Monday, February 1, 2010

JANGAN YAKIN SANGAT.....



“Dia mungkiri janji, dulu dia minta saya sayangi dia, yakini dia….bila saya pasrahkan perasaan saya bulat-bulatnya, ia khianati saya, tinggalkan saya”, dialog yang biasa kita dengar bila orang ditinggalkan. Kadangkala ‘bertong’ airmata dicurahkan bagi meratapi kehilangan orang yang tersayang. Aku sendiri sering menjadi tempat orang menangis mencurah rasa, di kalangan lelaki dan wanita.


Mempercayai janji manusia secara bulat memang kerja yang bodoh, apatah lagi soal cinta. Selagi belum sempurna ‘aku terima nikahnya’ yang disahkan oleh dua saksi, selagi itu peluang untuk ‘dikhianati’ masih terbuka luas. Cukup dengan SATU alasan sahaja…janji itu akan musnah. Maklumlah bukan ada sebarang kontrak bertulis yang boleh dijadikan bukti di mahkamah.

Justeru itu, janganlah meletakkan harapan yang terlalu tinggi pada janji seorang manusia. Cuma janji Allah dan RasulNya SAW yang mesti diyakini. Adapun janji manusia…jujur manapun pengakuannya, dia Cuma manusia yang hatinya boleh berubah bila-bila masa. Rasulullah SAW pun pernah menasihatkan:

أَحْبِبْ حَبِيبَكَ هَوْنًا مَا عَسَى أَنْ يَكُونَ بَغِيضَكَ يَوْمًا مَا وَأَبْغِضْ بَغِيضَكَ هَوْنًا مَا عَسَى أَنْ يَكُونَ حَبِيبَكَ يَوْمًا مَا


(Cintailah orang yang kau cinta berpada-pada, kerana kemungkinan ia akan menjadi kebencianmu suatu hari nanti. Bencilah orang yang kau benci berpada-pada kerana kemungkinan ia akan menjadi kekasihmu suatu hari nanti). Riwayat al-Tarmizi secara marfu' kepada Rasulullah s.a.w. dan secara mauquf kepada Ali. Riwayat mauquf sahih dan marfu' dhaif. Sunan al-Tarmizi. Jil. 4 Hal. 340 No. 1997.

Apabila hal ini berlaku, yakinilah janji Allah bahawa ia sebenarnya inginkan yang terbaik untuk hidupmu. Perjalanan rumahtangga itu panjang, mungkin kalau pun ia hadir ia sekadar dayung yang mudah reput. Separuh perjalanan ia akan patah dan terpaksalah kita menongkah arus hanya dengan tangan sendiri.

Anggaplah ia satu rahmat Ilahi kepada anda kerana awal-awal lagi terbedah kekhilafan dirinya sebelum bahtera rumahtangga benar-benar terbina. Waktu itu anda sangat perlukan orang yang sanggup menerima anda seadanya, memberi cinta tulus dan kesetiaan semaksimum mungkin untuk melayari lautan perjuangan yang luas bergelora. Jangan sampai di saat genting baru terserlah 'kelemahannya'. Ingatlah janji Allah:

وعسى أن تكرهوا شيئا وهو خير لكم وعسى أن تحبوا شيئا وهو شر لكم والله يعلم وأنتم لاتعلمون

Boleh jadi suatu yang kamu benci merupakan suatu yang baik untukmu dan boleh jadi pula suatu yang kamu suka merupakan suatu yang buruk bagimu. Allah Maha Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui. (al-Baqarah: 216)

Kita pula jangan mudah sangat berjanji itu dan ini. Takut kelak memakan diri. Lihatlah dulu kemampuan diri. Kalau memang track record kita jenis tidak setia, eloklah tidak perlu berjanji banyak-banyak. Kelak bila orang terasa ia dikhianati oleh kita, tidak mustahil akan tercetus rasa kebencian dan dendam berpanjangan. Tidak mustahil ia ingin kita tersilap langkah dan janji lama memakan diri sendiri.

Yang lebih penting perlu diingat, janji kita untuk memperjuangakan agamanya dalam diri, rumahtangga dan negara. Janji itu akan dipersoalkan di hadapan Rabbul Jalil di akhirat kelak.

Anggaplah kesedihan yang ada mengajar kita untuk mengenali tabiat manusia. Mengenali erti kejujuran sebenar. Mengenali ‘bidang keutamaan’. Kalau pun ia kegagalan, itu juga suatu ilmu untuk kita merancang masa depan perjuangan yang lebih matang dan berjaya.

Lagipun anda cuma baru ditinggalkan oleh seorang manusia. Asalkan anda kekal baik dan terus memperbaiki diri, ramai orang-orang soleh menanti anda di sudut lain dunia ini. Waktu itulah masanya anda memilih yang terbaik dan terpilih.

4 comments:

  • :) says:
    February 3, 2010 at 12:16 AM

    salam,

    ustaz terima kasih peringatan dan nasihat.... :) .... ustaz nak mintak izin link kat blog saya.....syukran

  • Mohamad Suhaimey Bin Razin says:
    February 3, 2010 at 8:54 AM

    Salam ingatan kepada ustaz..moga dirahmati dan di direstui selalu..insyallah..terima kasih ustaz atas peringatan dan nasihat yang x pernah henti-henti sejak saya dibwh kelolaan ustaz dlm titas 08/09 sy slalu ikut pkembangan tulisan2 ustaz..kdg2 tlupa tp dgn adanya ilmu yg dicurah melalui blog ini,byk pkara yg tlupa d ingat smula..mta izin link d blog sy ustaz..syukran..

  • Abu Syifa' says:
    February 3, 2010 at 9:12 AM

    Ba..copy jak kalau ada manfaat..sebenarnya nasihat tu untuk diri saya juga

  • budak-budak says:
    February 7, 2011 at 7:57 AM

    salam ustaz..mtk tukar link n' copy ye..time ksh..