Wednesday, December 23, 2009

SUKA HATI KAULAH...

Entahlah kenapa akhir-akhir ni byk betul SMS dan email dari isteri-isteri orang yang sebahagiannya aku kenali dan ada juga yang aku langsung tak kenal bercerita tentang masalah rumahtangga. Ada antara mereka pernah merasai nikmat hidup dalam tarbiah....


Memang sayu mendengar cerita bila rumahtangga yang dibina tidak seperti yang dijangka. Bahagia yang dicita tidak kunjung tiba. Yang mereka fikir bagaimana nak keluar dari belenggu rumahtangga.

Bila orang merujuk masalah pada ku, seperti biasa aku minta mereka ‘bersabar’ walau aku tahu sebenarnya mereka sudah hilang sabar…sebab itu mereka sanggup bercerita padaku. Atau aku pinta mereka ‘muhasabah’ diri. Mana tahu ada hubungan dengan Allah yang kurang mantap menyebabkan rumahtangga diuji. Aku juga sarankan supaya ‘berbincang dan berterus terang’ walaupun aku juga yakin semua itu telah pernah mereka lakukan atau cuba lakukan.

Kalau boleh aku tak mahu keluar dari mulutku perkataan ‘putus atau cerai’ walau aku tahu mereka sebenarnya berfikir ke arah itu. Susah juga apabila kita berada pada kedudukan yang orang anggap kita mampu menyelesaikan masalah mereka atau mendatangkan sedikit kegembiraan pada mereka. Cuma ramai pakar psikologi mengatakan, mendengar masalah orang sudah cukup membuat orang itu sedikit tenang.

Sedang jauh dilubuk hatiku ingin sangat aku mengatakan bahawa punca semua itu terjadi datang dari diri sendiri. Ketika kita memiliki 100% kebebasan memilih! kita tidak gunakan peluang itu sebaik mungkin. Kita tidak tapis habis-habis calon ikut tapisan Islam. Kita tidak ‘syura’ habis-habisan dengan orang yang berpengalaman atau sengaja memekakkan telinga yang tidak pekak apabila diberi pandangan. Kita Cuma mencari pandangan yang menyokong ‘keputusan’ yang tersirat dihati kita walaupun sebenarnya bertentangan dengan kaedah agama Kita sengaja mencari pandangan yang berbentuk sokongan dan bisa buat jiwa kita tenang. Ada juga yang alasannya telah ‘nampak’ waktu istikharah. Istikharah yang telah didahului dengan keputusan dan ikatan perasaan bukanlah penyerahan mutlak pada keputusan Allah SWT.

Akhirnya bila rumahtangga hampir terkulai, siapa yang harus dipersalahkan? Juru nasihat mungkin akan menuding jari…bukankah dulu aku dah cakap? aku dah bagi pandangan? aku dah bagi nasihat?...si musuh pula akan berkata: ‘padan muka? rasakan?”.Berfikiran demikian memang tak baik tapi ada masanya perlu pada si degil.

Tanpa berbicara apapun sebenarnya ‘tuan badan’ pasti sedar, semua yang berlaku adalah kerana kesilapan diri. Silap memberi cinta dan menilai manusia. Dek kerana dikaburkan oleh rasa ‘cinta’ walau atas apa nama sekalipun…timbangan jadi kurang tepat dan kompas lari beberapa darjah. Mulanya sedikit tapi bila dipukul ribut rumahtangga, ia lari jauh ketengah laut. Apatah lagi kalau bahteranya tidak diikat dengan ikatan iman…pasti untuk menyelamatkan diri, mengorbankan pasangan pun tidak dirasakan satu kesalahan. Waktu ini seringkali nasib malang berpihak pada wanita.

