Monday, August 9, 2010

KEHEBATAN RAMADAN


Dalam Flight dari Miri ke KL setelah berada semalam di Miri. Malam tadi terlibat sebagai panel Forum Ehwal Islam bertajuk ‘merinduimu ramadan’. Program di anjurkan oleh Yayasan Amal Miri dan Jabatan Agama Islam Sarawak.

SALAM RAMADHAN DAN SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA KEPADA SEMUA SAHABAT YANG MENZIARAHI BLOG INI.


Berbicara tentang ramadan, kebiasaannya itulah detik-detik terbaik seorang muslim dalam setahun. Selama hampir 30 hari ia akan habiskan sebahagian masanya untuk beribadah kepada Allah SWT. Rela atau terpaksa. Musim ia mengingati Tuhannya, Penciptanya, Pemberi rezki dan nyawanya. Sedangkan sering kali ia lalai mengingatinya di bulan-bulan yang lain. Hebatnya ramadan.

Ramadan dan puasa memaksa ia melawan nafsu, khususnya nafsu makan. Ajaibnya ia berjaya melakukannya. Dalam keadaan ikhlas atau terpaksa. Perkara yang sama hampir mustahil dilakukan di luar bulan ramadan kecuali mereka yang terlantar di ICU atau hilang selera makan. Hebatnya ramadan.

Ramadan dan terawih mengajar ia menggandakan amalan. Bukan berpada dengan yang wajib, bahkan kena juga bagi ruang untuk yang sunat. Amalan ini menjadikan imannya naik sedarjat dari bulan-bulan biasa. Waktu ini ia tahu jalan ke masjid. Kenal tuan imam. Tahu waktu solat terutamanya subuh dan magrib. Yang mungkin selama hampir setahun ia tak ambil kisah. Bahkan bulan ini ia bergegas mencari jadual solat kerana di dalamnya tercatat waktu berbuka puasa. Adapun di bulan yang lain, jadual solat jarang sekali tergantung di dinding rumahnya. Hebatnya ramadan.

Ramadan dan sungkai (berbuka puasa) mengajar muslin erti kekeluargaan dan persaudaraan. Kecuali yang mengekalkan sifat kedekutnya sanggup berbuka bersendirian. Bulan ini orang cepat balik ke rumah. Berbuka dengan isteri dan anak-anak. Waktu ini ramai ibubapa yang baru faham gelagat dan sifat anak anak. Sudah agak lama tidak makan bersama. Waktu ini baru sedar akan kewujudan jiran sebelah, maklumlah setiap hari ia menghantar semangkuk juadah berbuka. Malu pula kalau dikembalikan kosong. Dulu, masing masing sibuk bekerja. Keluar awal pagi dan pulang larut malam. Mencari rezeki. Ramadan mengubah sekejap rentak hidup mereka. Hebatnya ramadan.

Itulah keseronokan bulan ramadan menurut pandangan iman. Selagi masih ada iman dan takwa (walaukadangkala tertutup oleh hubb al-dunia). Ramadan pasti mengubahnya. Walau sekejap..

Bagi mereka yang imannya sudah padam, mereka ini tidak mampu membezakan antara ramadan dan bulan biasa. Mereka ini tak ada yang berubah. Kalau ia sedarpun cuma kerana wujudnya bazar ramadan di merata tempat. Menyeronokkannya membeli belah untuk berbuka sebelum tiba masanya. orang ini sangat malang nasibnya. Sangat kecil akalnya walau memiliki ijazah peringkat tertinggi. Kalau ramadanpun tak mampu mengubahnya, entah di bulan bila lagi ia mampu melakukannya?

Bagi mukmin sebenar. Yang sedar diri dan hakikat hidup dan mati. Inilah bulan ia banyak memandang ke bumi. Rasa hina dan rendah diri. Perjalanan hidup yang pastinya dipenuhi keterlanjuran dan kejahatan perlu diperbaiki. Dosa dan noda yang tercatat kukuh di sisi alRahman perlukan keampunan atau sekurang kurangnya perubahan. Mukmin begini sangat menghargai kehadiran ramadan. Inilah harapan terakhir baginya untuk memulakan perubahan. Atau pernah mencuba dan gagal, maka inilah peluang baru untuk ia mencuba lagi. Selagi hayat dikandung badan, ia percaya janji Allah yang tidak akan menghampakan harapan hambanya dan peluang kedua.

Himpunkanlah semua dosamu. Yang besar hinggalah sekecil-kecil kesilapan. Bentangkanlah ia di atas sejadah ramadan. Angkat tinggi tinggi ke dua tanganmu, pandanglah ke langit yg tinggi atau tundukkan mukamu melihat bumi. Kira balik dosa-dosa itu setiap hari, ketika sahur, ketika berbuka, ketika terawih, ketika tahajjud, ketika witir, ketika jaga, ketika tidurmu...kira berkali-kali Begitu banyak hutang yang akan kau bawa mengadap penciptamu kelak. Menanggislah atau buat-buat lah meninggas andai hatimu terlalu keras. Minta ampunlah dengan nada sayu dan sangat hina. Mudahan Allah mengampunkan mu atau sekurang-kurangnya ia tahu kau benar benar jujur memohon ampun.

Bukalah al-Quran dan bacalah. Didalamnya terkandung pelbagai pilihan hukuman untuk semua dosa-dosa tersebut. Andainya kau temui ayat-ayat nikmat dan kegembiraan, mungkin bukan untukmu lantaran sudah puluhan tahun kau begitu gembira....bagimu ayat-ayat sedih. Bagimu ayat-ayat yang membuatmu menangis sepanjang bulan ini sebelum tiba hari kau benar-benar menangisi kelalaianmu.

Mudahan kita tidak tergolong dalam golongan yang rugi seperti yang disebut dalam hadith:

عن جابر بن سمرة أتاني جبريل فقال : يا محمد ! من أدرك أحد والديه فمات فدخل النار فأبعده الله قل : آمين فقلت : آمين قال : يا محمد من أدرك شهر رمضان فمات فلم يغفر له فأدخل النار فأبعده الله قل : آمين فقلت : آمين قال : و من ذكرت عنده فلم يصل عليك فمات فدخل النار فأبعده الله قل : آمين فقلت : آمين

Dari Jabir bin Samuroh rodhiyallahu’anhu, Rosulullah shalallahu ‘alaihi wa sallambersabda: “Aku menjumpai Jibril, kemudian di berkata wahai Muhammad!, barangsiapa yang menjumpai salah seorang dari kedua orang tuanya kemudian ia meninggal, kemudian ia dimasukkan ke neraka, Semoga Allah melaknatnya.” Rosulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amin”. Jibril berkata,”Wahai Muhammad!, barangsiapa yang menjumpai bulan Ramadan kemudian ia meninggal, dan tidak diampunkan dosanya, maka dimasukkan ia ke neraka, Semoga Allah melaknatnya.” Rosulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amin”.Jibril berkata,”Wahai Muhammad!, barangsiapa yang engkau disebutkan padanya ia tidak bersholawat kemudian meninggal dan dimasukkan ke neraka, semoga Allah melaknatnya.” Rosulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amin”.

Al Jami’ush Shoghir wa Ziyadatuhu 75 (1/8)



Ahlan Ya Ramadhan. Mudahan hadirmu membawa harapan. Buat insan hina sepertiku.

1 comments:

  • kekutung says:
    August 9, 2010 at 11:46 AM

    insyaAllah..slamat menyambut ramadhan buat ustaz..keluarga..dan semua muslimin muslimat.