Wednesday, December 30, 2009

SEM 2 SESI 2009/2010 BERMULA

Kepada pelajar yang akan mengambil kursus TITAS, adalah dimaklumkan saya bukan lagi penyelaras kursus tersebut. Kalian boleh berurusan dengan Ustazah Ros Aiza Mokhtar (Penyelaras Baru) dan Ustazah Dayang Hafizah dan Ustazah Siti Halimah (Pensyarah baru TITAS).

Kepada anak-anak halaqah yang sudah kembali dari cuti yang panjang. Cuti dari perkuliahan, cuti dari tarbiah, cuti dari......pastikan anda tanggalkan lumut-lumut yang melekat di badan akibat terlalu lama tidak dimandikan dengan haruman tazkirah dan fikrah. Agak lama tidak dimuhasabah. Anda makin tua di semester ini. Ruang masa anda makin pendek untuk menghabiskan silibus. Ini bergantung pada kemahuan anda setelah diberi kefahaman.

Bagi yang cemerlang dalam exam semester lepas...tahniah!! bagi yang lemah...rasanya peringatan sudah kerap kali diulang akan kepentingan kejayaan untuk perjuangan masa depan. Mengulang-ulangnya akan menjemukan pendengaran. Usaha lagi.

Selamat menempuhi semester baru, tahun baru hijrah dan masehi....


Permulaan semester yang paling aku tak sibuk, semester ini aku tak dijadualkan mengajar. Selalunya sebagai penyelaras kursus, aku sibuk uruskan penjadualan, pendaftaran pelajar dan lain-lain.

Semester ini sepatutnya aku sudah di UKM atau di Kuching. Bahkan hatiku sudah tidak berada di sini lagi. Setelah 9 tahun berada di KK, aku rasa sudah tiba masanya berhijrah lagi. Beku sudah melakukan rutin yang sama. Benar kata orang, manusia ini punya penyakit yang sama...jemu dengan perkara yang sama.

Mujurlah, aku ada anak-anak didik di sini. Yang hampir tiap minggu duduk di depanku. Mendengarku berbicara tentang hidup dan perjuangan. Merekalah pengobat kejemuanku. Tapi kini aku rasakan mereka sudah boleh memikir sendiri. Jalan dan laluan. Biarlah mereka berguru dengan orang lain. Mudahan ada pengalaman yang mampu mereka timba.Mereka sebenarnya sudah tidak memerlukanku....

Hijrahku kali ini tidak semudah selalu. Kalau dulu aku cuma fikirkan kitab-kitab dan ahli keluarga yang perlu aku bawa. Kini, aku terpaksa membawa banyak kasih dan hati manusia. Harapan dan keinginan. Cita-cita dan perjuangan. Apapun niatku cuma satu...ingin menyumbang di negeri sendiri...walau cuma untuk seketika.

Apapun aku telah berikan majikanku dua pilihan...sambung belajar atau dipinjamkan...



Read more »

Hatiku

Ya ALLAH pemilik hati Insan dan Alam Jagat yang luas,
Aku sangat takut kehilangan kasihmu
di saat kasih insan meluru padaku
Aku lagi takut kehilangan kasihmu
di saat kasih insan meninggalkanku


Apalah nilainya kasih insan berbanding kasihmu?
Kasih insan datangnya cuma seketika
akan hilang dipisah ajal
akan berkurang dikikis nafsu
kasihmu hingga kesyurga
bahagia selamanya

Ya Allah
apa ditakut hilangnya kasih insan
derita didatangkan cuma di dunia
hilangnya kasihmu hingga ke neraka
celaka dan hina selamanya

Pagi ini hambamu bertafakur
membilang saki baki kasihmu
pada seorang hamba yang terasa
kehilangan kasihmu
lewat sajadah buruk
seburuk hatinya

(oleh: hati basi)

Read more »

Friday, December 25, 2009

Alangkah indahnya kalau boleh bersatu...

Baru ni aku dapat undangan menyampaikan ceramah sempena sambutan Maal Hijrah peringkat Negeri Sarawak bertemakan 'Memantap Ukhuwwwah Memartabat Ummah". Program di adakan di Kota samarahan. Berbicara soal Ukhuwwah bukanlah sukar sangat asal saja rajin mentalaah kitab-kitab berbentuk raqaiq atau haraki. Bahkan dalam harakah Islamiyyah, Imam Hassan al-Banna menjadikannya salah satu rukun Bai'ah. Bahkah ia merupakan kekuatan kedua selepas kekuatan Iman yang perlu wujud dalam gerakan menegakkan semula Islam di atas muka bumi.

Orang haraki paling gemar berbicara soal ukhuwwwah dan kesatuan. Mewujudkan ukhuwwah di atas kertas dan berbicara melalui ceramah memang sangat mudah, merealisasikannya di alam waqie seperti zaman permulaan Hijrah sangat susah. Ini kerana ukhuwwah dan kesatuan sesama mereka yang berada dalam saf perjuangan masih lagi impian dan mimpi. Apatah lagi ummah secara umumnya. Perpecahan kerana politik, kuasa, ekonomi dan harta masih lagi jadi perkara biaasa.

Banyak kaedah yang telah diletakkan oleh Islam dalam memastikan ukhuwwah Islamiyyah sentiasa teguh, antaranya:

(i) sangka baik sesama Islam dan tidak mudah percaya dengan sesuatu berita kecuali menyelidiknya terlebih dahulu.
(ii) bekerjasama pada perkara yang disepakati (selagi tidak bertentangan dengan syarak) dan bertolak ansur pada perkara yang menjadi punca perselisihan (pada perkara furu').
(iii) memelihara keaiban umat Islam
(iv) berlapang dada dengan perbezaan dan banyak lagi...

Imam Qatadah menyebut (tafsir Ibn Karhir): Ukhuwwah itu adalah rahmat dan perpecahan itu adalah azab.

Dalam kontek perjuangan Islam, alangkah indahnya kalau ukhuwwah ini dapat dijaga dan bersatu. Ini tidaklah bererti mesti satu! Selagi manusia memiliki citarasa berbeza selagi itulah akan wujud kepelbagaian. Umpama adik beradik yang meminati warna dan lauk kegemaran yang berbeza tapi masih boleh tinggal serumah. Bahkan itulah keistimewaan mereka.

Andai kita ingin semua orang macam kita, sampai bila kita tidak mampu bersama. Menghormati pandangan dan cara orang lain selagi tidak terkeluar dari syarak adalah simbol kehebatan seorang lelaki.

Banyak masa yang telah dibuang dan akan dibuang selagi kita masih memikirkan kelainan dan perbezaan. Bahkan dalam kerja dakwah ia akan mengurangkan output sebab banyak emosi dihabiskan untuk menyelesaikan permasalahan dan pertikaian dalaman.

Akhirnya kebatilan akan mampu mendahului kita kerana mereka mampu bersatu...

Melihat senario perjuangan Islam...timbul di benak hati impian melihat mereka yang mengaku memperjuangakan perjuangan yang sama bersatu...ini tidak mugkin tercapai andainya masih ada lagi orang yang kerjanya mencari siapa salah dan siapa benar...

Impian untuk melihat kesatuan ini tidak mustahil terlaksana andainya kita bersikap menutup mulut dan banyak berdiam diri, khususnya apabila melibatkan kelemahan sahabat. Dalam masa yang sama diisi dengan kerja amali dan menghasilkan kejayaan di lapangan....bahkan lebih cepat menjadi realiti andainya kita lebih banyak memperkatakan kebaikan sahabat dan memberi pujian kepadanya. Seperti kaedah yang diletakkan oleh Rasulullah SAW dalam memelihara keutuhan berumahtangga: "Tidak akan berselisih seorang suami mukmin dan isteri mukminah andainya ia membenci satu akhlak dari akhlaknya ia reda dengan akhlak baik yang lain".

Terpulanglah pada kita untuk bermula atau membiarkan masa menjadi pengubatnya. Menyerahkan segala perkara pada perkiraan masa bukanlah lambang kebijaksanaan sedangkan Allah memberi ruang berusaha....pastinya si pemula lebih mulia seperti sabda Nabi SAW: "3 perkara sesiapa yang ada padanya, Allah akan menghisabnya pada hari qiamat dengan hisab yang mudah...maafkan orang yang menzalimimu, sambungkan hubungan dengan orang yang memutuskannya dan berilah pada orang yang enggan memberinya padamu".
Medan sebenar kita berlumba adalah medan amal ( Fastabiqu al-Khairaat) bukan medan cakap...andainya semua beramal untuk objektif yang sama dengan sedikit perbezaan. Pasti dihujung yang menunggu adalah titik pertemuan.
Tapi...entahlah...

Read more »

Wednesday, December 23, 2009

SUKA HATI KAULAH...

Entahlah kenapa akhir-akhir ni byk betul SMS dan email dari isteri-isteri orang yang sebahagiannya aku kenali dan ada juga yang aku langsung tak kenal bercerita tentang masalah rumahtangga. Ada antara mereka pernah merasai nikmat hidup dalam tarbiah....


Memang sayu mendengar cerita bila rumahtangga yang dibina tidak seperti yang dijangka. Bahagia yang dicita tidak kunjung tiba. Yang mereka fikir bagaimana nak keluar dari belenggu rumahtangga.

Bila orang merujuk masalah pada ku, seperti biasa aku minta mereka ‘bersabar’ walau aku tahu sebenarnya mereka sudah hilang sabar…sebab itu mereka sanggup bercerita padaku. Atau aku pinta mereka ‘muhasabah’ diri. Mana tahu ada hubungan dengan Allah yang kurang mantap menyebabkan rumahtangga diuji. Aku juga sarankan supaya ‘berbincang dan berterus terang’ walaupun aku juga yakin semua itu telah pernah mereka lakukan atau cuba lakukan.

Kalau boleh aku tak mahu keluar dari mulutku perkataan ‘putus atau cerai’ walau aku tahu mereka sebenarnya berfikir ke arah itu. Susah juga apabila kita berada pada kedudukan yang orang anggap kita mampu menyelesaikan masalah mereka atau mendatangkan sedikit kegembiraan pada mereka. Cuma ramai pakar psikologi mengatakan, mendengar masalah orang sudah cukup membuat orang itu sedikit tenang.

Sedang jauh dilubuk hatiku ingin sangat aku mengatakan bahawa punca semua itu terjadi datang dari diri sendiri. Ketika kita memiliki 100% kebebasan memilih! kita tidak gunakan peluang itu sebaik mungkin. Kita tidak tapis habis-habis calon ikut tapisan Islam. Kita tidak ‘syura’ habis-habisan dengan orang yang berpengalaman atau sengaja memekakkan telinga yang tidak pekak apabila diberi pandangan. Kita Cuma mencari pandangan yang menyokong ‘keputusan’ yang tersirat dihati kita walaupun sebenarnya bertentangan dengan kaedah agama Kita sengaja mencari pandangan yang berbentuk sokongan dan bisa buat jiwa kita tenang. Ada juga yang alasannya telah ‘nampak’ waktu istikharah. Istikharah yang telah didahului dengan keputusan dan ikatan perasaan bukanlah penyerahan mutlak pada keputusan Allah SWT.

Akhirnya bila rumahtangga hampir terkulai, siapa yang harus dipersalahkan? Juru nasihat mungkin akan menuding jari…bukankah dulu aku dah cakap? aku dah bagi pandangan? aku dah bagi nasihat?...si musuh pula akan berkata: ‘padan muka? rasakan?”.Berfikiran demikian memang tak baik tapi ada masanya perlu pada si degil.

