Wednesday, October 8, 2014

TRY&ERROR

Kelmarin wiper rosak di pertengahan jalan, ketika hujan lebat dan jalan sesak. Sgt menyesakkan jiwa. Beberapa bengkel termasuk pusat service Proton aku pergi, semua kata motor wiper rosak dan mrk tak ada stock. Dah senja baru jumpa kedai spare part yg jual, sayangnya semua bengkel dah tutup. Hari ini, pagi2 aku dah cuba baiki dan tukar sendiri. Syukur berjaya di pasang, tapi bila run wiper, dia bukan cuci cermin tapi cuci tutup enjin. Huhu. Buka balik dan pasang semula, baru 'ngam'. Siap2 nak pergi kerja, bateri kereta pula bermasalah. Akhirnya aku bawa kereta isteri sbb pagi ni ada ceramah dan kuliah.

 Try & error baiki kereta tidaklah salah. Kena ada sedikit kemahiran dan kemahuan. Kalau tak menjadi boleh panggil mekanik atau hantar kebengkel. Tapi try & error dlm kehidupan dan berumahtangga satu perjudian. Lantaran itu ahli fiqh, pakar motivasi dan kaunseling menulis teori dan himpunan praktikal berjilid2 agar kehidupan berpanduan, beragenda, terurus dan lurus.

Tapi bagi yg ingin try & error dalam membentuk rumahtangga. Sukar sekali temukan bengkel yg boleh membaiki kerosakan yg berlaku. Bengkel terakhir selalunya mahkamah syariah dan ada juga yg breakdown terus dan masuk pusat simpanan di hospital2 gila. 

Try&error kalau error, tak boleh salahkan orang sebab kita buat sendiri dan putuskan sendiri. Kalau ada org tolong tengah jalan syukurlah. Kalau tak ada tanggunglah sendiri. 

Tapi syukurlah kereta aku yg try& error rosak sebelum mula berjalan. Kalau di tengah jalan? Nauzubillah. Akhirnya aku naik kereta lain.  Harap tidak dlm berkeluarga asyik bertukar tukar kereta walau itu simbol kelakian lelaki.

Read more »

Sunday, October 5, 2014

TERSUNGKUR DI TENGAH JALAN

"Sekiranya yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperolehi dan perjalanan yang tidak berapa jauh, nescaya mereka mengikutimu, namun tempat yang dituju itu terasa jauh bagi mereka. Mereka akan bersumpah dengan nama Allah ‘Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-sama kamu’. Mereka membinasakan diri mereka sendiri (disebabkan sumpah mereka yang palsu itu) dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang- orang yang berdusta“ (QS At Taubah : 42)

Perjalanan yg jauh menyebabkan ramai yang berpatah balik. Ada yang berpatah balik hanya kerana jawatan, hanya kerana ringgit, hanya kerana pasangan hidup, hanya kerana anak atau habuan dunia yang tidak seberapa. Ramai yang asalnya bersumpah dan meniatkan semua itu kerana perjuangan. Sebenarnya ia sekadar tabrir utk menghalalkan kemalasan dan futur yang sudah mula menyerang iman dan kemahuannya. Akhirnya mereka tersungkur ditengah jalan tanpa mereka sedari. Akan sedar, ketika semuanya sudah terlambat.

Mudahan Allah tetapkan hati kita di atas jalannya kerana yang menanti dihujung sana adalah DIA. 

يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك

Read more »

Friday, October 3, 2014

Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu.

قَالَ هَٰذَا فِرَاقُ بَيْنِي وَبَيْنِكَ ۚ سَأُنَبِّئُكَ بِتَأْوِيلِ مَا لَمْ تَسْتَطِعْ عَلَيْهِ صَبْرًا

Ia menjawab: "Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. (AlKahfi 78)

Kisah antara Nabi Musa dan gurunya seorang lelaki soleh. Dialog dipenghujung pengembaraan Nabi Musa untuk menuntut ilmu. Akhirnya gurunya memutuskan untuk menamatkan ikatan antara guru dan tarbiah kerana mendapati Nabi Musa tidak memenuhi janjinya dengan lelaki soleh. Lelaki soleh mendapati Musa kurang sabar dalam menuntut ilmu.

Tarbiah ada objektif, visi dan misi perjuangan. Tidak semua mutarabbi mampu mencapai apa yang disasarkan. Ada yang cuma mampu bertahan di peringkat permulaan perjuangan dan tidak sabar untuk mengharungi perjalanan yang panjang. Ada pula yang mula memperlahankan langkah apabila mendapati kemahuan dan keinginannya tidak dapat dipenuhi dengan melalui jalan tersebut.

Tarbiah dalam gerak kerja dakwah ialah satu proses mencari orang-orang terpilih utk memikul dan memimpin dakwah. Hanya yang berpotensi akan dipacu hingga ke tahap tinggi. Mereka yang masih teragak-agak, ruang dakwah mereka tetap terbuka sebagai penyokong atau tukang sorak, tapi tidak layak berada di barisan hadapan yang memerlukan keikhlasan, kemahuan dan pengorbanan tahap tinggi. Meneruskan perjalanan bersama mereka menambah berat beban, melambat perjalanan, membazirkan masa dan tenaga. Bukan kerana mereka tidak soleh, tapi tahap kefahaman dan kemampuan mereka setakat itu sahaja.

