Monday, December 13, 2010

POLIGAMI DAN DAKWAH????




Sepanjang aku berada di Semenanjung, dah beberapa orang sahabat lama yang ku temui rupanya dah pasang dua. Rajin juga aku bertanya, kenapa?. Macam-macam jawapan yang aku terima. Paling aku tak suka kalau yang jadikan kelemahan isteri pertama sebagai alasan. Mungkin benar isterinya memiliki kelemahan, tapi tidak perlulah diceritakan. Carilah alasan lain yang lebih menarik dan tidak melukakan hati sesiapa. Lagipun setiap kelemahan isteri yang anda ceritakan sebenarnya menceritakan kebodohan anda sendiri. Dari awal anda tidak pandai memilih dan bila dah kahwin anda tidak pandai memimpin. Bukankah Al-Rijal Qawwamuuna ala al-Nisa... Diakan amanah Allah di tapak tanganmu, kenapa tidak perbaiki kelemahannya? atau anda sebenarnya yang lemah?

Paling aku respect seorang sahabat aku, bila aku tanya soalan yang sama, dia menjawab: “Dulupun waktu aku nak tambah seorang lagi, isteri akupun tanya bertubi-tubi soalan yang sama dan persoalkan kat mana kelemahannya hingga aku nak tambah seorang lagi? Boleh je aku reka pelbagai jawapan, tapi aku jujur…jawapan aku senang je. Kataku ; awak takde sebarang kelemahanpun, cuma aku memang nak kahwin seorang lagi, mudahan aku miliki seorang lagi yang sempurna seperti awak. Lagipun syariah bagi kebenaran! Adapun sebab-sebab lain itu cuma sampingan sahaja”. Bagiku ini jawapan terbaik..walaupun setahu aku tiada manusia yang tiada kelemahan. Berbudi bahasa betul sahabat ku itu ketika menjawab. hehe...maklumlah takut tak dapat..


Isu poligami memang sangat sensitif bagi perempuan dan sangat menarik bagi lelaki. Berjam-jam pun lelaki tahan membincangkan topik ini khususnya bagi mereka yang dah agak lama berumahtangga. Walaupun kebanyakan yang bersemangat itu paling penakut melakukannya. He he…hingga ada orang mengatakan, lelaki yang banyak berbicara soal poligami tak akan berpoligami, bahkan yang pendiam itu selalu melakukannya. Wallahu a’lam, aku belum temui lagi hasil penyelidikan tentang itu.

Bila berbicara soal poligami dan dakwah…baru-baru ini ada sahabatku berkata: “Akhi poligami mungkin ‘antara’ jalan penyelesaian limpahan akhawwat mengatasi ikhwah yang terlibat dalam dakwah. Nisbah akhawwat berbanding ikhwah sangat tinggi”. Mungkin benar, mungkin tak. Aku tak tahu sangat bilangan sebenar mereka yang terlibat dalam dakwah di setiap gerakan dakwah yang ada di Malaysia. Cuma kalau bilangan pelajar perempuan berbanding lelaki di Universiti memang sangat tinggi. Hampir 60 hingga 70 peratus pelajar perempuan di IPTA. Fakta yang semua orang ketahui. Dalam medan dakwah, memang wanita paling mudah terkesan berbanding lelaki, mungkin kerana itu nisbah mereka lebih tinggi berbanding lelaki. Walaupun begitu, setelah berumahtangga, wanita sangat terkesan dan terikat dengan suaminya.Terbudaya dengan budaya suami. Memang ada suami yang jadi pak turut kemahuan isteri dan hidupnya dipimpin oleh isteri. Lelaki macam ni pelik. Biasanya isteri yang ikut suami. Maklumlah wanita perlu ‘taat’ pada suami. Sebab itulah kebanyakan akhawwat akan cuba memperolehi suami di kalangan rakan sefikrah bagi memastikan kelangsungan perjuangannya berterusan setelah berumahtangga. Juga, keluarganya kelak mampu menjadi benteng dan medan dakwahnya bagi melahirkan generasi pewaris fikrahnya. Cuma melihat kepada nisbah yang begitu ketara antara bilangan lelaki dan wanita, seakan mustahil untuk setiap akhawwat memperolehi pasangan di kalangan mereka yang sefikrah. Lantaran itu ada yang merasakan poligami sebagai ‘antara’ jalan penyelesaian. Mungkin benar, mungkin tidak… yang pasti poligami telah disyariatkan melalui surah alNisa…..setiap syariat pasti ada hikmahnya khususnya bagi menyelesaikan masalah yang berlaku dalam kehidupan ummah.