Tanpa berbicara apapun sebenarnya ‘tuan badan’ pasti sedar, semua yang berlaku adalah kerana kesilapan diri. Silap memberi cinta dan menilai manusia. Dek kerana dikaburkan oleh rasa ‘cinta’ walau atas apa nama sekalipun…timbangan jadi kurang tepat dan kompas lari beberapa darjah. Mulanya sedikit tapi bila dipukul ribut rumahtangga, ia lari jauh ketengah laut. Apatah lagi kalau bahteranya tidak diikat dengan ikatan iman…pasti untuk menyelamatkan diri, mengorbankan pasangan pun tidak dirasakan satu kesalahan. Waktu ini seringkali nasib malang berpihak pada wanita.

Selalu aku berbicara dengan anak-anak didikku, peri penting pilihan dan pembinaan rumahtangga diasaskan atas dasar perjuangan. Rumahtangga dakwah yang dibina oleh dua insan yang ada wawasan untuk agama dan ummahnya. Sayang ramai yang tidak faham. Ramai yang terjerut oleh cinta kosong yang paling-paling islamicpun bila menggunakan kalimah akh dan ukh. Kefahaman Islamnya kosong, kefahaman perjuangannya kosong. Bahkan beranggapan urusan rumahangga adalah urusan peribadi dan keluarga dan orang lain tak perlu campur. Tapi dalam masa yang sama inginkan rumahtangga menjadi medan dakwah!.

Rumahtangga dakwah akan muncul apabila suami isteri semakin bersemangat berdakwah setelah berumahtangga. Rumahtangga mereka menjadi batu loncatan untuk berinteraksi dengan masyarakat sekeliling. Rumah menjadi pusat perbincangan dan mengerak sekeliling di atas manhaj dan kefahaman yang bertahun-tahun mereka pelajari dalam sistem tarbiah…ketika bujang. Ini memerlukan kedua-duanya memiliki kefahaman yang sama, tarbiah yang sama, halatuju yang sama dan fikrah yang sama. Mungkin ada yang mengatakan tak perlu! bah, cubalah…try & error. Tapi kalau error, siapa yang akan dipersalahkan? Siapa nak dirujuk? Bukan apa takut akhirnya mengerak ‘rumah’ pun tak mampu apatah lagi nak mengerak ummah. Lagipun bagaimana mahu menjadi pengerak ummah kalau siisteri terpaksa berfikir bagaimana nak ubah dan ubat penyakit suami yang tak faham perjuangannya. Bahkan beranggapan dirinya ‘wanita biasa’ yang sepatutnya menjadi ‘hamba’ yang berkhidmat untuk dirinya. Usianya akan dihabiskan untuk mengubat ‘Cuma’ seorang ‘mad’u’ bergelar suami. Andai tidak diubati bahayanya sangat besar, kerana ia pemimpin dan genetik itu akan mengalir pada anak-anaknya. Kepada para akhawwat saya ingin bertanya? Berbaloikah pelaburan tarbiah anda bertahun-tahun yang akhirnya Cuma dihabiskan untuk mengislah seorang ‘mad’u’ bergelar suami?. Tapi apa boleh buat kalau begitulah caranya anda berfikir dan anda sendiri akan menanggung akibatnya. Ingat! anda memegang amanah yang akan dimuhasabah dihadapan Rabbul Jalil.

Memang sedih…tapi kadangkala lucu apabila sebahagian besar yang datang semula kepadaku untuk bercerita masalah adalah orang yang sama mendatangiku ketika mula ingin berumahtangga. Mungkin kebetulan sahaja, dulunya aku mengatakan pilihan mereka kurang tepat dan akan terjadi apa yang aku jangka. Aku bukanlah ahli nujum. Sekarang aku lebih suka membisu dari memberi pandangan apabila diminta berbuat demikian. Mungkin pandanganku sudah tidak releven atau buang suara sahaja berbicara perkara yang sama sedang kesudahannya juga sama. Akhirnya dalam hatiku aku berkata: lantak engkaulah, suka hati kaulah atau bak kata orang sabah: boleh ba kalau kau...ha ha..(mungkin dah penat dengar rintihan orang yang dahulunya ketika dinasihati…degil).

Sebenarnya mereka tidak tahu betapa hati kecil juga rasa sedih mendengar penderitaan mereka...apa boleh buat. Dari awal lagi, itulah pilihan mereka walaupun mereka tidak sedar....


Read more »

Thursday, December 10, 2009

BAHAGIA?



Pada 9/12/2009 yang lepas, aku sempat menghadiri jemputan bicara ilmu anjuran FELCRA di Kota Marudu. Kali pertama berjaya memenuhi undangan ke Kota Marudu setelah berkali-kali dijemput. Tajuk ceramah: Rumahtangga Bahagia, Keluarga Sejahtera.

Bercerita tentang keluarga bahagia, memang mudah. Menulis juga senang. Menjadikan ia realiti sangat sukar. Khususnya dalam era manusia berlumba-lumba membahagiakan diri dengan elemen duniawi. Sedikit bahan dari buku saya yang bakal terbit "MEMBINA SYURGA CINTA", Terbitan UMS, InsyaAllah akan terbit januari 2010.

BERBAHAGIA DI SYURGA:

Kebahagiaan dalam hidup berkeluarga bukannya mudah. Ia memerlukan kerjasama semua pihak. Organisasi kecil ini memerlukan pengurus yang baik bergelar suami. Memerlukan pembantu pengurus yang cekap bergelar isteri. Ahli organisasi juga perlu bekerjasama dan bekerja keras untuk merealisasikan impian membentuk keluarga bahagia. Mahligai impian duniawi ini cuma akan nampak indah dan sentiasa dihiasi bunga cinta yang segar mekar apabila semua pihak yang bernaung di bawahnya memahami tanggungjawab dan tugas masing-masing. Bergerak seia sekata dalam satu barisan dan sanggup berkorban untuk kebahagiaan orang lain.

Tunggak utama mestilah ajaran agama dan reka bentuknya tidak boleh lari jauh dari pelan kekeluargaan Rasulullah s.a.w. Ruang udaranya mestilah sentiasa dibekalkan dengan cinta kasih dan belas kasihan.

Keluarga juga umpama kapal. Ia tidak akan sentiasa berlayar di air tenang, malah menjadi sunnahnya berhadapan dengan ombak dan taufan. Perjalanan masa menjadikan ikatan cinta makin longgar dan suhu sayang juga semakin sejuk. Punca utama ialah rasa jemu kerana bertemu orang yang sama bertahun-tahun lamanya. Tidur sebantal dengan orang yang sama. Makan sehidang dengan orang yang sama. Mungkin juga berpunca dari faktor usia. Usia memakan kulit yang tegang menjadi kendur, rambut yang lebat menjadi luruh dan beruban, muka yang cantik menjadi kusam berkedut. Mungkin cinta pada waktu ini sudah tidak mampu untuk terus bertahan menjadi kemudi dan dayungnya. Ia memerlukan kekuatan kedua yang bernama 'belas kasihan'. Biar sedalam mana pun perasaan jemu, hodoh mana pun rupa paras, lemah mana pun tenaga batin, bosan mana pun jiwa, belas kasihan masih mampu membawa ahli keluarga ke titik terakhir matlamat cinta iaitu syurga. Lantaran itu, Allah S.W.T. mengingatkan pasangan yang ingin berumah tangga agar dari awal lagi menjadikan cinta sebagai mahar dan belas kasihan sebagai hantaran. Firman Allah S.W.T.:

 وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً

(Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa cinta dan belas kasihan).

Kasihani isteri yang telah lama berkorban jiwa dan raganya untuk mendampingi anda. Ia telah menyerahkan hati dan jasadnya untuk ketenangan anda. Sanggup bangun seawal pagi untuk menyediakan sarapan dan mengosok pakaian. Pulang anda disambut dengan senyuman dan hidangan minuman kegemaran. Malam pula ia sanggup bermesra dengan anda walaupun fizikalnya sudah keletihan kerana banyaknya tugasan rumah yang perlu ia selesaikan. Ia juga dengan jayanya mendidik anak-anak yang seharian anda tinggalkan kerana kerjaya dan tugas mencari rezeki buat keluarga. Ia juga sanggup mengadai nyawa untuk melahirkan anak-anak anda. Fikirkanlah sebelum terfikir untuk mengeluarkan kalimah cerai. Rasulullah s.a.w. bersabda:

لَا يَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِيَ مِنْهَا آخَرَ

(Seorang mukmin tidak akan menceraikan isterinya yang mukminah sekiranya ia membenci satu sifat dari sifat-sifatnya sedang dalam masa yang sama ia redha dan mengingati kebaikan-kebaikannya yang lain).

Kasihani suami yang sanggup mengambil anda sebagai isterinya. Mengorbankan usia dan keringatnya untuk menyara keluarga. Mendamaikan jiwa ketika kesedihan. Ingatlah kegirangan yang ia bawa dalam hidup anda. Ingatlah bagaimana ia masih mampu tersenyum setiap kali ia pulang dari kerja walaupun ia telah kehilangan sebahagian tenaganya di tempat kerja. Ingatlah koceknya yang sering kosong kerana membeli keperluan anda dan anak-anak. Ingatkan semua itu sebelum terlintas di fikiran untuk meminta cerai.

Jika kebaikan pasangan tidak mampu meleraikan kekusutan hubungan, ingatlah pada anak-anak. Kalian mendambakan kehadiran mereka semenjak malam pertama perkahwinan. Hari kelahiran mereka merupakan sejarah besar keluarga yang membawa sejuta wangian kebahagiaan. Ia pelengkap kehidupan anda. Kehadirannya menjadikan anda memiliki status manusia yang sempurna. Anda sudah jadi individu, suami, bapa, isteri dan ibu. Ingatlah pada anak-anak anda sebelum mana-mana pihak berfikir untuk bercerai.

Perkahwinan dan keluarga yang dibina tidak sepatutnya berakhir di kantor mahkamah tetapi sewajibnya berkesudahan di kamar syurga. Allah S.W.T. menjanjikan orang-orang yang beriman akan tinggal bersama dengan ahli keluarganya di syurga. Firman Allah S.W.T.:

وَالَّذِينَ آَمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُمْ بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُمْ مِنْ عَمَلِهِمْ مِنْ شَيْءٍ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ (21) وَأَمْدَدْنَاهُمْ بِفَاكِهَةٍ وَلَحْمٍ مِمَّا يَشْتَهُونَ (22) يَتَنَازَعُونَ فِيهَا كَأْسًا لَا لَغْوٌ فِيهَا وَلَا تَأْثِيمٌ (23) وَيَطُوفُ عَلَيْهِمْ غِلْمَانٌ لَهُمْ كَأَنَّهُمْ لُؤْلُؤٌ مَكْنُونٌ (24) وَأَقْبَلَ بَعْضُهُمْ عَلَى بَعْضٍ يَتَسَاءَلُونَ (25) قَالُوا إِنَّا كُنَّا قَبْلُ فِي أَهْلِنَا مُشْفِقِينَ (26) فَمَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا وَوَقَانَا عَذَابَ السَّمُومِ (27) إِنَّا كُنَّا مِنْ قَبْلُ نَدْعُوهُ إِنَّهُ هُوَ الْبَرُّ الرَّحِيمُ (28)

(Dan orang-oranng yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikit pun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya. Dan Kami beri mereka tambahan dengan buah-buahan dan daging dari segala jenis yang mereka ingini. Di dalam syurga mereka saling memperebutkan piala (gelas) yang isinya tidak (menimbulkan) kata-kata yang tidak berfaedah dan tiada pula perbuatan dosa. Dan berkeliling di sekitar mereka anak-anak muda untuk (melayani) mereka, seakan-akan mereka itu mutiara yang tersimpan. Dan sebahagian mereka menghadap kepada sebahagian yang lain saling tanya-menanya. Mereka berkata, "Sesungguhnya kami dahulu sewaktu berada di tengah-tengah keluarga kami merasa takut (akan diazab)". Maka Allah memberikan kurnia kepada kami dan memelihara kami dari azab neraka. Sesungguhnya kami dahulu menyembah-Nya. Sesungguhnya Dia-lah yang melimpahkan kebaikan lagi Maha Penyayang).