Tarbiah juga ada proses penilaian dan audit. Mereka yang gagal atau dirasakan hilang kelayakan atau melambatkan lagi pergerakan, selalunya terpaksa ditinggalkan bagi membuka ruang kepada anasir-anasir lain yang lebih berpotensi. Tabiat biasa tarbiah dan dakwah. Biasanya setelah mengambilkira pelbagai sudut antaranya prioriti dakwah dan guna tenaga daie.

Ucapan 'Selamat tinggal' dalam tarbiah dan dakwah bukan perkara mustahil.



Read more »

Saturday, November 9, 2013

TUJUAN KAHWIN SEBENAR

Kejayaan sebuah rumahtangga di dunia bukan diukur pada banyaknya harta yg berjaya dihimpunkan utk diwariskan kpd zuriat keturunan. Kejayaan sebenar terletak pada banyak mana 'jihad' yg dilaksanakan oleh keluarga tersebut utk Islam. Suami isteri yg berjaya ialah yg mampu lonjakkan amal pasangan dan menjadikan pasangan lebih 'cinta Allah' dari cinta keluarga. Mengerakkan fikrahnya dalam keluarga dan ummatnya. Itulah BM dakwah. Pada meninggalkan perjuangan kerana kesibukan mengurus keluarga dan harta adalah tanda2 kefasikan. Allah berfirman:

قل إن كان أباؤكم و أبناؤكم و إخوانكم و أزواجكم و عشيرتكم و أموال اقترفتموها و تجارة تخشون كسادها و مساكن ترضونها أحب إليكم من الله و رسوله و جهاد في سبيله فتربصوا حتى يأتي الله بأمره و الله لا يهدي القوم الفاسقين

“Katakanlah sekiranya bapa-bapa kalian, anak-anak, saudara-saudara, pasangan-pasangan, kerabat-kerabat, harta kemegahan, perniagaan yang dikhuatirkan kerugiannya, tempat tinggal yang disenangi kalian lebih kalian cintakan daripada Allah, RasulNya dan berjihad pada jalanNya, maka nantikanlah waktu kedatangan keputusan Allah. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang fasiq.”

Read more »

Anak-anak dulu


Dulu zaman aku sekolah menengah, nak minta duit dari mak bapa, selalu berkias...antaranya "kalau di kpg hujan lebat, kirim2 lah sikit airnya ke sini". Malu nak minta sebab tahu betapa penatnya bapa dan mak nak dpt seringgit. Pekerjaan mereka pula sangat mengkuruskan. Aku antara yg sering dibawa bekerja di sungai dan hutan belantara mencari beberapa sen rezeki. Pernah bapa aku berkata: "lain kali cakap terus terang, nanti kami kirim air betul2 baru ku tahu". Seboleh-bolehnya aku tak ingin menyusahkan org tua. Balik kpg setahun sekali. Pakaian ala kadar. Di kpg aku basuh baju sendiri. Aku akan belah kayu api sebnyak2nya buat kegunaan mak memasak. Pergi luar negarapun berbekalkan duit biasiswa yg dikumpul hasil jimat cermat serta ihsan beberapa ahli keluarga yg tak mampu ku balas jasa mereka. Sebolehnya tidak ingin menyusahkan org tua. Kalau boleh yg ku kongsi dengan mrk cuma kebaikan dan kebahagiaan. Kalau sedih dan duka, tutup bawah dulang sajian di rumah sendiri.

Anak2 sekarang, terbalik sikap dan cara berfikir.Jarang berfikir susah payah ibubapa. Org manja dan tidak pandai berdikari, tidak mampu memimpin diri apatah lagi memimpin negeri.

Read more »

PEMALAS

Pelbagai alasan orang untuk rehat sementara dari berjuang. Masih belajar, HO, bisnes baru mula, baru naik pangkat, kereta belum ada, anak baru lahir, anak sakit, bini dalam pantang dan bla bla bla. Boleh berehat memang seronok apatah lagi urusan perjuangan ini bukan membuahkan sebarang RM. Tapi bagi pencari syurga istilah rehat dari perjuangan atas alasan apapun adalah kerja bahaya dan merugikan kerana takut2 nyawanya dicabut ketika tengah menikmati waktu rehat. Mereka faham benar firman Allah: 
ﻻ يَسْتَوِي اْلقاَعِدُوْنِ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ غَيْرُ أُوْلِي الضَّرَرِ وَاْلمُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فَضَّلَ اللهُ اْلمجُاَهِدِيْنَ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ عَلَى اْلقَاعِدِيْنَ دَرَجَةً وَكُلاًّ وَعَدَ اللهُ الْحُسْنَى وَفَضَّلَ اللهُ اْلمُجَاهِدِيْنَ عَلىَ اْلقَاعِدِيْنَ أَجْرًاعَظِيْمًا * دَرَجَاتٍ مِنْهُ وَمَغْفِرَةً وَرَحْمَةً وَكَانَ اللهُ غَفُوْرًا رَحِيْماً.

“ Tidaklah sama antara orang mukmin yang duduk ( tidak turut berperang) yang tidak mempunyai udzur dengan orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang –orang yang duduk satu derajat, kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik dan Allah melebihkan orang–orang yang jihad atas orang–orang yang duduk dengan pahala yang besar. Yaitu beberapa derajat, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”( An Nisa 95-96 ).