Pernah juga di kalangan akhawwat yang minta pandanganku tentang bakal pasangannya. Kataku, usaha dapatkan yang bujang dulu di kalangan rakan sefikrah. Kalau dah tak dapat setelah berusaha bersungguh-sungguh, maka di hadapannya ada dua pilihan. Pertama: cari di kalangan mereka yang dah berumahtangga tapi sefikrah. Pastinya pilihan ini tidak mudah kerana akan melibatkan banyak pihak. Apatah lagi ramai akhawwat yang telah berumahtangga sangat sayang suaminya yang soleh hasil dari tarbiah. Kadangkala makin ditarbiah seorang akhawwat, sayangnya pada suami makin tinggi. Hingga kadang terlupa bahawa semua yang ada itu adalah pinjaman sementara dan bukan milik kekal. Pilihan kedua: Kahwin sahaja dengan mana-mana lelaki bujang dari rakan yang tak sefikrah dan syaratkan sebelum perkahwinan bahawa suaminya tidak akan menghalangnya dengan fikrah dan perjuangannya setelah berumahangga. Macam Zainab al-Ghazali….cuma adakah akhawwat-akhawwat yang ada di hadapan kita sehebat Zainab al-Ghazali. Sukar nak jawab…lihat sahaja nanti setelah berumahtangga. Cuma ‘agak pelik’ dengan sesetengah akhawwat yang telah ditarbiah dan memiliki fikrah tapi tidak berusaha memilih pasangan yang ‘seperjuangan’ dari awal lagi. Seolah-olah rumahtangga berada di dunia lain dari dunia perjuangannya. Cintanya mungkin dibina atas asas yang lain. Wallahu A’lam.

Pernah aku membincangkan tajuk poligami dalam topik isu-isu semasa dalam Islam bagi kursus Tamadun Islam. Kataku kepada pelajar-pelajarku: Andainya suatu hari nanti mereka tersangkut dengan suami orang dan terfikir untuk bermadu…pastikan lelaki itu orang yang berjaya. Beliau telah membuktikan melalui rumahtangganya bahawa ia seorang suami yang hebat. Berjaya memimpin rumahtangga, membahagiakan isteri dan mendidik anak-anak dengan tarbiah yang sempurna. Kataku, lelaki yang berkahwin lebih mudah dikenali kemampuannya berbanding yang bujang kerana mereka sudah berada di dunia realiti berbanding lelaki bujang yang masih berteori. Jangan pilih lelaki yang bermasalah. Mengasaskan perkahwinan kedua atas masalah rumahtangga yang pertama sangat tidak adil. Bagi wanita yang memilih lelaki begini, mereka sangat berani menanggung risiko. Umpama mengupah kontraktor yang sudah diketahui bahawa rumah yang pernah ia bina sebelumnya retak, bermasalah dan runtuh. Lalu ia memberi peluang kepada kontaktor yang sama membina rumahnya. Sayangnya, lelaki gagal begini paling ramai berpoligami hingga akhirnya memberi gambaran buruk kepada syariat tersebut. Bahkan menjadi target utama serangan musuh-musuh Islam dan menganggap ia tanda kelemahan Islam. Bahkan serangan itu kadangkala datang dari kalangan anak-anak umat Islam sendiri hingga ada yang berani mencadangkan agar pensyariatannya dimansukkan sahaja.



Menjadikan alasan poligami kerana dakwah pula, mungkin logik diterima tapi akhawwat yang bakal terlibat kena pastikan yang lelaki itu memang seorang yang telah membuktikan sumbangannya dalam dakwah. Rumahtangga yang sedia ia bina benar-benar memaparkan rumahtangga dakwah. Kalau penglibatannya suam-suam kuku sahaja, usrahpun tak hadir, anak isteripun tak ditarbiah dan rumahtangga yang telah terbina compang-camping tak payahlah jadikan kalimah dakwah sebagai alasan. Takut si akhawwat akan kecewa kemudian hari.

Akhirnya, membicarakan isu poligami tak akan pernah ada kesudahannya. Khususnya antara yang menyokong dan yang membangkang. Antara yang suka dan kurang senang. Cuma kepada yang kurang senang dengan topik ini, hati-hati…jangan sampai mempertikaikan syariat Allah yang termaktub dalam surah al-Nisa:3. Bagi yang berminat dengan topik ini, jangan lupa kemampuan diri. Serlahkan kemampuan sebenar sebelum berniat terjun ke lubuknya. Takut lemas di dalamnya. Kalau dah rasa keperluannya dan ada kemampuan melakukannya, jangan jadikan isteri sebagai punca alasan. Setiap keaiban isteri yang anda masukkan dalam plan pembangunan rumahtangga kedua sebenarnya menyerlahkan kelemahan dan ketidak layakan anda untuk melakukannya. Bukti kukuh yang anda tak mahir mentarbiah isteri dan memimpin rumahtangga. Jangan sampai orang berkata:....sebenarnya, awak tak layak kahwin dengan mana-mana wanitapun....