Selalu aku berbicara dengan anak-anak didikku, peri penting pilihan dan pembinaan rumahtangga diasaskan atas dasar perjuangan. Rumahtangga dakwah yang dibina oleh dua insan yang ada wawasan untuk agama dan ummahnya. Sayang ramai yang tidak faham. Ramai yang terjerut oleh cinta kosong yang paling-paling islamicpun bila menggunakan kalimah akh dan ukh. Kefahaman Islamnya kosong, kefahaman perjuangannya kosong. Bahkan beranggapan urusan rumahangga adalah urusan peribadi dan keluarga dan orang lain tak perlu campur. Tapi dalam masa yang sama inginkan rumahtangga menjadi medan dakwah!.

Rumahtangga dakwah akan muncul apabila suami isteri semakin bersemangat berdakwah setelah berumahtangga. Rumahtangga mereka menjadi batu loncatan untuk berinteraksi dengan masyarakat sekeliling. Rumah menjadi pusat perbincangan dan mengerak sekeliling di atas manhaj dan kefahaman yang bertahun-tahun mereka pelajari dalam sistem tarbiah…ketika bujang. Ini memerlukan kedua-duanya memiliki kefahaman yang sama, tarbiah yang sama, halatuju yang sama dan fikrah yang sama. Mungkin ada yang mengatakan tak perlu! bah, cubalah…try & error. Tapi kalau error, siapa yang akan dipersalahkan? Siapa nak dirujuk? Bukan apa takut akhirnya mengerak ‘rumah’ pun tak mampu apatah lagi nak mengerak ummah. Lagipun bagaimana mahu menjadi pengerak ummah kalau siisteri terpaksa berfikir bagaimana nak ubah dan ubat penyakit suami yang tak faham perjuangannya. Bahkan beranggapan dirinya ‘wanita biasa’ yang sepatutnya menjadi ‘hamba’ yang berkhidmat untuk dirinya. Usianya akan dihabiskan untuk mengubat ‘Cuma’ seorang ‘mad’u’ bergelar suami. Andai tidak diubati bahayanya sangat besar, kerana ia pemimpin dan genetik itu akan mengalir pada anak-anaknya. Kepada para akhawwat saya ingin bertanya? Berbaloikah pelaburan tarbiah anda bertahun-tahun yang akhirnya Cuma dihabiskan untuk mengislah seorang ‘mad’u’ bergelar suami?. Tapi apa boleh buat kalau begitulah caranya anda berfikir dan anda sendiri akan menanggung akibatnya. Ingat! anda memegang amanah yang akan dimuhasabah dihadapan Rabbul Jalil.

Memang sedih…tapi kadangkala lucu apabila sebahagian besar yang datang semula kepadaku untuk bercerita masalah adalah orang yang sama mendatangiku ketika mula ingin berumahtangga. Mungkin kebetulan sahaja, dulunya aku mengatakan pilihan mereka kurang tepat dan akan terjadi apa yang aku jangka. Aku bukanlah ahli nujum. Sekarang aku lebih suka membisu dari memberi pandangan apabila diminta berbuat demikian. Mungkin pandanganku sudah tidak releven atau buang suara sahaja berbicara perkara yang sama sedang kesudahannya juga sama. Akhirnya dalam hatiku aku berkata: lantak engkaulah, suka hati kaulah atau bak kata orang sabah: boleh ba kalau kau...ha ha..(mungkin dah penat dengar rintihan orang yang dahulunya ketika dinasihati…degil).

Sebenarnya mereka tidak tahu betapa hati kecil juga rasa sedih mendengar penderitaan mereka...apa boleh buat. Dari awal lagi, itulah pilihan mereka walaupun mereka tidak sedar....


2 comments:

  • hamba ALLAH says:
    December 24, 2009 at 9:38 PM

    salam,
    erm...realiti tak seindah mimpi,realiti tak semudah kata dan janji.

  • Signorriena_Hussien says:
    December 29, 2009 at 4:53 AM

    salam,

    benar ya..time bercinta semua indah, nasihat mak ayah pn dh sik dipkei gk time ya...tp bila dh nikah..baru tau langit tinggi atau rendah