Biarlah penat sesaat di dunia demi melepasi azab selama2nya di akhirat.

Jom lawan lelahmu, malasmu, manjamu, penatmu, lemah dan lembabmu.

Read more »

Friday, March 15, 2013

HAI UMM QAIS (2)

Ada beberapa orang akhawwat berdiskusi dengan ku mengenai entri Hai Umm Qais (1) yang ku tulis dalam blog. Kata mereka, memang sepatutnya demi kelangsungan perjuangan seorang akhawwat dalam rumahtangga dan kehidupannya, ia perlu mencari teman hidup sefikrah. Ini kerana suaminya kelak pemimpin dirinya. Tapi masalah sekarang akhawwat yang memiliki kesedaran jauh lebih ramai dari ikhwah, sudah pasti menjadi kesukaran akhawwat mencari pasangan yang memiliki kefahaman yang sama. Jadi tidak salah ia mencari ‘orang lain’?. Lama juga aku berfikir, pandangan akhawwat-akhawwat itu memang ada logiknya dari beberapa sudut...Memang aku akui berdasarkan sedikit pengalaman, akhawwat lebih mudah menyahut seruan dakwah berbanding lelaki . Mungkin disebabkan akhawwat lebih ramai bilangannya di institusi kecemerlangan akademik seperti IPT dan lain-lainnya. Mungkin juga kerana bilangan wanita lebih ramai dari lelaki masa kini?. Cuma aku belum jumpa kajian yang mampu dijadikan bahan bukti sekadar mana kemampuan akhawwwat bertahan dalam meneruskan halatuju perjuangannya selepas keluar dari alam pengajian dan setelah berumahtangga. Mungkin di tangan sahabat-sahabat ku yang lebih luas pengalaman ada data terperinci mengenai perkara tersebut.

Cuma aku bertanya balik kepada akhawwat-akhawwat tersebut, kalaupun kenyataan akhawwat melebihi ikhwah, tapi sejauh mana mereka telah berusaha untuk mencari pasangan yang memiliki fikrah dan kemahuan perjuangan yang sama untuk dijadikan pasangan? Adakah dia telah berusaha bersungguh-sungguh melalui saluran pelbagai? Bukankah mencari pasangan sebegitu satu tanggungjawab, satu amanah dan satu jihad? Bukankah kita telah setuju meletakkan ‘rumahtangga’ sebagai landasan kedua selepas pembinaan peribadi dalam proses mengembalikan khilafah Islamiyyah? Atau kita ada teori perjuangan baru yang lebih pintas dari jalan tersebut? Atau kita sebenarnya masih kurang yakin dengan teori perjuangan tersebut? Kalau begitu kalian memang tidak bersama rombongan kami…kita berada di perahu yang berbeza. Tapi ‘masalahnya’ kalian sendiri yang mengatakan ‘yakin’ dengan teori tersebut dan ingin keseberang dengan perahu yang sama dengan perahu kami. Sepatutnya bila sudah yakin, kenalah berjihad mempertahankannya dan berusaha ke arah perlaksanaannya.

Persoalannya: apa usaha yang telah ukhti lakukan? Berapa kali ukhti berusaha? Mudahnya ukhti berputus asa? Bukan kah kemenangan itu bagi orang yang sanggup bersabar walau sesaat?Apatah lagi kalau anda langsung tidak pernah melakukan 'satu' usaha pun...

Tambah ku lagi…setelah memang semua usaha tidak membuahkan hasil. Putera yang dicita-citakan tidak kunjung tiba dan di sana ada lelaki lain yang mungkin memiliki nilai-nilai murni untuk pasangan bagi memperolehi zuriat yang halal…aku juga tidak berani mengatakan ‘jangan’, bahkan aku akan berkata: 'teruskan dengan pemantauan murabbiahmu. Teruskan ...tapi di atas kepala kalian ada amanah yang sangat berat di dunia dan pasti dipersoalkan di akhirat.

Pertama: Ukhti wajib memastikan kesudahannya pasangan tersebut mengimani fikrah ukhti dan memperjuangkan perjuangan ukhti. Kalau ini tidak berlaku, pastinya ukhti sendiri akan menyesalinya suatu ketika nanti. Ini bererti sepanjang perkahwinan, mad’u ukhti yang pertama dan utama ialah suami ukhti. Ini memerlukan ukhti memiliki kekuatan yang tinggi untuk mentarbiah lelaki bergelar suami dan suami ukhti pula dari jenis yang boleh ditarbiah oleh isteri. Ada yang berhujah mengenai kehidupan Zainab al-Ghazali, diapun berkahwin dengan orang yang tidak seperahu dengannya…namun kekal istiqamah dalam perjuangannya setelah keluar dari penjara? Tapi adakah tarbiah kita semantap tarbiah zainab al-Ghazali? Mana perginya akhawwat-akhawwat yang pernah berhujah dengan perkahwinan zainab al-Ghazali kini? Masa akan menentukan… tapi ukhti yang akan dihisab.