جَنَّاتُ عَدْنٍ يَدْخُلُونَهَا وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ وَالْمَلائِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِمْ مِنْ كُلِّ بَابٍ (23) سَلامٌ عَلَيْكُمْ بِمَا صَبَرْتُمْ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارِ ((24
(Syurga 'Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari bapak-bapaknya, isteri-isterinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu; (sambil mengucapkan): "Salam sejahtera atas mu kerana kesabaranmu". Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu).

Imam al-Qurtubi ketika memberi komentar tentang ayat 23 dalam Surah al-Ra'd berkata, "Sesungguhnya antara nikmat di syurga itu nanti, ialah dengan menghimpunkan ahli syurga dengan kerabatnya di dalam syurga". Imam Ibnu Kathir pula menyebut, "(orang mukmin) akan dihimpunkan bersama orang-orang yang ia sayangi termasuk ibu bapa, isteri-isteri dan anak-anaknya andainya mereka itu layak memasuki syurga di kalangan mereka yang beriman agar tenang perasaan mereka dengan kehadiran keluarganya sehingga ia diangkat dari darjat bawahan di syurga ke darjat paling atas sebagai anugerah dari Allah dan pemberian yang tidak ternilai tanpa dikurangi sedikit pun". Kata Said bin Jubair Apabila orang mukmin masuk syurga ia akan bertanya tentang ibu bapanya, anak-anaknya, di manakah mereka? Lalu dikatakan kepadanya, "Sesungguhnya mereka tidak mencapai tahapmu dalam melakukan amal kebaikan". Lalu ia berkata, "Sesungguhnya aku melakukan semua amalan itu untukku dan mereka". Lalu mereka pun digabungkan bersamanya dalam syurga pada darjat yang serupa.

Inilah impian tertinggi orang mukmin dalam berkeluarga. Impian untuk hidup sebumbung di syurga akhirat. Itulah hakikat cinta abadi bagi pasangan yang menjadikan Allah S.W.T. sebagai pusat kecintaan dan Rasul-Nya s.a.w. sebagai sumber ikutan mereka. Syurga yang menghimpunkan segala kenikmatan yang tidak pernah terlintas pun di pemikiran manusia. Itulah tempat tuju mereka. Bermula dari hari pertama perkahwinan, dikurniakan zuriat dan melayari kehidupan berkeluarga yang penuh pancaroba, kesudahan yang mereka harapkan ialah syurga dan nikmat syurga. Walaupun mungkin di dunia mereka terlepas banyak peluang kebahagiaan dan kesenangan…

Untuk itu, apabila anda menziarahi pasangan yang baru melangsungkan pernikahan mereka, jangan ucapkan "Selamat pengantin baru, moga kekal ke anak cucu", tidak juga ucapan, "Selamat pengantin baru moga kekal ke akhir hayat", tapi ucapkanlah "Selamat pengantin baru, moga kekal hingga ke syurga". Ucapan begitulah yang lebih bermakna.

Semoga kebahagiaan dan kerukunan yang dikecapi dalam keluarga, berterusan hingga ke akhirat. Tempat yang tiada lagi duka nestapa, tidak perlu lagi merajuk dan memujuk, tiada penat dan lesu, tiada sedih dan sepi. Yang ada cuma kebahagiaan yang kekal abadi. Allahumma Amin Ya Rabb al-Alamin.

Read more »

Wednesday, December 2, 2009

JAULAH PULAU BANGGI, KUDAT

Alhamdulillah, tercapai sudah perancangan yang cukup lama untuk mengadakan Jaulah ke Pulau Banggi. Bersama 9 syabab halaqah dan kami sekeluarga, program berjaya diadakan pada 26/11/09-29/11/09. Jaulah ini lebih kepada rehlah untuk memantapkan ukhuwwah. Maklumlah ada di kalangan syabab yang akan menamatkan pengajian, ada yang akan LI selama 6 bulan dan ada akh yang dah kerja dan sanggup datang dari sarawak sekadar untuk program Jaulah dan raya haji bersama di Pulau antara yang terhujung dan terbesar di Malaysia. Jaulah juga bertujuan menziarahi akh cikgu Zahari dan keluarganya yang sudah lebih setahun mengajar di SK Kerakit.


Pemergian kami terpaksa di buat 2 trip. Trip pertama aku dan family bersama 3 syabab. kami bertolak ke Banggi pada khamis 26/11/09 dan bermalam di Rest House Pulau Banggi. Esoknya barulah trip kedua dengan syabab seramai 6 orang datang. Mereka terpaksa solat aidil adha di Kudat. Kami pula solat di Pulau Banggi. Lepas solat raya, kami sembelih kambing korban. Sempat dibeli pada petang khamis setiba kami dari KK. First time sembelih kambing. Alhamdulillah, daging berjaya diagih-agihkan dan selebihnya di buat sup kambing yang juga hidangan raya kami. Licin syabab-syabab tu kerjakan.

Petang sebelum magrib kami bertolak ke Pusat Penyelidikan Rumpai Laut UMS di tengah-tengah laut Banggi. Menaiki bot UMS. Rumah tu ada 4 bilik... Malam tu lepas solat berjamaah berlampukan cahaya bulan dan bintang dan dibawahnya air lautan yang tenang, selepas sedikit tazkirah dan takbir...kami memancing...walau ikan yg dapat tak banyak tapi amat menghiburkan. Pagi esoknya (sabtu) ikan makan banyak sikit...tapi yg lebih indah melihat kejernihan lautan dengan ikan pelbagai spesis dan warna..subhanallah. Aku dan beberapa orang akh, gi naik bot memancing ke tengah laut lagi...seronok.

Tengahari baru balik ke Banggi...lepas asar, kami sewa bot untuk agih-agihkan barang-barang terpakai yang dah lama kami kumpulkan dan sumbangan barang-barang keperluan harian yang disumbangkan oleh seorang prof dari Sekolah Perubatan UMS. Sampai lewat malam baru kerja pengagihan selesai. Malam tu orang kampung ajak makan kenduri korban...sekali lagi pekena sup...kali ni sapi.

Al-Hamdulillah, program berjalan lancar. Cuma yang menyedihkan, hari kami bertolak ke pulau Banggi itulah berlakunya peristiwa bot karam. Pulau Banggi dipenuhi oleh ramai penyelamat dari pasukan polis, bomba, TLDM dan ATMA. Sempat berjumpa dengan seorang yang terselamat. Hingga kami balik ke KK, masih ramai mangsa yang belum ditemui.

Apapun terima kasih banyak Akh Zahari dan keluarga atas segala pertolongan. Tahniah kerana masih thabat dengan perjuangan walau bersendirian di Pulau tersebut. Inilah buah tarbiah yang kita harapkan. Moga menjadi pengajaran pada syabab yang lain bila terjun ke tengah-tengah masyarakat.

Baru sampai di jeti Karakit, Pulau Banggi.



Cikgu Zahari, Guru SK Karakit berbincang dengan syabab...

Perairan Karakit yang indah

Terlebih ukhuwwah...

Tengah punggah barang...

Barang-barang sumbangan dermawan untuk diagih-agihkan pada fakir miskin di Banggi.

Nikmatnya sup kambing....good cholestrol...

Muka-muka kelaparan....

Kantin SK Karakit...

Tinggal tulang....untuk jin...

Hukuman ke atas orang yang makan banyak...

Rest House tempat kami tinggal malam pertama dan ketiga..


Masjid Banggi

Pemandangan Masjid Banggi dan pekan Karakit dari jeti.


Pusat penyelidikan rumpai laut negara/UMS di tengah laut Banggi...malam kedua kami bermalam di sini...mancing
Pemancing separa pro....


Tengah berfikirnak memancing kat mana...
sebahagian ahli jaulah

belakang tu pulau Banggi...jauh juga kalau nak berenang...


Camera man...akh Mahir, peladang man dari Pusa, Sri Aman...akh Azwathir asal Perlis..

Dah nak balik ke Pulau Banggi...sayang nak tinggalkan tempat ni...air jernih, banyak kebesaran Ilahi nampak dari sini

selamat tinggal...pusat rumpai laut..

Muka-muka yang sunburn...

cikgu Zahari menyampaikan barang yg diamanahkan kepada kami oleh penderma kepada seorang penerima di Kg. Karakit.


alahai...banyak lagi ni nak kena edar...takpe...jihad! dakwah itu melahirkan rasa kemanusiaan dan peka dengan keperluan ummah. Pulau Banggi adalah antara kawasan termiskin di Sabah.

kelaparan...selepas selesai agih2kan barangan kepada fakir miskin...bilik di Banggi Rest House



Bot Bomba dan Penyelamat bagi tragedi bot karam...semoga Allah merahmati ruh yang terkorban.
Nak balik ke Kudat dengan menaiki feri di belakang kami...

Read more »

Thursday, November 19, 2009

MENCARI UNTA ? BUKAN UNTUK KORBAN TAPI SANGGUP BERKORBAN



Setiap kali ada sahabat lama yang datang ke Sabah dan dahulunya pernah sama-sama menerima tarbiah di U, pasti akan ku peluk erat-erat. Maklumlah ikhwah lama. Dulu tamrin, mukhayyam, mabit dan main bola bersama. Bahkan sebahagiannya dah puluhan tahun tak bertemu.

Seperti biasa perkara pertama yang akan ku tanyakan ialah tentang keluarganya… anaknya… kerjanya dan kawan-kawan yang lain. Lepas tu, aku akan cuba merisik penglibatannya dalam dakwah yang sepatutnya berada pada tahap intensif apabila sudah berada puluhan tahun di Malaysia. Kot-kot la boleh menyuntik semangat aku yang kadangkala pandai sejuk dan lembab. Lagilah sekarang jawatan mereka pun dah tinggi dan ekonomi pun dah stabil. Pasti mereka memiliki anak didik tarbiah lebih ramai dan berkualiti dari anak-anak buahku...

Sayangnya, ramai rakan-rakan lama yang ke temui agak kurang minat membicarakan soal dakwah dan tarbiah. Kurang cergas bila diajak berbicara soal permasalahan ummah. Kalau soal kerjaya, masyaAllah. Setengahnya sanggup menerangkan kepadaku tentang produk MLM yang ia sertai berjam-jam lamanya. Timbul tandatanya, apakah ia masih lagi terlalu berpegang pada sirriatu al-Da’wah seperti di Mesir dahulu atau dia sudah berada di ‘alam’ yang lain?

Jalan pintas untuk mengetahui jawapan teka-teki yang bermain di fikiran ialah dengan bertanyakan sahabat lama yang masih aktif di seberang sana. Aku terus ambil HP dan sms…’Akhi sifulan bin sifulan ni, sahabat lama kita ni…bagaimana? aktif lagi ke?’. Pelbagai jawapan yang ku terima…kesimpulan yang aku anggap menyedihkan bila sahabatku menjawab: “Dia dah tak aktif mana-mana dah, dia sibuk dengan kerja’’. "Balik Malaysia je dia terus berubah".

