Monday, May 25, 2009

DELAY



22/5/09-Jumaat- 11.00 am - Dalam perut kapal terbang MAS dari KK ke Kuching bagi menghadiri Forum Perdana Ehwal Islam sempena Isra' dan Mikraj' di Simunjan Sarawak malam ini jam 8.30 malam. Aku pun tak pernah sampai ke Simunjan walaupun aku orang Sarawak. Melalui Google Earth aku dapati Simunjan tu agak jauh juga Kuching.


Flight tadi delay sejam di KK...Bila bicara soal delay ramai orang tidak suka delay dalam hidup. Apatah lagi dalam dunia yang serba pantas. Setiap saat menjanjikan nilai emas. Malah ada yang mengatakan masa lebih berharga dari emas. Lantaran itu orang yang amat berdisiplin dengan masa dan tahu mengurus masa dengan baik, sering berjaya dan cemerlang.

Saya teringat dengan tafsiran Dr. Salah al-Khalidi, pensyarah di Universiti Jordan ketika mentafsirkan surah al-Asr. Tatkala mana Allah bersumpah dengan:

وَالْعَصْرِ (1) إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ

(Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian).

Kata beliau الْعَصْر juga membawa maksud 'perah'. Air yang diperah dari buah-buahan dipanggil (' العصير ‘asiir). Dengan memerah buah baru dapat 'asirnya (juice). Hanya orang yang memerah masanya dan menggunakan semaksimum mungkin untuk manfaat akhirat dan dunia sahaja yang tidak rugi. Adapun orang yang Allah berikan umur dan masa, tapi tidak berhempas pulas memanipulasinya untuk kejayaan hidup di dua alam, pasti rugi di dunia dan kecewa di akhirat.

Semakin meningkat usia, semakin berharga masa yang diberi. Apa tidaknya, usia ini bukan sekadar diguna untuk meneruskan tradisi memperbaiki kualiti hidup dan persiapan mati, bahkan perlu diguna untuk membayar hutang dosa yang dilakukan pada usia terdahulu. Benar kata Rasulullah SAW:

« المؤمن عبد بين مخافتين ، من ذنب قد مضى لا يدري ما يصنع الله فيه ، ومن عمر قد بقي لا يدري ماذا يصيب فيه من الهلكات »

Orang beriman itu menjadi hamba pada dua perkara yang menakutkan. Antara dosa masa lalu yang ia tidak ketahui apakah yang akan Allah lakukan padanya dan umur yang berbaki yang ia tidak tahu apakah yang bakal menimpanya dari kebinasaan. (Ibn Mubarak: Kitab al-Zuhd: No. 305).

Bagi Daie, inilah sepatutnya masa untuk memaksimumkan amal. Dengan tarbiah bertahun lamanya, sudah tiba masanya ia mampu melakukan semua amal da'awiy dari peringkat menyebarkan fikrah, hinggalah ke tahap takwin dan tanfiz. Usianya makin pendek. Ia perlu mencari penganti untuk mewarisi fikrah dan perjuangannya. Pastinya anak-anaknya terlebih dahulu. Namun orang lain juga berhak menerima pusaka fikrahnya yang berharga kerana tiada yang lebih mahal nilainya dari hidayah Allah. Lantaran da'ie yang sedar akan pentingnya masa, mereka tidak banyak berehat. Hingga tidurnya bermimpikan masalah ummah dan penyelesaiannya.

Walaupun manusia tak suka delay dalam semua urusan yang menjanjikan habuan hidup, tapi saat kematian...ramai yang minta didelaykan.

فَيَقُولَ رَبِّ لَوْلا أَخَّرْتَنِي إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُنْ مِنَ الصَّالِحِينَ . وَلَنْ يُؤَخِّرَ اللَّهُ نَفْسًا إِذَا جَاءَ أَجَلُهَا وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ } [المنافقون: 10، 11]

lalu ia berkata: "Ya Rabb-ku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?" Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengenal apa yang kamu kerjakan.

وَأَنْذِرِ النَّاسَ يَوْمَ يَأْتِيهِمُ الْعَذَابُ فَيَقُولُ الَّذِينَ ظَلَمُوا رَبَّنَا أَخِّرْنَا إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ نُجِبْ دَعْوَتَكَ وَنَتَّبِعِ الرُّسُلَ أَوَلَمْ تَكُونُوا أَقْسَمْتُمْ مِنْ قَبْلُ مَا لَكُمْ مِنْ زَوَالٍ } [إبراهيم:44]
Dan berikanlah peringatan kepada manusia terhadap hari (yang pada waktu itu) datang azab kepada mereka, maka berkatalah orang-orang yang zalim: "Ya Tuhan kami, beri tangguhlah kami (kembalikanlah kami ke dunia) walaupun dalam waktu yang sedikit, niscaya kami akan mematuhi seruan Engkau dan akan mengikuti rasul-rasul." (Kepada mereka dikatakan): "Bukankah kamu telah bersumpah dahulu (di dunia) bahwa sekali-kali kamu tidak akan binasa?

1 comments:

  • Umar al-Longobi says:
    May 28, 2009 at 1:33 AM

    tahniah krn terpilih sbg ahli panel utk yg kesekian kalinya. mudah2an kita tidak menjadi insan `pendelay` terhadap perintah2 yg Allah suruh segerakan...