Kedua: Ukhti perlu memastikan yang perkahwinan itu tidak menyebabkan ukhti futur dari perjuangan. Ukhti mampu berjalan lancar di atas jalan dakwah ini dan menunaikan amanah tarbiah yang diwariskan kepada ukhti. Ini kerana tarbiah dan perjuangan ini satu amanah berat. Setiap kecuaian takut melambatkan perancangan dan agenda besar dakwah. Ukhti akan dimuhasabah dengan hisab yang berat di akhirat nanti. Yakinlah…

Apatah lagi kalau ukhti tergolong di kalangan mutasaqitat dari landasan perjuangan yang ukhti sendiri kata: yakin. Takut ukhti akan tergolong di kalangan mereka yang difirmankan oleh Allah:

وَمَنْ يُوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهُ إِلَّا مُتَحَرِّفًا لِقِتَالٍ أَوْ مُتَحَيِّزًا إِلَى فِئَةٍ فَقَدْ بَاءَ بِغَضَبٍ مِنَ اللَّهِ وَمَأْوَاهُ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ (16)

Maksudnya: “dan sesiapa berpaling undur dari menentang mereka pada ketika itu – kecuali ia bergerak ke arah lain (untuk menjalankan tipu muslihat) peperangan, atau hendak menyatukan diri dengan pasukan yang lain – maka sesungguhnya ia tetaplah mendapat kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka jahanam; sedang neraka jahanam ialah seburuk-buruk tempat kembali”. [al-Anfal: 16].

Ketiga: Ukhti mampu mewariskan fikrah dan perjuangan ukhti pada diri anak-anak walau suami ukhti yang juga ketua keluarga tidak sefikrah dengan ukhti. Ini menyebabkan ukhti mengambil alih tugas memimpin keluarga dalam tarbiah dari suami ukhti. Perjuangan ini perlu diwariskan agar anak-anak ukhti mampu menjadi generasi penerus dalam agenda besar perjuangan. Bagaimana ukhti dahulu dibentuk, begitulah juga sepatutnya ukhti membentuk anak-anak ukhti. Bahkan ukhti telah terhutang budi pada fikrah dan perjuangan ini, kerananya ukhti jadi manusia hebat berbanding masa silam. Untuk membalas jasa dan sumbangan fikrah ini, ukhti perlu memastikan ada pewaris khususnya keluarga ukhti…itulah mafhum sebenar pembinaan keluarga selepas pembinaan peribadi.

Jika ukhti mampu melaksanakan semua tuntutan dakwah seperti di atas, insya Allah, kami doakan kesejahteraan untuk ukhti dan ukhti sebaris dengan zainab al-Ghazali. Ingatlah semua murabbi dan kawan-kawan setarbiah ukhti akan menyaksikan adakah ukhti telah benar-benar menunaikan tanggungjawab tersebut dan mengotakan janji ukhti pada diri, murabbi dan perjuangan ukhti. Firman Allah dalam ayat 55 surah az-Zaariyat :

وذكر فإن الذكرى تنفع المؤمنين

Maksudnya : Dan tetap tekunlah engkau memberi peringatkan kerana sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada orang-orang yang beriman.

Adapun sengaja memilih orang yang langsung jauh dari kesedaran Islam, tidak berakhlak dan leka dengan kenikmatan dunia. Waktu itu tidak berkahwin lebih baik dari berkahwin. Kecualilah ukhti sehebat Asiah isteri Firaun dan ada murabbi sehebat Musa AS. Kami rasa akhawwat yang sudah ditarbiah bertahun-tahun tidak akan berbuat demikian…Kalau diteruskan juga, itu tandanya ukhti telah melebihkan kecintaan terhadap dunia melebih perjuangan ini...kami berlepas diri dari apa yang bakal menimpa diri..

Aku berkata kepada akhawwat-akhawwat tersebut, bahawa itu Cuma pandanganku. Mana-mana murabbi akan memberi pandangan seideal mungkin demi kelangsungan tarbiah anak didiknya. Sepatutnya menjadi tanggungjawab seorang mutarabbi menilai dengan teliti pandangan murabbinya. Jika semua itu tiada, tiadalah makna tarbiah. Bahkan dakwah ini sampai masanya memerlukan al-Indhibat dan al-Sam’u wa al-Ta’ah. Itulah manhaj yang kita fahami.

Namun seandainyanya mutarabbi memilih pandangan yang lain, itu haknya sebagai manusia yang dianugerahkan kebebasan memilih. Apapun, ia perlu membuktikan pandangannya betul di alam realiti. Kecualilah ukhti jadikan perjuangan ini sekadar tempat persinggahan alam remaja, bukannya nyawa pengerak kehidupan seluruhnya. Ukhti sendiri menentukan pilihan, tanggungjawab kami sudah selesai dengan memberi ilmu, didikan dan bahan berfikir, itu sahaja yang mampu kami berikan sebagai tanda sayang teramat sangat dan nilai ukhuwwah dari kami…mungkin kami berfikir terlalu ideal melebihi ibubapa kalian, ini kerana kami ingin menjadikan kalian pejuang sedangkan impian ibubapa ukhti mungkin berbeza…kami mengaku, mungkin pandangan kami salah dan pandangan kalian betul..kami cuma berijtihad sesuai dengan manhaj dakwah yang kami fahami, mudahan ada pahalanya…sampai masa kalau ukhti berada di tempat kami, kalian juga akan diajukan persoalan yang sama…waktu itu kalian juga akan berijtihad seperti kami. Semoga Allah memberikan apa yang kalian diimpikan, andainya impian tidak menjadi kenyataan dan gagal!…cukuplah bahan ini dijadikan muhasabah semula kerana waktu itu selayaknya kami berdiam diri. Sabda Rasulullah SAW: Siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat maka hendaklah ia berkata yang baik-baik atau diam sahaja. Kata Imam Abu Hanifah:
-->
لا تحدث فقهك من لا يشتهيه
Jangan kau bicarakan fiqhmu pada mereka yang tidak berselera mendengarnya

