawa anda layak berkahwin. Bagi pelajar, perkahwinan pasti akan mengubah banyak sudut hidupnya. Bebannya akan bertambah. Andai ia tidak pandai mengurus keadaan, pasti akan menganggu penumpuannya terhadap pelajaran. Bagi pelajar yang memang dari awal bermasalah dalam pelajaran, pasti perkahwinan menambah lagi masalahnya. Jadi kalau anda memang merancang untuk berumahtangga ketika masih belajar, pastikan dari tahun satu lagi anda cemerlang dalam pelajaran. Ini lebih senang untuk memujuk ibubapa anda nanti. Kalau tak pasti awal-awal lagi ia membebel: “ alahai, pointer tak sebaik mana ada hati nak kahwin. Urus diri sendiripun tak pandai, berangan-angan nak urus anak orang”.


Tidak dapat dinafikan ada pelajar yang semakin cemerlang akademiknya setelah berumahtangga. Memang rumahtangga akan dapat membantu memberi ketenangan dan mengajar pelajar erti fokus dalam setiap aktiviti. Waktu bujang biasanya mereka habiskan dengan banyak aktiviti buang masa. Bila kahwin, tanggungjawab sudah ada di hadapan mata. Dulu single, kini sudah ada isteri yang perlu ditanggung nafkahnya. Duit, masa dan masa depan perlu dikongsi bersama. Takkan nak lepak dan main-main belajar lagi?

Apapun, andalah yang mengukur keupayaan diri anda sebab anda juga yang akan menanggung sendiri apapun kesudahannya.



BERKAT ORANG TENGAH

Orang tengah, mungkin kuno bunyinya bagi belia masa kini. Bagi kami dalam sof tarbiah ia merupakan cara terbaik. Sesuai dengan adab sebagai seorang muslim dan adat istiadat Melayu. Bagi mereka yang terlibat dalam tarbiah, pasti murabbi merupakan orang pertama yang perlu diambil pandangannya. Mereka sekian lama mengajarkan anda erti hidup sebenarnya. Erti perjuangan dan pengorbanan. Mereka mengajarkan anda bagaimana menjadi muslim sejati, khalifah Allah di atas mukabumi dan sentiasa meletakkan semua urusan medium beribadah kepada Yang Maha Pencipta. Merekalah juga yang mengajar anda bahawa rumahtangga itu bukan sekadar tempat mencari ketenangan hidup bahkan ia sebahagian dari agenda besar Islam untuk mengembalikan keunggulan tamaddunnya. Sangat tak masuk akal kalau urusan perkahwinan sepenting ini anda sorokkan dari pengetahuannya. Bahkan dalam perbincangan dengan pihak keluarga, murabbi anda adalah orang yang paling tepat untuk diminta bantuannya.

Jangan bila sudah 'error' di kiri dan kanan, atas dan bawah baru anda menadah kasih di hadapannya. Waktu itu boleh dipertikaikan kesungguhan anda berkahwin untuk dakwah.

Memang antara kewajipan seorang murabbi ialah memberi bimbingan kepada anak buahnya mencari pasangan yang sesuai dengan fikrahnya. Memberi bantuan untuk menjayakannya. Jadi, kalau sudah terasa nak kahwin, berbincanglah dulu dengan murabbi anda. Kalau murabbi anda muda bujang seperti anda, pasti murabbi kepada murabbi anda dan ke atas akan bersedia membantu.


KAUNTER JABATAN AGAMA SEDIA MEMBANTU

Andainya setelah semua usaha memujuk keluarga gagal dilaksanakan khususnya di pihak wanita yang memerlukan wali untuk berkahwin, mintalah bantuan Jabatan Agama. Memang ada peruntukan wali hakim bagi wali yang ingkar atas alasan yang kurang munasabah. Saya sendiri kurang menggalakkan cara ini kecuali terpaksa. Ketika perkahwinan sudah jatuh hukum wajib. Iaitu kalau tak kahwin juga, maksiat akan terjadi atau berterusan melakukan maksiat. Nasihat ini selalu aku berikan kepada pasangan yang terlanjur dan wali tidak mahu memberi kebenaran bernikah, walau setelah mengetahui perbuatan mereka. Ini bagiku sebahagian dari cara penyelesaian berlandaskan undang-undang yang ada di negara ini.