Mungkin bagi sesetengah orang kerja juga satu usaha dakwah, apatah lagi kalau memang ia ditugaskan di bahagian dakwah, di mana-mana jabatan kerajaan. Baginya tugas dakwah yang berjadual dari jam 8 pagi hingga 5 petang sudah cukup memenatkan dirinya sebagai pendakwah. Begitu juga seorang pensyarah dan guru, dengan kerja rasminya menyampaikan ilmu sudah memadai ia melaksanakan kerja-kerja dakwah. Sama juga ahli perbankan, kesibukannya mewujudkan instrumen dan produk baru dalam perbankan Islam sudah memadai ia anggap sebagai kerja dakwah.

Sebenarnya mereka dan aku tahu dan telah diberitahu dalam silibus yang dibaca berjam-jam selama bertahun-tahun ketika di sekolah menengah dan university, semua usaha itu belum mencukupi. Dakwah yang kita fahami bukan sekadar itu. Orang lain yang tidak pernah ditarbiah secara harakiah juga buat semua itu. Jadi apa bezanya kita dengan mereka?. Lebih malang lagi ilmu dan tarbiah yang dilalui selama bertahun-tahun tidak diperturunkan pun pada anak-anak. Akhirnya anak kitapun sama macam anak orang lain. Tidak memahami agama mereka kecuali untuk menyelamatkan diri sendiri.

Kadangkala aku terfikir, mungkin ada kesilapan pada pendekatan, manhaj, wasilah dan apa-apa lagi yang ada kaitan dengan tarbiah di Universiti? Mungkin terlalu banyak teorinya hingga terlupa praktikalnya. Terlalu banyak pembelajaran dalam kelas yang bernama usrah dan terlupa mewajibkan para pelajarnya keluar untuk melaksanakan Latihan Industri atau Latihan Mengajar. Akhirnya kepulangan mereka sekadar membawa teori dan tak mampu mempraktikkan semua teori dakwah tersebut apabila sudah berada di bumi nyata?.

Mungkin juga tabiat tarbiah memang begitu. Dalam ratusan orang, tidak semuanya akan menjadi. Bukan semuanya berkualiti. Seperti kata Rasulullah SAW:

إِنَّمَا النَّاسُ كَالْإِبِلِ الْمِائَةِ لَا تَكَادُ تَجِدُ فِيهَا رَاحِلَةً

Rasullullah saw telah bersabda;
“ Manusia itu seperti unta, hampir tidak ditemui seekorpun dari seratus yg sesuai untuk dijadikan tunggangan jarak jauh” (HR al-Bukhari)

Dalam ratusan yang telah menerima tarbiah dan kefahaman, tidak ramai yang merasakan apa yang mereka terima satu amanah yang bakal dipertanggungjawabkan. Satu perintah yang wajib dilaksanakan.

Kalaupun ia tidak yakin dengan manhaj dakwah yang telah diajarkan kepadanya, ambil manhaj lainpun tidak mengapa asalkan ia…bergerak, ikutilah gerakan apapun yang masih berjuang dalam lingkaran Islam yang sahih asalkan…bergerak. Jangan pencen awal sebelum sampai masanya. Tapi sayang, ramai benar yang telah isi borang pencen sebelum option sebenar tiba. Akhirnya seperti biasa, dakwah ini kekurangan tenaga pakar dan murabbi. Setelah bertahun-tahun dtarbiah, skill dan kepakaran yang ada tidak digunakan untuk membantu ‘fikrah’ berkembang tapi digunakan untuk memperkembangkan kerjaya, naik pangkat, gaji dan mengembangkan badan…Mungkin mereka memiliki ijtihad tersendiri...

Memang benar kata Rasulullah SAW, manusia macam unta, tapi aku tidak mahu menjadi unta. Walaupun tahu kemampuan diri sangat rendah, tahap tarbiah tidak sehebat orang lain, tapi aku tetap yakin bahawa tidak ada jalan lain yang lebih benar lebih dari jalan yang di atasnya aku dibesarkan. Lagipun atas jalan ini masih ramai rakan-rakan lama yang bergerak, bahkan makin laju setiap hari. Pernah seorang sahabat berkata kepadaku: kita makin tua, tinggalkanlah sebanyak mungkin pewaris perjuangan ini. Kalaupun terpaksa mencari unta, biarlah unta yang sanggup berjalan jauh dengan penuh istiqamah walaupun perlahan...unta yang sanggup berkorban dan bukan terkorban sebelum sampai matangnya.

Cuma bila ku perhatikan pada diri anak-anak didikku…aku jadi takut sendiri, hingga aku juga bertanya pada diri sendiri: Siapa di kalangan mereka mampu menjadi seekor unta yang cergas atau keluar sahaja dari university, mereka menjadi sebahagian dari kawan-kawanku yang pencen sebelum sampai masanya?. Bukan apa, kadangkala sesetengah anak didik sudah mula menampakkan potensi kecicirannya sebelum tamat latihan…

Untuk menenangkan hati sendiri, aku baca semula bab terakhir dalam al-Muntalaq…’tarkiz la takathur’…bahawa itulah tabiat dakwah yang aku telah dididik puluhan tahun untuk memahami dan melaksana….

Read more »

Wednesday, November 18, 2009

SELAMAT MENDUDUKI SPM




Hari ini, hari pertama anak sulungku berhadapan dengan peperiksaan SPM. Mudahan Allah SWT memberikan bantuan setelah usaha dan ikhtiar. Semalam sempat lagi abi dan umminya berpesan supaya banyakkan pergantungan pada al-Rahman, waqafkan kejayaan untuk membantu perjuangan menegakkan Islam. Ini baru mukaddimah perjalanan yang jauh kalau ada umur.

Pulang dari SEMAI sempat aku berkata kepada isteriku….SPM dah anak kita, tua dah rupanya kita. Lepas ni, anak kita akan makin jauh dari kita…mudahan ada orang yang akan meneruskan tarbiahnya setelah kita tanam asasnya. Mudahan ia mewarisi perjuangan dan fikrah kita.
Rupanya begitu singkat masa berlalu, bila dikenang saat pertama kelahiran, ketika aku mula belajar menjadi bapa, belajar mandikan bayi, salin lampin, pasang barut dan pelbagai lagi cara ‘orang dulu-dulu’…setelah ia kencing di atas badanku berkali-kali dalam satu malam…akhirnya besar sudah anakku. Mudahan anak sulungku mampu menjadi contoh pada adik-adiknya pada kejayaan, tarbiah dan perjuangan. Selama ini aku dan umminya bergilir-gilir menghalaqahnya setiap minggu di sekolah. Mudahan kombinasi sekolah dan rumah mampu memantapkan persiapan mereka untuk menempuh alam luar yang mencabar. Memang tidak mudah dan merisaukan....
Apapun…selamat menempuhi peperiksaan SPM untuk puteriku dan rakan-rakannya di SEMAI.

Read more »

Monday, November 16, 2009

KRISIS???



“Krisis lagi?”. Begitu mungkin yang menjadi tandatanya sesetengah orang tidak melibatkan diri dalam gerakan dakwah. “Sebab tu dari dulu ana tak minat nak join grup-grup dakwah ni, buat serabut kepala sahaja” Ulas membernya. “Betul tu, diorang masing-masing mengaku yang merekalah gerakan Islam unggul, lebih asolah, lebih islami, lebih...”, Jawab sorang lagi.

Dari zaman aku remaja lagi, pergeseran sesama gerakan Islam dah jadi isu biasa. Bahkan perselisihan dalam grup yang sama juga menjadi isu hangat yang diperkatakan. Sedangkan kadangkala halatuju perjuangan mereka sama, manhaj dan wasilah yang sama, fikrah yang dibawa juga sama…tapi bila sudah ‘berselisih pandangan dan berbeza sedikit kefahaman’ macam tak ada jalan untuk berbaik semula. Di luar sana gerakan-gerakan ini mencanangkan yang Islam ini agama perpaduan. Ukhuwwah Islamiah itu sumber kekuatan ummah…tapi balik ke rumah sendiri, masing-masing bermasam muka kalaupun tidak berperang menghunus pedang. Pelik melihat gelagat pendakwah abad ini..

Lantaran itulah agaknya Islam yang dibawa lambat geraknya, asyik tersangkut diperjalanan. Ini kerana pembawa syiarnya terlalu banyak menghabiskan masa ‘bergaduh di tengah jalan’, atau ‘terpaksa berhenti untuk meleraikan pergaduhan’, atau ‘sekurang-kurangnya menjadi penonton pergaduhan’…

Musuh yang cuba dikalahkan sudah berada di hadapan, mereka bersatu dan tidak menoleh kebelakang. Akhirnya si pembawa obor kebenaran kecundang di penghujung jalan dengan usia habis begitu sahaja dan tak mampu menghasilkan keuntungan yang maksimum. Tidak mengapa juga kalau sampai ke hujung! Tapi ramai yang bersikap ‘malas nak peduli’ dan balik ke rumah berehat sampai akhir hayat apabila melihat rakan-rakan yang bersemangat ‘bergaduh sesama sendiri’.

Aku risau benar melihat fenomena ini. Seolah-olah ukhuwwah dan perpaduan dalam Islam ini suatu yang bersifat teorikal sahaja dan bukannya praktikal. Apa tidaknya, kita yang mengaku pembawa Islam paling ramai ‘sempit dada’ dalam berhadapan dengan kelainan dan perselisihan. Bagaimana dengan orang yang langsung tidak diajar dengan apa itu ‘ukhuwwah’, ‘ithar’, ‘fiqh al-Ikhtilaf’ dan lain-lainnya?. Sedangkan kita diajar supaya ‘tolong menolong pada perkara yang kita sepakati dan bertolak ansur pada perkara yang diperselisihkan’. Rasulullah SAW juga mengajar kita “ Tiga perkara sesiapa yang ada padanya akan dihisab oleh Allah (di akhirat nanti) dengan hisab yang mudah dan dimasukkan ke syurga dengan rahmatnya: berikanlah kepada orang yang enggan member kepadamu, maafkan orang yang menzalimimu, hubungkanlah (persaudaraan) dengan orang yang memutuskan hubungan”(al-Mustadrak: 3912: dhaif)
Kita terpaksa pasrah bahawa inilah hakikat umat Islam atau penyakit umat yang sukar dirawat. Apa tidaknya, doktor yang diberi peranan merawat lebih dahulu mengidap penyakit tersebut. Pastinya apapun ubat yang akan ia berikan tidak berkesan.

Benarkah sudah tidak ada jalan penyelesaian? Benarkah sudah tidak ada meja makan malam yang menawarkan hidangan yang lazat untuk kita duduk bersama? Atau sekurang-kurangnya padang golf, padang bola atau meja ping-pong untuk bermain bersama, ketawa bersama dan ceria semula? Kenapa ukhuwwah ini cuma di meja usrah? atau di bilik mesyuarat? ketika daurah dan tamrin sahaja? ketika pilihanraya dan demonstrasi? Begitukah Nabi SAW mengajar kita? Mana perginya ruh ziarah menziarahi? Mana perginya majlis BBQ? Majlis kenduri kendara?. Pengamatanku, orang yang sibuk dalam dakwah ‘kadangkala’ paling kurang semangat ‘ziarah’. al-Maklumlah sibuk sangat dengan dakwah. Bahkan kurang betul buat kenduri kendara, sebab merasakan semua itu bid’ah. Hingga kadangkala kehadirannya tidak dirasai oleh masyarakat se kampung dan se taman.

Kadangkala perselisihan lebih dahulu dibawa ke ruang mahkamah dan perundangan sebelum dibincangkan dimeja makan dan rundingan. Padahal Islam mengajar kita al-Sulh dan berlapang dada.