Mudahan dengan berdiam diri, kami tidak menyakiti hati sesiapa…Itulah tahap tertinggi ukhuwwah kami.
Ampun maaf kalau ada yang terasa dengan kisah Umm Qais…


Read more »

DA'IE YG LALAI

Apabila seorg daie lebih byk memperkatakan hal dirinya melebihi hal umatnya, bercerita hal makan minum dan kerjayanya melebihi hal dakwahnya...hati2 krn mungkin dia telah tergelincir.

( Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi.) almunafiqun

Read more »

TUKANG SORAK DAN PEMAIN SIMPANAN

Gerak kerja dakwah mcm org main bola. Ada yg suka komen itu komen ini dan banyak cakap..mereka ni selalunya penonton dan tukang serak je. Ada yang juga suka ber'kalau' dan bercita2 nak buat itu dan ini. Kadangkala mengomen dan membebel, tapi sampai kesudah jadi pemain simpanan dan duduk di tepi padang. 
       Pemain sebenar berada di tengah padang, kurang bercakap banyak bergerak, kenal siapa lawannya, pecah kepala berfikir bagaimana mengalahkan musuh dan menjaringkan gol, mereka inilah fokus lensa kamera dan hero sebenar. Mereka tidak lahir kecuali melalui latihan jangka panjang (baca: tarbiah). Anda berada diposisi mana dalam perjuangan ini?

Read more »

FITNAH PENDAKWAH

PEKERJAAN, TUNTUTAN KEHIDUPAN DAN RUMAHTANGGA merupakan sebab paling kerap menjatuhkan seorang daie muda dari jalan dakwah. Ini apabila ketiga-tiga perkara tadi ditukar dari wasilah menjadi ghayah perjuangan. Akhirnya ia sesat dalam terang dan ketinggalan dari teman-teman tarbiahnya di medan sebenar. Hati-hati anak-anakku yang baru keluar U dan baru melangkah ke alam perkahwinan. — at Kolej Keris Mas UKM.

Read more »

LALANG?

Dikata: jangan jadi seperti lalang, ikut ke manapun arah angin bertiup. Apapun lalang memiliki akar yg kuat, berhenti tiupan angin ia tegak kembali. Ramai yg hidupnya mcm lalang...hidup mengikut isu, sama ada ke kiri atau ke kanan. Tapi kalau ia memiliki akar akidah dan kefahaman yg jelas tentang agama. Mudah ia kembali kepada asal. Yg merisaukan ia bukan lalang bahkan bunga lalang yang apabila ditiup angin tak akan kembali kepada asalnya. Silap haribulan jatuh atas tahi sapi.

Anak2ku jgn lupa memperkukuhkan akar akidah, ruh, ilmu dan kefahaman. Ia tak akan diperolehi hanya dgn mengadap facebook. Takut kita dibuai dan diterbangkan oleh angin isu yg kadangkala sengaja ditiupkan oleh musuh utk memerangkap lalang2 yg lemah akarnya.

Mmg keperluan mengikuti isu dan memahaminya. Tapi umat ini tak akan dpt diselamatkan hanya dgn berteori. Daie sebenar perlu turun ke medan.

Read more »

KITA ADALAH 'DOKTOR'

GERAKAN ISLAM DAN PENDAKWAH UMPAMA HOSPITAL DAN DOKTOR, MESTI MEMULAKAN DAKWAHNYA DENGAN MENGKAJI PENYAKIT UMMAH DENGAN KAJIAN TERPERINCI, MENGETAHUI MUSUH DAN STRATEGI MEREKA...AKHIRNYA DAKWAH MEREKA BENAR-BENAR MAMPU MENGUBATI PENYAKIT SEBENAR. TANPA KAJIAN TERPERINCI, TIDAK MUSTAHIL UBAT YG MEREKA SUNTIK TIDAK TEPAT MENGENAI MUSUH, DAN PENYAKIT AKAN BERLARUTAN. BAHKAN TIDAK MUSTAHIL YG BUKAN MUSUH DIANGGAP MUSUH. AKHIRNYA PULUHAN TAHUN USAHA, MENJADI SIA-SIA WALAUPUN MUNGKIN MEMBUAH PAHALA.
GERAKAN DAKWAH DAN PENDAKWAH JUGA WAJIB MENGUPDATE KAJIAN MEREKA TERHADAP PENYAKIT DAN MUSUH KERANA MUSUH SENTIASA MENUKAR TOPENG DAN KULIT MEREKA.

