Monday, May 3, 2010

BUSY...

“Maaf minggu tak dapat datang program, bertembung dengan program jabatan, syarikat, PTK, induksi....bla bla bla... InsyaAlah kalau tak ada apa-apa program minggu depan, saya pasti datang” Kata Mutarabbi dengan lembut. Baginya itulah alasan kukuh yang mampu mengatasi rasa bersalah kerana tak datang program. Alasan yang biasa diutarakan oleh ramai Mutarabbi apabila sudah bekerjaya.

Kalau hanya sekali sekala alasan tersebut diguna pakai, logik la juga. Tapi kalau sudah berbulan-bulan alasan yang sama digunakan untuk menjadi sebab keuzuran dari menghadirkan diri ke program dakwah dan tarbiah itu bererti anda bermasalah. Anda sudah memasuki laluan bahaya. Anda mungkin calon-calon yang bakal futur dan gugur. Mungkin juga anda telah gugur di awal perjuangan. Walau anda tidak mengakuinya, sebenarnya itulah pilihan anda. Segala janji dengan Allah SWT pasti menunggu persoalan dan jawapan.

Perjuangan ini hanya utuk orang yang meletakkannya di hadapan dan menjadi keutamaan, bahkan di situlah hidup dan matinya. Itulah jalan syurganya. Itulah laluan orang-orang terdahulu di kalangan para Rasul dan sahabat-sahabat mereka.

Perjuangan ini hanya untuk mereka yang bersemangat tinggi dan memiliki kesungguhan.

Adapun mereka yang menjadikan perjuangan ini sekadar pengisi masa lapang, urusan terakhir dan tidak dimasukkan ke dalam diari mingguan, bulanan dan tahunan…orang begini tidak akan mampu dimanfaatkan oleh perjuangan. Perjuangan ini bukan untuk orang manja dan menunggu disuap baru membuka mulut. Peringkat awal mungkin...

Lagi sedih apabila mendengar jawapan sesetengah orang yang sudah ditarbiah tentang fiqh al-Dakwah, teori tarbiah, amal Jamaie, manhaj al-Taqyiir…..bertahun-tahun lamanya...apabila dipersoalkan isu di atas, dengan selamba ia menjawab: Kerja aku ini pun ibadah juga!...benar tapi apa bezanya anda dari orang lain yang tidak pernah ditarbiah dengan yang namanya perjuangan?

"Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu, anak-anak kamu,saudara-saudara kamu, isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, kaum keluarga kamu, harta benda yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul- Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)". (At-Taubah: 24)

Kata Imam Hassan al-Banna( Dakwatuna): "Dakwah ini tidak menerima kompromi kerana dakwah ini adalah satu. Orang yang menerima dakwah ini akan hidup bersama dakwah dan dakwah ini akan hidup bersamanya. Orang yang tidak bersedia menanggung tanggungjawab ini akan kehilangan ganjaran para mujahid dan berada sebaris di barisan orang-orang yang tercicir bersama orang yang berpeluk tubuh. Justeru Allah akan menggantikan mereka dengan orang lain yang akan mendukung dakwah ini. Firman Allah SWT bermaksud: “Wahai orang-orang Yang beriman! sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum Yang ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang Yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang Dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang Yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah Yang diberikanNya kepada sesiapa Yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi meliputi pengetahuanNya”. (Al-Maidah: 54)

2 comments:

  • albelurani says:
    May 5, 2010 at 6:01 PM

    ada benarnya... moga Allah memberikan kekuatan untuk terus istiqomah ke jalanNYA..

  • irshadian says:
    May 9, 2010 at 12:59 AM

    betullah memberi alasan, hebatnya ujian setelah kerja, sedang mencuba