Walaupun teori ukhuwwah itu kita pelajari dalam majlis formal lewat usrah dan daurah tapi tak perlulah diformalkan. Bahkan ukhuwwah sejati melimpasi batasan formal…Ukhuwwah sepatutnya melahirkan perasaan kekeluargaan. lantaran itu aku rasakan semua seniorku abang-abang dan kakak-kakakku, junior ku sebagai adik-adik dan anak-anakku. Bahkan sebahagian besar anak buah halaqah dan pelajar ums ku memanggilku ‘abi’…macam panggilan anak-anakku sendiri…untuk membuang benteng ukhuwwah yang sering melekat dalam diri orang melayu lewat pangkat dan gelaran.

Bila ada isu dan perselisihan, perlukah semua perkara mesti dihebohkan di dalam surat khabar, hingga musuh menjadikan ia isu untuk meremehkan pejuang dan Islamnya. Bukankah Islam mengajar kita supaya mengunci semua pintu keaiban dalam rumahtangga sendiri? Bila imej sudah tercalar, bukan mudah untuk membersihkannya semula…

Memang kadangkala apa yang kita rasa itu benar, pandangan kita juga benar, beserta dalil dan hujah yang mantap. Tapi kalahkah kita kalau mengalah seketika untuk menang selama-lamanya. Bukankah ‘al-nasru sabru al-Sa’ah’. Bukankah ‘mengalah itu tidak semestinya kalah?’. Atau tidak perlu mengalah…aku juga tidak akan mengadaikan prinsip hidup yang ku yakini, tapi ini tidak bererti aku menolak prinsip orang lain. Macam makan, dulu aku tak suka makan belacan walau seluruh ahli keluargaku suka makan belacan. Walau aku tak suka bau dan rupanya, tidak menyebabkan aku meninggalkan hidangan yang dimasak oeh arwah ibuku. Aku makan bersama mereka…Cuma aku tidak akan menyentuh makanan yang dicampur belacan. Aku tidak marah mereka makan belacan walaupun aku tak suka. Ini kerana mereka adalah keluargaku, aku diajar untuk menyayangi mereka. Bagiku, kalau tak mampu dapat sepenuhnya, aku tak mahu kehilangan seluruhnya. Bahkan dengan pelajar-pelajarku yang bukan Islam pun aku sering makan bersama….

Alangkah indahnya persaudaraan Abdul Rahman bin Auf dan Sa’ad bin al-Rabi’ ketika hijrah. Hebatnya Sa’ad apabila lebih dahulu menawarkan apa yang ada padanya untuk memperkukuhkan ukhuwwah dengan Abdul Rahman. Siapa yang akan mula dulu membuka ruang pintu hatinya untuk bersikap terbuka, mencari jalan persamaan dan penyelesaian, mengalah dalam mencari kebenaran? Siapa yang sanggup menghulur tangan dan merancang plan perdamaian? Selalunya orang yang pertama itu sangat istimewa…(alQuran pun tak menyamakan orang yg masuk Islam sebelum fathul Mekah dan selepas al-Fath).

Apapun aku cuba untuk terus husnu al-Zann dengan semua orang dan meneruskan kerja yang termampu. Aku yakin mereka semua kuat bekerja dan tinggi tahap keikhlasannya. Semua mereka mengharapkan kesudahan amal mereka diterima Allah dan menjadi syafaat memasukkan mereka ke dalam syurga. Lantaran itu bagiku, mereka ini jauh lebih berharga dari mereka yang hingga kini masih duduk berpeluk tubuh berehat tanpa buat apa-apa. Bahkan jauh lebih berharga dari mereka yang ditarbiah begitu lama dan tamat muqararnya tapi mengambil skim pencen muda sebelum tiba masanya. Bukankah ayam sabung itu dianggap gagah berbanding dengan ayam ‘karan’ yang tunggu masa untuk disembelih.

Aku yakin sampai masa pasti Allah pertemukan semua mukhlisin di satu jalan yang sama. Dah tua-tua begini dah tak banyak masa untuk melihat kebelakang…..

Read more »

Wednesday, November 11, 2009

ERMMMM....NAK KAHWIN DAH?

Sedang aku duduk minum di kafe kolej, datang seorang pelajar berbincang soal perkahwinan. Katanya: Encik boleh tak tolong cari calon isteri untuk saya?. Seperti biasa aku akan bertanya, Kau ni dah benar-benar bersedia ke nak kahwin? Ia seperti pelajar-pelajar yang lain menjawab: Saya memang nak kahwin tapi itu bergantung pada keputusan keluarga, kalau mereka izinkan, saya akan berkahwin?. Tanya saya: kalau tak pasti lagi bila nak kahwin, buat apa cari calon? Katanya: Saja nak kenal-kenal dulu. Jawab saya: Kalau macam itu awak carilah sendiri, saya selalunya akan carikan orang yang benar-benar saya kenal dipasangkan dengan orang yang juga sangat saya kenali. Memang perkahwinan banyak terikat dengan restu keluarga. Itu lelaki, apatah lagi kalau perempuan, ia terikat dengan kebenaran walinya.

Sepatutnya pemuda-pemudi itu bertanya keluarga dahulu, barulah buat keputusan untuk mencari calon. Bukan apa, bila sudah ada calon dan jarak masa perkahwinan tidak pasti, selalunya mendatangkan banyak masalah dan gangguan. Kemungkinan calon yang dipilih tidak dipersetujui keluarga. Mungkin mereka sudah ada pilihan sendiri. Apatah lagi bila dah ada pasangan, perasaan pun mula berubah. Putik-putik cinta pasti akan bertunas dan lama kelamaan membuahkan khayalan dan mimpi. Tradisi orang bercinta zaman sekarang sukar untuk dibataskan. Sekurang-kurangnya ziarah menziarahi melalui sms dan call menjadi perkara biasa. Bermula dari panggilan akh dan ukh akan berpindah kepada abang dan adik….lama-lama sayang yang kehilangan S….ermm, waktu itu dah terpaksa belajar memujuk bila merajuk, jiwa mula belajar hakikat rindu, mimpi malam dihiasai igauan wajah…ermm, kalau jelas hujungnya dan tahu tarikh tamat ‘dunia khayalan indah’ tersebut...tahu juga penyudah dosa-dosa kering tersebut…(kering dan ringan di sisi hamba, berat di sisi pencipta). Bagaimana dengan yang tak pasti penghujungnya, tak pasti nasibnya, tak pasti tempoh penantiannya? Umpama orang membeli bahan binaan, tapi tapak rumah belum tersedia…lama-lama bahan binaan tersebut reput begitu sahaja…begitulah juga cinta yang tak ‘bertarikh’ pelayarannya. Mulalah merungut pasal ‘lemah iman’, tak khusuk solat dan maam-macam lagi…
Sesetengah pelajar bila memikirkan perkahwinan sekadar menjadikannya bahan mainan atau hikayat lucu. Mungkin juga untuk menguji nasib dan meraih simpati. Bila betul-betl diajak berkahwin, mulalah bagi banyak alasan…belajar tak abis lagilah, mak bapa tak bagilah, PTPTN tak abis bayar lah, kerja belum dapatlah, nak jaga keluarga dululah…dulu bila mula memancing ‘cinta’ tak berfikir panjang dan tak memikirkan semua risiko tersebut…kesian dengan pihak yang benar-benar bersungguh…
Bagi mereka yang memandang kehidupan ini penuh dengan perjuangan, memperjuangkan kisah cinta yang kabur itu amat membuang masa. Kecualilah yang bermazhabkan Romeo dan Juliet. Cinta begitu patut dikuburkan bila ‘tarikh sah/lakunya’ telah tamat. Kalau diteruskan ia akan meracun iman dan perjuangan. Justeru itu selalu saya nasihatkan, agar putuskan saja hubungan bila pelayaran tidak menampakkan halatuju dan pelabuhan. Cinta ilahi lebih bernilai dari cinta insan yang tak pasti, yang akhirnya lebih banyak melalaikan iman dari membekalkan kekuatan. Memang keputusan begitu selalunya sukar…
Soal jodoh ramai yang keliru. Ada yang menyerahkan pada takdir dan akhirnya menyalahkan takdir. Jodoh seperti amalan ikhtiari yang lain adalah pilihan insane. Ia boleh diusaha dan diikhtiarkan. Ini tidaklah menafikan ‘qada dan qadar’ Allah dipenghujungnya setelah puas berusaha. Justeru itu Islam meletakkan beberapa bentuk pilihan pasangan (agama, kecantikan, keturunan dan kekayaan) kerana jodoh boleh dipilih. Islam meletakkan agama sebagai asas pilihan. Memilih pasangan yang tidak memiliki nilai agama adalah satu kesilapan dan perlu ditanggung sendiri risikonya. Tidak boleh menyalahkan takdir.
Ada juga dikalangan pemuda pemudi yang terlibat dalam perjuangan bertanya: saya dah ada pasangan yang saya kenali sebelum mengenali dakwah ini. Bolehkah saya teruskan cinta kami ini. Dulu saya sering bertanya: mana awak sayang antara perjuangan ini atau memperjuangkan cinta lama? Pernah ada yang menjawab: saya sayang kedua-duanya tapi masalahnya pasangan lama saya itu tidak sefikrah. Dulu sering saya cadangkan kepada pemuda-pemudi begitu supaya harmonikan hubungan dengan mengajak orang tersebut menyertai perjuangan yang ia sertai. Ini kerana ia sendiri tidak meyakini perjuangan orang itu (pelik juga bagi saya…yakin dengan tubuh badan insan tapi mempertikaikan fikrahnya…bukankah fikrah yang menentukan hidup manusia)…Pemerhatian yang saya temui agak tersasar. Ramai yang menyertai dakwah ini hanya kerana desakan dan ajakan ‘orang yang ia cinta’ tidak begitu membuahkah hasil yang diharapkan. Mungkin niatnya tidak betul seperti kisah ‘muhajirah Umm Qais’ dalam hadith pertama dari 40 hadith Imam Nawawi. Apapun selagi tak cuba, mana nak tahu…try & error…tapi membina rumahtangga di penghujungnya atas landasan ‘try & error’ macam keadaan orang berjudi…tak tahu nasib di penghujung.
Cara terbaik sebenarnya, bila sudah memilih seseorang untuk jadi pasangan hidup…nilailah badan dan akalnya, bahkan akalnya lebih perlu dinilai melebihi badannya. Kalau dah yakin dengan ia, kenapa tidak ikut sahaja perjuangannya? Lagilah kalau kelak ia jadi suami, lambat laun kena ikut juga budaya dan kehendaknya? Bukankah ‘lelaki itu pemimpin wanita dalam keluarga?’ Perjuangan ini hanya untuk orang yang benar-benar meyakini dan sanggup mendahulukannya mengatasi yang lain. Lagipun selagi berada di atas landasan syarak tidak salah berpindah arah…macam masjid qiblatain…Walau bagaimanapun, jangan sampai tersasar kiblat hingga akhirnya tidak ke Mekah dan tidak juga ke Aqsa…( Saya teringat dengan tazkirah seorang pendakwah Arab: 3 punca yang menyebabkan ramai akh futur dalam dakwah. Salah pilih pasangan dalam perkahwinan, pangkat dan kuasa).
Bagi pejuang yang benar-benar faham dan yakin. Ia tidak akan mendelaykan hasrat berumahtangga setelah memahami hakikat dakwahnya. Bahkan rumahtangga yang ia bina diharap mampu menjadi rumahtangga dakwah yang menjadi asas penting pembinaan mujtama’, daulah dan khilafah.

Read more »

Saturday, November 7, 2009

BELAJARLAH MENYALAHKAN DIRI SENDIRI



Berkata al-Muzanni: Apabila engkau melihat wujud kekeringan cinta dalam diri sahabatmu terhadapmu, demikian itu kerana dosa yang engkau lakukan, maka cepat-cepatlah bertaubat kepada Allah.