"Hanya Allah sahaja yang tahu berapa malam kami telah habiskan untuk meneliti nasib dan ancaman yang menimpa ummah ini dalam segenap aspek kehidupan mereka. Kami analisa setiap punca dan penyakitnya. Kami fikirkan cara untuk mengenalpasti dan merawat penyakitnya. Hasil yang kami perolehi menyebabkan kami menangis. Betapa kami terkejut dalam keadaan kami berhadapan dengan masalah yang begitu hebat meruntun jiwa ini, ada pula golongan yang melepak di warung-warung kopi dan berulang alik ke tempat-tempat yang merosakkan. Apabila saya bertanya kepada salah seorang di antara mereka sebab mereka berada di tempat yang membuang masa dan membosankan ini, dia menjawab: Sengaja membuang masa. Tidakkah orang yang malang ini tahu bahawa orang yang membuang masa sebenarnya membunuh diri sendiri kerana masa itu adalah hayat itu sendiri.
Kami amat terkejut dengan sikap mereka ini dan sikap kebanyakan golongan cendiakawan. Sedangkan mereka adalah orang yang lebih layak memikul tanggungjawab ini. Ketika itu salah seorang di antara kami berkata: Bukankah ini salah satu penyakit umat ini. Malah ia mungkin penyakit yang paling merbahaya, iaitu apabila manusia tidak berfikir tentang penyakitnya sendiri dan tidak berusaha merawat dirinya sendiri.
Didorong oleh masalah ini dan masalah-masalah yang seumpama inilah kami mula mengorak langkah berusaha. Demi memperbetulkan segala kepincangan ini kami telah wakafkan diri kami. Kami bersabar dan kami bersyukur kepada Allah kerana menjadikan kami orang-orang yang mengajak manusia ke arah-Nya dan bekerja demi agama-Nya." HASSAN ALBANNA

Read more »

KUALITI DAKWAH

Brand sesuatu produk penting, tapi yang lebih penting produk dan isinnya. Mempromosikan brand berlebih-lebihan, sedangkan produknya tak seberapa dan kabur, menipu pelanggan namanya dan lambat laun tembelang akan pecah juga. Yang tepat ialah mempromosikan produk, menerangkan kepada pengguna apa tujuannya, kandungannya, kegunaannya, keistimewaannya dan semua perkara yang apabila pelanggan membeli, ia membelinya penuh redha dan yakin. Akhirnya ia meyakini kualiti brand yang dibeli. Dakwah juga sepatutnya begitu. Usah bergaduh dan bersaing hanya kerana brand. Kalau nak bersaing, bersainglah dalam mempromosikan produk dan perjelaskan penuh tuntas kepada umat semua sudut yang berkaitan dengannya. Biar masyarakat memilih berdasarkan kualiti bukan spekulasi.
Kepada anak-anakku yang terlibat mempromosikan 'produk' dakwah...pastikan kalian menguasai semua pengetahuan mengenai produk yang berada dalam 'kantung dakwah'. Usah berlebih-lebihan mempromosi 'brand' dan bergaduh kerananya. Bila diminta penerangan tentang 'produk'...terkial-kial mencari hujah. Waktu itu hanya orang 'bodoh' yang akan membeli barangan anda.

كُلُّ مَنۡ عَلَيۡہَا فَانٍ۬ (٢٦) وَيَبۡقَىٰ وَجۡهُ رَبِّكَ ذُو ٱلۡجَلَـٰلِ وَٱلۡإِكۡرَامِ (٢٧)
(25) Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa. (26) Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

Read more »

HANGUS

Paling dirisaukan pahala hangus terbakar akibat datang riya' setelah bertahun ikhlas, mengeluh setelah bertahun redha, kecewa setelah bertahun thabat, futur setelah bertahun istiqomah, mewar-warkan bebaikan setelah bertahun tersembunyi. Akhirnya yg tinggal di hadapan Allah hanya angka 0.

اللهم ثبتنا على دينك وعلى طاعتك

Read more »

AKHLAK KITA

Hiasi kemurnian fikrah dan perjuangan kita dengan kecantikan akhlak. Itu membezakan pejuangan berasaskan tarbiah dengan perjuangan berasaskan hamasah (semangat).

Read more »

HANYA ALLAH

Suatu hari Ustaz alBanna duduk berbicara bersama sahabat2 Ikhwan dan berkata: "Suatu yang pelik apabila parti2 politik menghentam kita dan istana menghentam kita. Sedangkan yg logiknya apabila kita dihentam istana, parti2 politik akan berdamai dan memuji kita, apabila kita dihentam oleh mana2 parti politik, yg lain2 akan berdamai dan membantu kita"

Kemudian ia diam seketika dan berkata: "Kamu tahu kenapa berlaku demikian itu?"
ﺣﺘﻰ ﺗﻌﻠﻤﻮﺍ ﺃﻻ ﻣﻠﺠﺄ ﻣﻦ ﺍﻟﻠﻪ ﺇﻻ ﺇﻟﻴﻪ ﻭﻻ ﺗﻨﺘﻈﺮﻭﺍ ﻣﻦ ﺃﺣﺪ ﻏﻴﺮ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻨﺼﺮ ﻭﺍﻟﺘﺄﻳﻴﺪ ﻓﺄﻟﺤﻮﺍ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻰ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﻭﺍﺟﺘﻬﺪﻭﺍ ﻓﻲ ﺍﻟﻌﻤﻞ .