Pernah aku bertanya kawan-kawan yang berpoligami: Sukarkah urus dua rumahtangga?. Salah seorang dari mereka menjawab: Kalau satu isteripun sukar, dua lagi. Kalau satu rumahpun susah nak urus, dua lagilah susah. Aku tanya lagi: habis tu kenapa kahwin dua? Sambil ketawa ia menjawab: saje je tambah beban untuk lebih menyerlahkan lagi kemampuan sebagai lelaki. He he…akupun turut tersenyum. Seorang pula menjawab: sebenarnya aku cuma ada satu rumahtangga dan satu keluarga. Bezanya rumahtangga saya ada seorang suami bertindak sebagai ketua dan dua isteri bertindak sebagai timbalan ketua dan anak-anak yang menjadi ahli keluarga. Lantaran itu saya tidak merasai kesukaran, bahkan urusan lebih mudah bila ramai pembantu. Katanya lagi: di saat seorang lelaki merasakan yang ia miliki dua keluarga dan dua rumahtangga yang berbeza, pastinya hidupnya akan sempit dan bermasalah. Entahlah…mungkin teorinya benar, mungkin juga tidak…ini kerana akupun belum pernah melaluinya.

Kepada wanita yang dipoligamikan, masih ada ruang untuk anda bahagia. Andainya itu takdir, maka di hadapan ukhti ada dua pilihan; pertama! marah dgn takdir dan mencari jalan untuk melawannya. Biasanya perceraian akan menjadi jalan penyelesaian. Cuma, adakah perjalanan selepas itu lebih baik dari sebelumnya? Mungkin ia berkata; aaahhh!! yang penting aku puas hati...lantaklah apa yang akan berlaku selepas ini. Memang ketika marah, tarbiah, fikrah dan rasional semuanya akan lenyap dan berterbangan walaupun dah khatam bab SABAR dalam usrah.

Pilihan kedua: rela dengan takdir. Kalaupun ianya sukar anggaplah kaffarah Allah atas dosa-dosa lalu. Bukankah setiap kesusahan itu akan menjadi sebab terampunnya sesetengah dosa kita. Mungkin juga Allah sengaja nak kurangkan beban kita dalam memberi khidmat kepada suami, sekarang tugas sudah dipikul sebahagiannya oleh orang lain. Waktu inilah masa yang ada digunakan untuk memaksimumkan usaha dakwah dan perjuangan. Itupun bergantung pada bentuk komitmen ukhti sebelum peristiwa tersebut terjadi. Itulah jawapan saya pada salah seorang isteri pertama yang pernah mengadu nasibnya kepada saya.

Kepada yang sanggup menjadi isteri kedua. Jangan acah-acah saja. Kesian kat laki orang yang sanggup tambah bebannya untuk menjadikan saudari ahli keluarganya. Perasaan bukan medan permainan. Memang tiada jalan mudah. Andainya sudah nekad, teruskan dan tawakkal. Itu juga pernah aku perkatakan pada seorang sahabat sekerja yang nak kahwin dengan suami orang. Hehe...Pernah seorang sahabatku yang dah jadi isteri kedua mengadu, dia rasa tak bahagia. Tanyaku padanya; adakah suamimu memukulmu? Tak balik ke rumah ketika giliranmu? Katanya dia baik, tak pernah pukul dan balik ikut jadual, cuma dia tak seperti orang lain yang dapat maksimum masa suami. Kataku, jangan tamak sangat, syukurlah, anda jauh lebih bahagia berbanding ramai wanita yang tak bermadu pun, tapi jasad dan perasaannya sering didera. Setiap orang ada cara bahagianya walaupun hakikat bahagia sebenar cuma ada di syurga.

Akupun tak pasti, jawapanku itu betul atau tidak. Cuma, bila orang datang, aku tak mahu mereka pulang dengan tangan kosong. Lagipun aku memang suka bercakap. Merekalah yang kena fikir betul atau tidak. He he...

Kepada sahabat ku yang banyak cawangan. Hati-hatilah juga. Dokumen audit kalian di akhirat pasti lebih panjang. Kat duniapun bebannya pasti lebih berat. Good luck.

5 comments:

  • Gondai says:
    December 15, 2010 at 4:55 PM

    Salam Sarip, abang rasa ini adalah artikel pasal poligami yang terbaik pernah abang baca...abang rasa artikel macamni perle diberi ruang didalam majalah2 atau suratkhabar2 nasional...wallahuallam...

  • Ummu Qutb says:
    December 15, 2010 at 8:19 PM

    Nice topic..:)

  • Abu Syifa' says:
    December 15, 2010 at 9:48 PM

    Hehe bang, tulisan ni dah lama tersimpan dalam laptop sarip, cuma tak berani nak publish. Tapi bila ramai kekawan minta tulis isu ni, sarip publish lah...mana tahu ada manfaatnya...

  • Umar Abdul Rashid says:
    December 16, 2010 at 10:19 AM

    Di Malaysia bilangan lelaki sebanyak 14, 712, 570 orang manakala wanita
    14, 196, 22 orang. Sumber dari Jabatan Perangkaan Malaysia

  • danialarief says:
    December 20, 2010 at 10:01 AM

    hehe.ust..bila nk poligami ni..ana menunggu..