Itulah adab ukhuwwah, apabila berlaku kekeringan dalam hubungan setelah ia diikat atas ikatan akidah dan perjuang, ketahuilah, kesalahan pertama adalah pada diri anda sebelum sahabat anda.

Mukmin yang terbaik ialah yang sering memuhasabah dirinya sebelum orang lain. Menyalahkan dirinya sebebelum menyalahkan orang lain.

Al-Quran juga mengajar Muslim supaya menyalahkan diri sendiri terlebih dahulu sebelum menyalahkan orang lain atas musibah yang menimpa dirinya. Bukan salah takdir tetapi kecuaian diri yang menyebabkan semua itu berlaku. Firman Allah SWT:

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”
Menuding jari ke arah diri sendiri membuka ruang yang merdeka untuk memuhasabah diri. Muhasabah diri yang betul mampu menjadi asas plan tindakan memperbaiki diri dan mengangkat kualitinya menuju redha Ilahi.

Ada sahabat yang sanggup memutuskan hubungan hanya kerana sahabatnya menegur dan memberi nasihat. Padahal apa yang dilakukan oleh sahabatnya itu merupakan tanda kasih sayang dan berpegang dengan amanah persahabatan. Kawan terbaik bukanlah yang mulutnya sentiasa menyanyikan lagu pujian. Kawan terbaik ialah yang sentiasa berusaha untuk memperbaiki sahabatnya. Sanggup menegur kelemahannya dan berkongsi kegembiraannya. Sahabat begini sebenarnya telah melaksanakan perintah Rasulullah SAW yang mengatakan : Agama itu adalah nasihat. Pahit macamana pun teguran dan nasihat dari seorang sahabat yang telah terbukti kejujurannya selama bertahun-tahun, kunyahlah ia sampai lumat dan tapislah patinya dengan sempurna dan jangan sesekali dibuang kecuali terbukti mudharatnya.

Bersikap memencil diri hanya kerana ditegur, tandanya tidak seMpurna hak ukhuwwah kita tunaikan. Kita ‘berdada sempit’. Sepatutnya kita panjatkan jutaan syukur kepada sahabat kita kerana di zaman orang ramai lebih tertumpu kepada sesuatu yang mendatangkan pulangan pada diri sendiri, masih ada yang sanggup peduli kelemahan kita. Itu tandanya ia sayang pada kita, ingin melihat kebahagiaan kita, ingin kita hidup sempurna. Kalau bukan tujuan itu, sudah pasti ia biarkan kita hanyut dalam kepalsuan hidup tanpa teman pembimbing.

Namun andainya kita masih tidak pandai menyalahkan diri dan beranggapan semua yang disekeliling kita salah, tunggulah harinya kita ditinggalkan bersendirian. Hati-hati waktu itu melayarkan bahtera hidup, takut tenggelam setelah diberi nasihat dan peringatan. Waktu itu jangan marah kalau ada suara dari langin berkata: padan muka aku sudah cakap semua tu dahulu!!!.

Read more »

Saturday, October 31, 2009

SELAMAT MENGHADAPI PEPERIKSAAN AKHIR



EXAM; JIHAD AKADEMIK

Sidang Jumaat,
Dalam Fiqh Islami para Ulama’ ketika membicarakan hukum berburu, membezakan antara hukum buruan anjing terlatih dengan anjing yang tidak terlatih. Atau dalam ertikata lain, anjing yang berilmu dengan anjing yang jahil. Atau lebih jelas lagi, anjing yang pergi sekolah dengan anjing yang tak pergi sekolah. Ini sesuai dengan firman Allah SWT:

يَسْأَلُونَكَ مَاذَا أُحِلَّ لَهُمْ قُلْ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ ومَا عَلَّمْتُم مِّنَ الجَوَارِحِ مُكَلِّبِينَ تُعَلِّمُونَهُنَّ مِمَّا عَلَّمَكُمُ اللَّهُ مِمَّا عَلَّمَكُمُ اللَّهُ فَكُلُوا مِمَّا أَمْسَكْنَ عَلَيْكُمْ واذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ واتَّقُوا اللَّهَ إنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الحِسَابِ

((Mereka menanyakan kepadamu: "Apakah yang dihalalkan bagi mereka?." Katakanlah: "Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas (termasuk anjing) yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya))(Surah al-Maidah:4).

Di alam haiwanpun Allah tidak menyamakan antara anjing terlatih dengan ilmu berburu dengan anjing tidak terlatih, dimana binatang yang ditangkap oleh anjing terlatih halal dimakan.

Sidang Jumaat,
Kalau begitu halnya pada binatang maka peranan ilmu pastinya lebih besar di alam manusia. Manusia yang Allah amanahkan menjadi khalifah di atas mukabumi pastinya lebih memerlukan ilmu. Manusia perlu menguasai semua bidang keilmuan yang membolehkan mereka mengurus dunia ini menjadi lebih makmur dan bertamadun. Lantaran itu di alam manusiapun Allah tidak menyamakan antara orang alim dengan orang jahil. Firman Allah:

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ والَّذِينَ لا يَعْلَمُونَ إنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُوْلُوا
الأَلْبَابِ

(Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran)(Surah al-Zumar: 9).

Lantaran itu Allah SWT mengangkat darjat orang yang berilmu berbanding manusia yang lain. Firman Allah:
يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ والَّذِينَ أُوتُوا العِلْمَ دَرَجَاتٍ

(Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat) (al-Mujaadilah: 10).

Sidang Jumaat
Kita sudah mula berada di minggu peperiksaan. Peperiksaan adalah medium utama menguji dan membezakan tahap penguasaan pelajar dalam menguasai ilmu yang di ajar. Allah SWT juga mengunakan uslub menyoal (peperiksaan) untuk menguji kemampuan pengetahuan Malaikat dan Adam AS. Apabila mendapati Adam lebih berilmu dari Malaikat, Allah perintahkan Malaikat sujud kepada Adam. Bukan sujud penyembahan tetapi sujud sebagai tanda hormat dan tunduk pada penguasaan ilmu yang dimiliki oleh Adam.

وَعَلَّمَ آدَمَ الأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى المَلائِكَةِ فَقَالَ أَنْبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَؤُلاءِ إن كُنتُمْ صَادِقِينَ . قَالُوا سُبْحَانَكَ لا عِلْمَ لَنَا إلا مَا عَلَّمْتَنَا إنَّكَ أَنتَ العَلِيمُ الحَكِيمُ . قَالَ يَا آدَمُ أَنْبِئْهُم بِأَسْمَائِهِمْ فَلَمَّا أَنْبَأَهُم بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنتُمْ تَكْتُمُونَ
((Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: “Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu mamang benar orang-orang yang benar!” Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Allah berfirman: “Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini.” Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: “Bukankah sudah Ku katakan kepadamu, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan?))(al-Baqarah:31-33)

Itulah sunnah alam yang telah ditentukan oleh Allah. Bangsa yang berilmu akan lebih bertamadun dan bangsa lain terpaksa tunduk dan sujud pada mereka. Dulu ketika umat Islam mengusai ilmu pengetahuan, barat dan timur tunduk kepada Islam. Apabila ilmu tersebut berpindah ke barat dan orang Islam mula kurang ambil berat. Orang Islam pula yang tunduk kepada barat.

Para pelajar sepatutnya memahami perkara ini, kecemerlangan mereka dalam akademik adalah imej dan lambang kehebatan dalam menguasai ilmu pengetahuan. Ilmu apapun bidangnya selagi bermanfaat kepada manusia adalah sumber kemuliaan. Dengan ilmu manusia berperanan melakar sejarah baru dunia. Ilmu yang berpasakkan iman dan takwa telah membawa umat Islam silam menguasai dunia. Khilafah dan tamaddun Islam tidak mungkin terbina ribuan tahun lamanya kecuali dengan ilmu.

Will Durant dalam bukunya The story of civilization menyebut: Secara ringkasnya Ibnu Sina orang yang paling hebat menulis dalam bidang perubatan di zaman pertengahan, al-Razi pula doktor yang paling hebat pada zaman tersebut, al-Beiruni ahli geografi paling agung, Ibn Haitham sarjana paling agung dalam bidang Optometry dan Optics , Jabir bin Hayyan sarjana paling agung dalam bidang kimia, Khawarizmi terkenal dalam bidang matematik, al-Idrisi dalam bidang geografi dan Ibn al-Baithar dalam bidang farmasi. Katanya lagi: Islam tidak pernah meninggalkan satu ruangpun dari ruang-ruang ilmu kecuali ia menerokainya dan memperkasa pengetahuan dalam bidan tersebut dan ini menolak sangkaan sebahagian orang yang Islam tiada hubungan dengan semua itu.

Sidang Jumaat khususnya para Mahasiswa/wi,
Kita berharap, siswa dan siswi dapat memberi tumpuan sepenuhnya pada pelajaran khususnya di minggu peperiksaan. Kesungguhan yang ditemani dengan kekuatan solat, doa, dan tawakkal mutlak kepada Allah pasti akan menghasilkan kejayaan. Anggaplah menuntut ilmu, mengulangkaji pelajaran sebagai jihad. Ini bertepatan dengan apa yang disebut oleh Rasulullah SAW:

وَلَأَنْ تَغْدُوَ فَتَعَلَّمَ بَابًا مِنْ الْعِلْمِ عُمِلَ بِهِ أَوْ لَمْ يُعْمَلْ خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ أَلْفَ رَكْعَةٍ

(Engkau keluar pagi hari untuk menuntut satu bab dari ilmu pengetahuan, engkau mengamalkan atau tidak mengamalkannya, demikian itu lebih baik dari solat seribu rakaat) (Ibn Majah dan al-Bazzar)(Dhaif)

Abu al-Darda’ berkata
من رأى أن الغدو في طلب العلم ليس بجهاد فقد نقص في رأيه وعقله
(Siapa yang berpandangan bahawa keluar mencari ilmu pengetahuan bukan satu jihad maka sesungguhnya orang itu cetek pandangan dan kurang akalnya).

Kepada para pelajar, selamat berjuang…

Read more »

Sunday, October 25, 2009

BERBALOIKAH?




Firman Allah SWT:

قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

(Katakanlah: "jika ibubapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik).(Surah al-Taubah:24)

Ayat ini menceritakan tentang pertembungan dua cinta bagi mereka yang terlibat dalam dakwah dan perjuangan. Antara cintakan Allah, RasulNya dan Jihad dijalannya dengan kecintaan kepada duniawi yang berupa manusia (ibubapa, anak, saudaramara dan keluarga) atau berupa metarial (harta dan perniagaan). Pertembungan 2 cinta ini cuma berlaku dalam diari pejuang yang kakinya berjalan di atas jalan perjuangan. Mereka yang tidak pernah terlibat dalam tarbiah dan dakwah, pertembungan 2 cinta ini pastinya tidak pernah berlaku. Apa yang berlaku ialah mereka akan dibelenggu hidupnya dengan keduniaan. Kalau pun berlaku pertembungan cuma melibatkan pertembungan 2 cinta yang kedua-duanya akarnya satu..iaitu dunia.

Pertembungan 2 cinta ini pasti akan menyerang pejuang. Bahkan semakin kuat ikatannya dengan akidah, semakin kuat serangannya. Andai tersilap langkah, pasti ia akan kecundang. Akhirnya ia sanggup meninggalkan perjuangannya demi mengejar cintanya pada manusia dan harta. Lebih parah, ada yang sanggup menjadikan perjuangannya pentas untuk menghimpun kekayaan dunia. Tidak mustahil, pelbagai tabrir akan digunakan untuk mengaburi mata pejuang yang lain.