Agar kamu mengetahui bahawa tiada tempat kembali kepada Allah kecuali kepadaNYA, janganlah kamu tunggu pertolongan dan bantuan dari seseorang selain Allah, merayulah pada Allah dalam doa dan bersungguh-sungguh dalam amal".
ﺟﻠﺲ ﺍﻷﺳﺘﺎﺫ ﺣﺴﻦ ﺍﻟﺒﻨﺎ ﻳﻮﻣﺎ ﻳﺘﺤﺪﺙ ﺇﻟﻰ ﺍﻹﺧﻮﺍﻥ ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻬﻢ : ﻣﻦ ﺍﻟﻌﺠﻴﺐ ﺃﻥ ﺟﻤﻴﻊ ﺍﻷﺣﺰﺍﺏ ﺗﻬﺎﺟﻤﻨﺎ ﻭﺍﻟﻘﺼﺮ ﻳﻬﺎﺟﻤﻨﺎ , ﺑﻴﻨﻤﺎ ﻣﺎ ﻳﺒﺪﻭ ﻣﻨﻄﻘﻴﺎ ﺃﻧﻪ ﺇﺫﺍ ﻫﺎﺟﻤﻨﺎ ﺍﻟﻘﺼﺮ ﺗﻬﺎﺩﻧﻨﺎ ﺃﻭ ﺗﻤﺘﺪﺣﻨﺎ ﺍﻷﺣﺰﺍﺏ ﻭﺇﺫﺍ ﻫﺎﺟﻤﻨﺎ ﺃﺣﺪ ﺍﻷﺣﺰﺍﺏ ﻫﺎﺩﻧﻨﺎ ﺃﻭﺳﺎﻋﺪﻧﺎ ﺍﻵﺧﺮﻭﻥ .

ﺛﻢ ﺻﻤﺖ ﻗﻠﻴﻼ ﻭﻗﺎﻝ ﺗﻌﺮﻓﻮﻥ ﻟﻤﺎﺫﺍ ؟
ﺣﺘﻰ ﺗﻌﻠﻤﻮﺍ ﺃﻻ ﻣﻠﺠﺄ ﻣﻦ ﺍﻟﻠﻪ ﺇﻻ ﺇﻟﻴﻪ ﻭﻻ ﺗﻨﺘﻈﺮﻭﺍ ﻣﻦ ﺃﺣﺪ ﻏﻴﺮ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻨﺼﺮ ﻭﺍﻟﺘﺄﻳﻴﺪ ﻓﺄﻟﺤﻮﺍ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻰ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﻭﺍﺟﺘﻬﺪﻭﺍ ﻓﻲ ﺍﻟﻌﻤﻞ .

Read more »

Sunday, June 10, 2012

ANTARA DUA DUNIA

Read more »

JANGAN JADI LALAT

وسلم: (مثل الذي يجلس فيسمع الحكمة ثم لا يحدث عن صاحبه إلا بشر ما سمع كمثل رجل أتى راعياً فقال: يا راعي اجزرني شاة من غنمك، قال: اذهب فخذ بأذن خيرها فذهب فأخذ بأذن كلب الغنم


Dari Abu Hurairah ra berkata: Telah bersabda Rasulullah saw: “Perumpamaan orang yang duduk untuk mendengar ilmu kemudian ia tidak bercerita mengenai pengajarnya kecuali yang sesuatu yang tak elok dari apa yang ia dengar, ia seumpama seorang lelaki yang mendatangi seorang pengembala kambing dan berkata: Wahai pengembala, berikanlah kepadaku seekor dari kambing-kambingmu. Pengembala itupun berkata: pergi dan ambillah mana-mana yang terbaik (yang kau suka), lalu ia pun pergi dan membawa pulang anjing yang menjaga kambing-kambing”. (Riwayat Ibn Majah, Abu Ya’la dll).

Anak-anakku, ramai dalam kalangan kita yg mengelarkan dirinya sebagai pejuang Islam berpenyakit seperti lelaki di atas. Apabila mendengar orang bercakap atau membaca tulisan orang di blog atau facebook yang dicarinya ialah kecacatan ucapan dan tulisan orang lain. Lalu ia memberi komen dan menjaja kelemahan orang. Terlupa ia dengan kebaikan yang mungkin terkandung dalam ucapan dan tulisan orang tersebut. Mereka umpama lelaki yang diceritakan oleh Rasulullah saw.

Mereka ini diumpamakan oleh Ibnu Taimiyyah seperti lalat. Kata Ibnu Taimiyyah:

فَإِنَّ الْجَاهِلَ بِمَنْزِلَةِ الذُّبَابِ الَّذِي لَا يَقَعُ إِلَّا عَلَى الْعَقِيرِ


“Seorang Jahil itu umpama lalat yang tidak akan hinggap kecuali di tempat luka”. (Minhaj al-Sunnah. 6/150)
Imam Amir al-Sya’bi menyebut sifat orang sedemikian dengan katanya: “Demi Allah kalau engkau betul pada 99 perkara dan tersilap pada satu perkara, dia akan mengira bahawa engkau silap semuanya”.