Baca sebelumnya:
Mak! Bapa! Aku nak kahwin (1)
Mak! Bapa! AKu nak kahwin (2)

Read more »


Read more »

Tuesday, February 15, 2011

MAK! BAPA!...AKU NAK KAHWIN....(2)




TAPI PAK, ANAKMU INI SUDAH LAYAK BERKAHWIN…

Setelah meyakini bahawa anda sudah layak berkahwin, yakin bahawa had minum berjaya dipenuhi dan rumahtangga yang bakal terbina amat penting dalam perjalanan dakwah anda… mulakanlah langkah. Langkah pertama yakinkan keluarga kedua-dua belah pihak. Si lelaki waktu ini memainkan peranan penting. Sebagai bakal ketua keluarga, dia kena tunjukkan skill kepemimpinannya waktu itu. Ia kena berani memujuk kedua ibubapanya dan ibubapa bakal isterinya. Kalau perlu orang tengah, cari orang tengah yang benar-benar mahir berkomunikasi dengan orang tua.


Pernah ada pelajar datang dan menceritakan kepadaku yang ibubapanya keras kepala, tak mahu berbincang langsung soal perkahwinan dengan orang tengah yang ia ‘lantik’. Kataku kepadanya dengan nada bergurau: “cuba dapatkan khidmat Dr. Yusuf Qaradawi”. Ya, dulu waktu anda ingin meyakinkan pasangan anda bahawa anda lelaki terakhir yang terbaik untuknya anda usaha habis-habisan, takkan waktu di medan sebenar anda sudah mengalah? Mana pergi keperwiraan dan kelakian sejati anda? Hehe. Itu yang aku buat waktu melamar isteriku. Bakal Ibubapa mertua tak mahu guna orang tengah, mereka nak berbincang dengan aku sendiri. Baru je tamat final exam terus aku balik Malaysia untuk bertemu dan berbincang, first time jumpa, selama ni dengar suara sahaja di telepon. ‘Ketakkk juga kepala lutut” maklumlah orang yang aku nak berbincang ni agak tegas orangnya, polis bermisai. Tapi, dah nak sangat kahwin, kenalah aku beranikan diri dan kuatkan hati. Panjang perbincangan kami. Apapun, moga Allah merahmati roh al-Marhum bapa mertuaku atas keyakinannya kepadaku yang waktu itu aku serba kekurangan dan cuma ada duit untuk membeli tiket pulang dari JB ke Lawas Sarawak. Begitu juga ibu mertuaku, moga Allah terus memberikan kesihatan kepadanya.

YAKINKAN KELUARGAMU DULU..

Memang seorang lelaki tak perlu wali untuk berkahwin. Tapi restu ibubapa amat penting dalam mendirikan rumahtangga. Wanita pula amat perlu restu bapanya kerana ia walinya. Perkahwinan juga bukan sekadar mempertautkan dua hati bahkan dua keluarga. Andainya dari awal lagi ada ‘api kecil’ dalam ikatan, mungkin ia akan merebak dan membakar hangus perhubungan.

Tapi bagaimana caranya meyakinkan keluarga? Anda mesti meyakinkan mereka bahawa anda telah matang walau masih muda. . Mampu memimpin diri dan dewasa dalam menentukan arah hidup. Cuba penuhi keperluan asas ibubapa. Kalau tak mampu semuanya biarlah sebahagian daripadanya. Bagi ibubapa yang miskin macam ibubapaku dulu, cuba hulurkan sebahagian dari pendapatan anda kepada mereka. Ada anak-anak yang sanggup memberikan sedikit dari wang biasiswa/pinjaman kepada kedua ibubapanya. Walaupun mungkin nilainya kecil tapi sebenarnya besar di sisi ibubapa. Itu tanda anaknya sangat bertanggungjawab dan boleh diharap. Sesetengah ibubapa kadangkala tak memerlukan wang itu, tapi andai mereka menerimanya itu satu penghormatan buat mereka. Hadiah dari seorang anak yang selama ini ia besarkan dengan kasih sayang. Bagi mereka, anaknya sudah matang, pandai menghargai orang dan bukan lagi jadi beban keluarga. Tapi bagi si anak yang tak pernah cukup wang biasiswa/pinjaman bahkan terpaksa di topup setiap bulan, kemudian menyatakan hasrat untuk berkahwin kepada ibubapanya..memanglah permintaan itu tidak logik bagi mereka. “Diri engkaupun terpaksa kami tanggung, engkau nak tambah beban kami dengan menanggung bini engkau pula?” Tak mustahil itu jawapan mereka.