Dalam pertembungan 2 cinta, ramai pejuang yang kecundang. Akhirnya tarbiah dan dakwah yang pernah ia yakini sekadar tinggal sejarah. Bahkan ada yang malu untuk menceritakannya pada anak-anak.

Macam-macam cerita yang pernah terdengar ke telinga mengenai kisah pejuang yang kecundang;

Pernah diceritakan seorang muslimah yang dulunya aktif menyertai program tarbiah berubah sama sekali perwatakannya setelah berumahtangga. Suaminya bukanlah orang yang memiliki fikrah macam ia. Orang biasa. Dulu pernah dinasihatkan supaya berfikir panjang sebelum berkahwin, tapi kerana cinta dan keluarga..ia tetap teruskan. Dari bertudung labuh kini penampilannya semakin berubah.

Ada juga yang sanggup tinggalkan program tarbiah setelah bertemu kekasih hati. Ini kerana pasangannya berlainan cara berfikir dan cara hidup dengannya. Menyertai program berbentuk tarbiah pastinya menyukarkan pergerakan dan kebebasan mereka ‘bersama’. Akhirnya ia sanggup meninggalkan kawan-kawan seperjuangan dan fikrah yang sudah mula menjalar dalam darahnya demi kasih seorang manusia yang tidak pasti lagi ke mana arahnya. Adakah ia juga membawa kepada cinta Ilahi seperti jalan perjuangan yang dulunya ia lalui? Masa akan menentukan benar tidaknya.

Waktu di alam persekolahan dulu, kecoh jadinya apabila abang-abang naqib berubah menjadi nakal kerana kecewa putus cinta. Ia melepaskan geram kecewanya dengan melanggar pelbagai undang-undang sekolah.

Mungkin kesilapan pertama pada Murabbi sendiri, tidak mampu memantapkan keyakinan Mutarabbi pada tarbiah dan perjuangan. Namun Murabbi juga manusia biasa, kemampuannya terhad. Mutarabbi juga perlu berusaha sendiri untuk membersihkan saki baki jahiliah dalam dirinya setelah di sediakan segala kelengkapan utuk berubah.

Inilah beberapa fenomena yang sering melanda generasi muda yang melibatkan diri dalam tarbiah dan dakwah. Apabila bertembung antara kepentingan dakwah dan kepentingan peribadi, tidak ramai yang sanggup mengkemudiankan kepentingan peribadi.

Paling menyedihkan ada yang sanggup mengantikan aktiviti tarbiah dengan aktiviti yang kesudahannya memusnah diri dan maruah. Dahulu ketika bersama kawan-kawan ke hulu-ke hilir berusrah, tamrin dan qiamullail..alhamdulillah. Tapi setelah berubah angin, hidupnya kini cuma bertemankan pasangan dan program berorientasikan hiburan dan keseronokan. Berbaloikah?

Malah ada yang terlibat dengan tarbiah dan dakwah kerana sekadar ingin menjaga hati sang kekasih yang lebih dahulu terlibat dalam gerakan tersebut. Bila sang kekasih futur, ia akan futur bersama. Bila sang kekasih meninggalkan dirinya, ia akan membenci bukan hanya tubuh badan sang kekasih bahkan perjuangannya. Berbaloikah?

Bagi yang berkahwin dengan yang pasangan yang tidak sefikrah atau langsung tidak memahami perjuangan. Sering terjadi pasangan akan mempengaruhi penglibatannya. Pasangan yang tidak ditarbiah jarang menjadikan perjuangan sebagai priority. Bahkan sering mendahulukan RM dan material dalam menbuat penilaian. Akhirnya rumahtangga yang terbina sekadar menambah bilangan rumah tempat beristirehat dan bukannya kubu dakwah.

Mungkin ada yang berjaya mentarbiah pasangannya. Persoalannya ramai mana isteri yang faham Islam mampu mentarbiah suami? Tatkala semua suami apapun 'kepala'nya menganggap dirinya adalah ketua dan isteri perlu memberi taatnya? Bahkan tak kurang suami yang gagal mentarbiah isterinya. Isterinya sekadar menjadi suri dalam rumah tapi tidak terlibat dalam perjuangannya. Bahkan lebih menyedihkan tak mampu mentarbiah asas-asas tarbiah dalam diri anak-anaknya.

Sebenarnya memahami Islam dan merasa perlu memperjuangkannya adalah nikmat paling besar yang Allah anugerahkan kepada seorang insan beriman. Ayat 24 surah Taubah menjelaskan bahawa kecintaan kepada Allah SWT dan RasulNya akan menghasilkan kecintaan pada jihad dan perjuangan. Tiga serangkai tersebut menjadi asas kepada pembentukan iman sejati. Itu petanda imannya hidup dan bergerak. Waktu itu ia berada di barisan Ansarullah yang diperakui kemuliaannya oleh Allah. Waktu itu hidup dan matinya telah diwaqafkannya untuk perjuangan dan demi mengapai cinta Ilahi. Indah dan hebat manapun cinta lain yang hadir, baginya ia sedikitpun tidak menyamai kecintaannya pada perjuangan dan tuhannya.

Baginya ia cuma menerima sesuatu yang selari dengan jalan yang telah digariskan. Ia menilai kehidupan tidak seperti orang lain menilai kehidupan. Bagi pejuang, amat tidak berbaloi mengadaikan perjuangan hanya kerana ingin meraih cinta seorang insan. Cinta insan akan hancur walau sehebat manapun ia. Sering terdedah dengan pengkhianatan, penipuan, tidak konsisten atau sekurang-kurangnya dihinggapi kejemuan. Sedang cinta Ilahi itu sangat suci, mulus dan kekal abadi. Semua itu cuma mampu diraih oleh Ansarullah.

Islam dan perjuangannya tidak layak dibandingkan dengan apapun harga dunia. Ia hidayah dari Allah dan atas prinsip dan ajarannya para Rasul dan sahabat mencari syurga. Adapun ikatan individu, perasaan dan darah tidak ada langsung nilainya kecuali bertepatan dengan kehendak perjuangan.

Di hari manusia lari meninggalkan perjuangan, bermulalah malapetaka dalam hidupnya. Sayangnya, cuma akan disedari di penghujung perjalanan hidupnya. Pemergiannya sama macam orang lain, meninggalkan harta yang akan menjadi bahan perebutan atau anak-anak yang mewarisi kekosongan ibubapanya.

Sebenarnya tidak salah menikmati ‘cinta manusiawi dan hartawi’ asalkan kecintaan hakikinya pada akidah dan perjuangannya. Bak kata Sayyid Qutb: ‘’Akidah Islam ini tidak mungkin menerima perkongsian dalam satu hati, samada diserahkan bulat-bulat kepadanya atau terpisah terus daripadanya….akidah ini inginkan ia sebagai penguasa dan hakim, pengerak dan penentu tindakan. Bila kecintaan kepada akidah sampai ketahap itu, maka tidak salah untuk seorang muslim menikmati semua perhiasan duniawi….” (Fi Zilal Quran)

Akhirnya, mengorbankan perjuangan demi meraih cinta manusia dan harta , merupakan perniagaan yang amat tidak berbaloi. Umpama orang mabuk yang keseronokannya cuma sementara. Bila ia tersedar atau ditimpa penyakit kronik, ia akan menyesal.

Mudahan Allah SWT kekalkan hati ini untuk terus mencintainya. Mudahan segala tenaga yang ia kurniakan dicurahkan semula untuk memperjuangkan agamanya. "Wahai tuhan kami janganlah engkau palingkan hati-hati kami setelah engkau beri hidayah kepada kami dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisimu sesungguhnya engkau maha pemberi kurniaan".

Read more »

Wednesday, October 14, 2009

TAHNIAH


TAHNIAH kepada para pelajar UMS yang telah bergraduasi dalam Konvokesyen ke 11 UMS baru-baru ini. Moga kejayaan yang dicapai mendatangkan manfaat untuk membina kebahagiaan diri dan membantu Ummah menuju kecemerlangan.

Kepada Ikhwah dan Akhawwat yang pernah terlibat dalam program-program halaqah tarbawiyyah yang diadakan tahniah diucapkan. Khususnya kakak-kakak yang dapat ‘kelas pertama’ dan ‘kelas kedua:1’. Moga mampu menyuntik semangat adik-adik untuk terus cemerlang dan membuktikan bahawa tarbiah yang betul akan membawa kesan dan kejayaan bukan hanya dalam kerohanian, fikrah dan imej, bahkan juga dalam keilmuan dan akademik. Kita sentiasa meletakkan dakwah didepan dan akademik adalah antara alat untuk tujuan tersebut. Di manapun kalian berada dan bekerja, jangan lupa tugas utama kita…Nahnu du’at qabla kulli syai’…kita pendakwah sebelum yang lain-lainnya. Semarakkan fikrah, syiar dan imej Islam dimanapun berada. Jangan lupa pesan orang dulu-dulu, bahawa dakwah kita adalah jelas jalannya…bermula dengan pembinaan peribadi muslim, rumahtangga muslim, masyarakat Islam, negara Islam dan Khilafah Islamiyyah. Mana-mana error pada jalan tersebut akan mencacatkan kemaraan Islam. Alangkah sedihnya kalau kitalah faktornya. Pastikan kalian mampu teruskan jalan tersebut di kedudukan apapun anda berada.

Bagi yang tengah berusaha membina baitul Muslim. Ingat pesan murabbi dan murabbiah anda. Buat pilihan yang tepat dan binalah benteng yang kukuh dan mampu melahirkan generasi penyambung perjuangan.

Kami berbangga dengan kalian semua. Maaf kerana tak semua dapat bunga konvo…mahal bah..he he. Apapun kami telah cuba bekalkan kalian dengan sesuatu yang lebih berharga…fikrah dan perjuangan. Mudahan mampu menerangi jalan hidup menuju akhirat. Selagi kalian dan kami berada di atas jalan itu…selagi itu kita sama dan bersama..mudahan Allah SWT menetapkan hati dan kaki kita di atas jalan ini.

Mungkin silibus akademik UMS telah tamat, namun silibus halaqah tarbawiyyah masih banyak yang perlu dipelajari. Teruskan tarbiah anda di manapun berada. Mudahan ‘org baru’ yang mendidik anda mampu memantapkan lagi apa yang pernah kami berikan.

Salam sayang untuk semua.

Read more »

Tuesday, September 8, 2009

KEPELBAGAIAN



Membelek-belek buku lama karangan Prof. Dr. Yusuf al-Qaradawi bertajuk ‘al-Tarbiah al-Islamiyyah wa Madrasah Hassan al-Banna’ menyedarkan diri mengenai satu hakikat besar dalam proses tarbiah yang panjang.


Kata beliau dipenghujung bukunya: “Janganlah kamu mengira wahai pembaca bahawa aku menyangka yang IM adalah Malaikat yang suci atau nabi-nabi yang ma’sum. IM sama seperti manusia yang lain, merupakan manusia biasa, silap dan betul, gugur dan bangun, dan mereka seperti anak-anak ummah ini yang terpilih untuk mewarisi al-Quran (dan mereka seperti yang difirmankan:

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ وَمِنْهُمْ مُقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ

(Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan diantara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang amat besar). Faatir:32

Janganlah engkau rasa pelik selepas ini (proses tarbiah yang panjang) engkau dapati di kalangan IM yang tidak dikenali Islamnya kecuali pada namanya sahaja, atau dikenali al-Quran pada rasamnya’’. (al-Qaradawi. Al-Tarbiah al-Islamiah wa Madrasah Hassan al-Banna. Maktabah Wahbah. 1982. Hal. 99)

Itulah lumrah tarbiah, dalam berinteraksi dengan pelbagai jenis manusia, pelbagai sikap, pelbagai cara berfikir dan pelbagai budaya pasti hasilnya tidak sama. Penyudahnya juga berbeza. Kuat manapun manhaj tarbiah yang diguna pakai, pasti tidak mampu menjadikan manusia serupa dengan acuan yang diguna. Apatah lagi kalau manhajnya sangat lemah.