Matangkan diri anda di hadapan mereka. Penampilan dan ketrampilan, sikap, cara bercakap, cara mengurus diri perlu nampak matang apabila berada di rumah ketika bersama keluarga. Jangan usia saja bertambah, nama sahaja masuk universiti, tapi bila balik bercuti di rumah, ibu berleter kepada kita macam kita ini masih budak kecil. Memang pun mungkin perangai kita macam budak kecil.

Mungkin sesetengah pembaca beruntung sebab ibubapanya kaya. Berbeza dengan aku. Kami orang susah. Sebagai anak lelaki dan anak sulung tanggungjawab aku sangat besar pada keluarga. Jarang sangat aku minta duit dari ibubapaku ketika sekolah menengah apatah lagi ketika di universiti. Bahkan sebahagian biasiswaku aku hantar balik ke kampung. Ketika di Universiti, aku akan balik kekampung setiap dua tahun sekali. Aku akan bekerja, dan waktu itu dengan kelulusan SPM aku sudah boleh jadi guru sandaran. Semua wang gaji aku serahkan pada bapaku, untuk membuat rumah. Zaman dulu dengan duit beberapa ribu ringgit sahaja kami boleh menyiapkan rumah yang agak selesa di kampung. Bahan mentah seperti kayu semuanya tersedia di hutan, cuma upah tukang sahaja untuk memotongnya. AL-hamdulillah di hari perkahwinanku rumah itu siap sepenuhnya walaupun tidaklah sempurna. Itu juga berkat sumbangan dari adik beradikku yang lain yang telah bekerja. Aku berkahwin selepas 2 minggu keputusan peperiksaan tahun akhir diumumkan dan seminggu selepas itu aku dan isteri meneruskan pengajian semula. Bahkan semua adik beradikku berkahwin ketika usia muda. Lebih muda dari usiaku ketika berkahwin.

Anda juga perlu meyakinkan ibubapa bahawa anda sudah faham tujuan dan keperluan berumahtangga. Nampak kematangan pada cara berfikir dan mampu berdikari dalam mengurus diri dan hidup. Pastinya ini memerlukan masa yang panjang. Bukan sehari dua bahkan bertahun-tahun lamanya. Ibubapa akan melihat bukan hanya cara kita berfikir dan mengurus diri, bahkan siapa kawan-kawan di sekeliling kita. Alhamdulillah aku beruntung sebab di sekeliling ramai kawan-kawan yang hebat. Mereka juga jauh lebih matang daripada aku. Itulah keberkatan tarbiah yang kami perolehi. Apabila balik ke kampung aku cuba mendekati masyarakat. Sudah boleh naik mimbar, menjadi imam dan mengajar di masjid. Bahkan bila aku balik, bapaku menyerahkan tugasnya sebagai imam kepadaku.

Anda juga perlu melakukan demikian. Mungkin anda bukan seorang ustaz dan tak ada peluang naik mimbar dan menjadi imam, tapi anda perlu juga ke masjid sebagai seorang muslim. Masjid menghimpunkan orang-orang tua dan dewasa. Bergaul dengan mereka perlu untuk menampakkan bahawa anda orang dewasa walau masih muda. Anda juga perlu berkomuniti, terlibat dalam mengerakkan belia dan komuniti anda. Semua ini akan lebih menyerlahkan kematangan anda di hadapan masyarakat.

Tapi kalau balik bercuti anda habiskan dengan berkurung di rumah, dihadapan komputer, PS2/3/4 dan TV, bahkan makananpun tunggu mak hidangkan, apatah lagi anda seorang perempuan!. Lucu kalau ada orang berkata anda telah matang!. Anda memang belum matang dan tak layak berfikir untuk berkahwinpun!.

Bersambung….

Read more »