Akhirnya kita terpaksa akur dengan hakikat bahawa manusia pelbagai dan kesan tarbiah juga pelbagai. Tidak semua mampu sampai ke kemuncak objektif yang telah diletakkan. Namun sekurang-kurang kesan tarbiah ialah lahirnya rasa mas’uliah untuk berkhidmat dengan Islam dan berusaha bekerja untuk Islam. Kalau tak mampu melaksanakan projek dakwah yang besar, sepatutnya ia mampu melaksanakan dakwah fardiah atau sekurang-kurangnya membentuk keluarga dan menempatkan keluarganya di atas plan dakwah.

Pernah seorang Akh berkata yang ia tak mahu menyerahkan anak didik tarbiahnya dengan Akh lain kerana ia takut nanti rentak tarbiah mereka jadi lambat. Katanya, ia nakkan anak-anak buah dia laju macam dia. Mungkin niatnya baik, adapun untuk melaksanakan semua itu di alam realiti tidak semudah yang diucapkan. Anak sendiri, yang lahir dari benih sendiri, tetap tidak sama perangai dan sikap mereka. Inikan pula dalam mendidik anak orang. Kesudahannya apa yang diharapkan tidak kesampaian dan kita merasakan diri gagal dalam tarbiah dan tidak mustahil bersikap dingin kerana telah penat berusaha. Kepelbagaian murabbi juga kadangkala diperlukan kerana di situlah ia belajar ilmu kehidupan. Setiap orang memiliki pengalaman yang berbeza. Untuk menjadikan Imam Syafie hebat, ia berguru dengan pelbagai ulama yang sezaman dengannya termasuk Imam Malik, Muslim bin Khalid az-Zanji, Syaikhul Muhaddisin Sufyan bin Uyaynah.

Sebenarnya kepelbagaian inilah yang mencantikkan gerak kerja amal Islami. Asalkan berpegang pada asas dan manhaj yang satu dan meyakininya dengan bersungguh-sungguh. Kewujudan Abu Bakar , Umar, Uthman, Ali dan Sahabat ridwanullah alaihim dengan kepelbagaian sifat dan sikap telah mampu menjulang Islam menjadi hebat dan berjaya menjadi tuan di atas mukabumi .

Namun pastinya, tarbiah perlu berterusan. Selagi manusia bernafsu, selagi itu manusia perlu ditarbiah. Mungkin kerana itulah, sudah tua beginipun kita masih perlu berusrah.

Read more »

Friday, August 28, 2009

TELAGA MAGHFIRAH SEPANJANG RAMADHAN



Syukur kita panjatkan ke hadrat ilahi kerana memberi kita kesempatan untuk menghirup wangian ramadhan, anugerah ilahi penuh nilai dan makna dalam kehidupan Insan yang inginkan keredhaan tuhannya.

Ramadhan yang sedang kita lalui merupakan bulan maghfirah, bulan keampunan. Telaganya menjanjikan kita air suci untuk membersihkan daki-daki dosa dan noda yang melekat pada diri kita hasil dari kesilapan masa lampau. Allah menjadikan bulan Ramadhan bulan untuk hambanya memadam catatan kesilapan masa lampau dan membina gambaran hidup baru selapas keluar dari bulan mulia ini, pun kalauplah sihamba tidak dipertemukan dengan ramadhan tahun berikutnya, sentuhan ramadhan tahun ini diharap mampu memberi diskaun istimewa terhadap dosa-dosanya yang telah lalu. Itulah antara lain intipati dan rahmat ilahi yang terselindung disebalik tabir ramadhan. Sabda rasulullah saw:

(من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه)

ٍSesiapa yang berpuasa dalam bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan, akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu).

Sabda Baginda saw lagi:

من قام رمضان ايمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه

(Sesiapa yang bangun pada malam-malam ramdhan untuk beribadah, dengan penuh keimanan dan pengharapan, akan diampunkan bagi nya dosa-dosanya yang telah lalu).

Justeru itulah Rasulullah saw menasihati isterinya Aisyah r.a supa memperbanyakkan doa memohon keampunan Ilahi:

اللهم إني أسئلك رضاك والجنة وأعوذبك من سختك والنار، اللهم إنك عفو كريم تحب العفو فاعفو عني

(Ya Allah aku memohon kepadamu redha dan syurgamu, dan aku berlindung dengan mu dari kemurkaan dan nerakamu, Ya Allah, sesungguhnya engkau maha pengampun lagi maha mulia, suka kepada keampunan maka ampunkanlah aku).

Pengharapan terhadap keampunan ilahi sepanjang bulan ramadhan Cuma akan dirasai oleh insan yang sedar kedudukan dirinya. Insan yang tahu bahawa dosanya melebihi timbangan pahalanya. Sedar bahawa amalan kebaikannya belum mencukupi untuk melepaskan dirinya dari siksaan Allah di akhirat. Insan begini sahaja yang akan memasuki gerbang ramadhan dan hidup di dalamnya dengan penuh pengharapan keampunan ilahi. Insan begini akan mempergunakan setiap hembusan nafasnya untuk melafazkan rasa penyesalan dan taubat atas masa silam yang silap, masa lampau yang melampau, dan kebodohan diri kerana terlalu mengikutkan tuntutan nafsu. Insan begini akan mempergunakan setiap saat dalam putaran waktu ramadhan untuk beramal. Justeru kerana ia sedar, umur kurniaan Allah kepadanya semakin pendek, kesempatan yang diberikan juga mungkin sudah tidak lama. Janji penyudah mungkin juga telah hampir waktunya. Inilah perasaan yang sepatutnya dirasai oleh setiap mukmin apabila memasuki bulan ramadhan.

Adapun orang yang terlalu yakin diri di hadapan ilahi bahawa dia telah suci dari dosa, kebaikannya sudah mampu untuk membayar harga syurga atau beranggapan bahawa dosa lalu biarlah berlalu, tanpa perlu disesali….insan begini akan melalui titian ramadhan sama seperti ia melalui hari-hari biasa di luar bulan ramadhan. Ia tidak teringin mengutip apa-apa anugerah yang Allah swt turunkan sepanjang bulan mulia ini. Sidang pendengar, inilah gambaran 2 golongan yang menghuni perkampungan ramadhan setiap tahun. Imam Hassan al-Basri berkata: “Allah telah menjadikan bulan Ramadhan sebagai pengukur makhluk-makhluknya. Mereka berlumba-lumba melakukan ketaatan untuk memperolehi keredhaan Allah. Satu kaum akan mendahului yang lain, lalu mereka menang. Satu kaum lagi akan tercicir dan menyesal. Amat menghairankan apabila melihat masih ada yang mampu ketawa dan bermain-main di hari orang –orang yang baik beroleh kemenangan dan ahli batil beroleh kerugian”.

Inilah, ramadhan inilah masa yang paling sesuai untuk kita menghitung diri, menghitung dosa, menghitung pahala, menghitung kesalahan, menghitung kebaikan, mengukur jarak kita dengan redha dan murka Allah. Setelah 11 bulan yang lalu kita lalui dengan penuh cerita suka dan duka dan iman yang kepanasannya turun naik, kini, ramadhan ini, yang kita diwajibkan berpuasa, disunatkan berterawih, bulan turun al-Quran, bulan yang didalamnya lailatul Qadar yang nilainya lebih baik dari seribu bulan…inilah bulan yang paling sesuai untuk kita memuhasabah diri. Sabda Rasulullah saw dalam sebuah hadith yang diriwayatkan olej Ibn al-Mubarak:

المؤمن عبد بين مخافتين، من ذنب قد مضى لا يدرى ما يصنع الله فيه، ومن عمر قد بقى لا يدري ماذا يصيب فيه من الهلكات.

(Seorang Mukmin itu akan menjadi hamba kepada 2 keadaan menakutkan. Dari dosa yang telah lalu yang ia tidak tahu apakah yang akan Allah perlakukan terhadap dosa-dosa tersebut. Dan takut akan umur yang masih berbaki yang ia tidak tahu apakah yang akan menimpanya dari pelbagai kebinasaan.

Sebagai seorang yang inginkan kemuliaan dalam bulan yang mulia ini. Sewajarnyalah kita lebih sensitif dengan dosa-dosa lalu. Takut memikirkan siksaan yang bakal kita terima hasil dari pembalasan Allah terhadap dosa-dosa tersebut. Dari Abdullah bin Masud, Rasulullah saw bersabda:

إن المؤمن ليرى ذنوبه كأنه جالس في أصل جبل يخشى أن ينقلب عليه، وإن الفاجر ليرى ذنوبه كذباب مر على أنفه فقال به هكذا) كتب الزهد:19

(Sesungguhnya seorang Mukmin itu apabila melihat dosanya, merasakan seolah-olah ia duduk di kaki bukit dan ia takut kalau-kalau bukit itu runtuh mengenai dirinya. Adapun orang fajir/ jahat apabila ia melihat dosanya ia melihatnya seakan seekor lalat yang lalu di hadapan hidungnya, dan akan lari sekadar berkata: Hush….)

Ingatlah sidang pendengar, kecil manapun kejahatan yang kita lakukan, ia pasti akan diperlihatkan oleh Allah swt. Firman Allah:

ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره

(dan sesiapa yang melakukan seberat zarrahpun kejahatan, pasti akan diperlihatkan oleh Allah)

Bilal bin Saad, seorang Salafussoleh berkata:

(لا تنظر إلى صغر الخطيئة ولكن انظر من عصيت)

(Jangan kau pandang pada kecilnya kesalahan tetapi pandanglah kepada siapa kau melakukan kesalahan). Sidang pendengar yang budiman, kalaupun kesalahan itu tampak kecil, tetapi pastinya diketahui oleh Allah swt yang maha agung. Justeru itu jangan kita jadi sesetengah orang yang suka menklasifikasikan kesalahannya dan berkata: alaaah, yang ini dosa kecil je…bila-bila tuhan ampunlah…Memang Allah maha pengampun tetapi Cuma kepada hambanya yang sedar kelemahan diri dan bertaubat.

Keiban seseorang bukan kerana kesalahan dan kesilapannya, kerana itu sudah tabiat manusia yang difirman oleh Allah:

(خلق الإنسان ضعيفا) (Telah dicipta manusia itu dalam keadan lemah)

malah saidina Umar menegaskan خلق الإنسان ليخطئ (dicipta manusia itu untuk melakukan kesalahan). Tapi sidang pendengar, keaiban seseorang itu ialah apabila ia melakukan kesalahan ia tidak cuba menyedarinya, pun kalau ia menyedarinya ia memandang enteng, tidak menyesal dan tidak cuba bertaubat kepada Allah swt.

Mudah-mudahan air mata kita lebih banyak mengalir dalam bulan ramadhan tahun ini. Ketika solat terawih, ketika sujud, ketika berhadapan dengan al-Quran, ketika qiamullail dalam kegelapan malam ramadhan. Air mata taubat tersebut, mudah-mudahan bertukar menjadi ubat terhadap penyakit hati kita. Mudah-mudahan Aidil Fitri yang kita sambut nanti betul-betul mengembalikan diri kita kepada fitrah asalnya suci dan bersih dari segala dosa. Allahhumu Amin.


Read more »