Read more »

ANDA BUKAN TUKANG SORAK

Gerakan dakwah umpama permainan bola. Ada pemain di padang dan ada penyokong yg bertindak sebagai tukang sorak. Melahirkah pemain yang hebat perlukan tarbiah yang hebat dengan manhaj yang hebat dan berterusan. Pemain yang hebat tidak akan lahir kalau ditarbiah dengan manhaj tukang sorak. Semakin profesionalnya seorang pemain, semakin perlu ia kepada latihan/tarbiah yang mantap. Tiada istilah tamat silibus bagi seorang pemain profesional. Andai ia malas mengikuti latihan/tarbiah...perutnya akan menjadi boroi dan langkahnya menjadi slow. Waktu itu ia sudah tidak layak menjadi pemain, ia sekadar layak duduk dibangku penyokong dan menjadi tukang sorak. Ia juga tidak layak menjadi jurulatih kerana dikhuatiri ia mewariskan kemalasannya kepada pemain lain. Jurulatih sebenar ialah yang tidak meninggalkan latihan/tarbiah pada usia apa pun ia dan di level manapun ia berada.


Adapun penyokong, memang ia dilatih memukul gendang dan kompang sambil bersorak memberi semangat kepada kawan dan mengejek lawan. Mereka inilah yang paling bising di medan dan suka bergaduh dengan penyokong pasukan lawan. Kadangkala mereka sanggup membakar stadium kalau pasukannya kalah.

Anak-anakku, kalian ditarbiah untuk menjadi pemain profesional di medan, maka jangan berperangai seperti tukang sorak atau berperanan sebagai penyokong semata-mata. Kalian lah pengerak bola/agenda untuk mencapai kemenangan mengalahkan musuh. Biarlah satu stadium bersorak mengejek anda, usah dipedulikan. Bukankah punca kekalahan itu ialah apabila anda sudah mula 'naik angin' mendengar ejekan mereka. Apatah lagi mereka itu cuma tukang sorak yang tidak ada peranannya di padang. Fokus pada bola anda dan jaringkan gol.

Read more »

Monday, February 13, 2012

KISAH MANIS


Syukur ramai anak-anak buah usrahku yang telah dan akan melangsungkan perkahwinan tahun ini. Kebahagiaan mereka kebahagiaanku juga. Mudahan dakwah yang menjadi asas pemilihan akan mewarnai semua aktiviti dan halatuju rumahtangga mereka. Rumahtangga itulah yang diharapkan kelak mampu menjadi benteng mempertahankan Islam dan melahirkan zuriat pejuang seramai mungkin.

Antara pesanku pada mereka; banyakkankah kisah-kisah manis di saat semuanya masih terasa manis. Bulan-bulan awal perkahwinan semuanya manis. Untuk memaksimumkan kemanisan ‘awal’ rumahtangga, ramai pasangan sanggup habiskan ribuan ringgit untuk melancong dan berbulan madu. Saya tidaklah kata tak boleh, ikutlah kemampuan masing-masing. Namun bagi pasangan yang diikat oleh kecintaan mereka kepada dakwah dan perjuangan, selesai sahaja ikrar pernikahan, itulah saatnya mereka mula mengkotakan janji mereka kepada Allah. Janji mereka kepada ummah. Janji mereka kepada tarbiah dan para murabbinya. Saat usai ikrar pernikahan, mereka mula membina kisah-kisah manis perjuangan dalam rumhtangga yang baru dibina. Mereka tidak perlu ke pergunungan himalaya atau negara winter sonata atau umrah di Tanah Haram. Cukup bangun bersama ditengah malam, tahajjud meninsafi kurniaan tuhan. Berpegangan tangan menuju masjid di kala solat subuh menjelang. Merancang dan melaksana ziarah dakwah fardiah bersama khususnya ahli keluarga terdekat. Pergi usrah bersama. Memulakan usrah keluarga bersama, bersilibuskan tarbiatul aulad dengan bernaqibkan suami. Iktikaf sama-sama dimasjid. Itupun sudah cukup membina kenangan manis dipermulaan perjalanan rumahtangga mereka.

Untuk apa semua kisah-kisah manis ini? Rumahtangga tidak akan sentiasa belayar dilautan tenang. Ada masanya akan ditiup angin kencang kalaupun bukan ribut taufan. Waktu itu kalian perlu tempat berteduh yang nyaman. Saat cemburu memenuhi dada dan amarah naik ke kepala. Saat penyakit jemu melanda dek lamanya perjalanan dan segala yang 'umpp' dulu mula mengendur dan mengecut, kisah-kisah manis itu mampu menghangatkan kasih, mengeletek hati dan merimbas hiba. Itulah bezanya manusia dengan haiwan, Allah kurniakan kita memori dan kenangan. Orang beriman gemarkan kenangan dan kisah-kisah manis dan mudah memadam dan memaafkan kisah-kisah duka. Imam Syafie berkata:

الحر من راعى وداد لحظة
(Kebebasan itu ialah orang yang memelihara kasih walau sesaat)

Rumahtangga, permulaan perjalanannya manis dan indah, namun perjalanan seterusnya mudah dipaliti lumpur dan habuk. Perlu ‘maintenance’ yang bertambah kosnya dari hari ke hari. Umpama kereta yang anda pakai!. Tanpa kasih sayang yang berintikan iman, ramai pasangan terkandas di pertengahan jalan.

Lihatlah Rasulullah SAW dan kehidupannya berumahtangga. Kasihnya pada Khadijah tak pernah luput walau isterinya itu telah lama tiada. Seringkali ia memuji kebaikannya ketika hidup dan kisah-kisah manis antara mereka berdua hingga menimbulkan rasa cemburu isteri-isteri baginda. Hingga Aishah r.a berkata suatu hari: “Sesungguhnya Allah telah menggantikannya untukmu seseorang yang lebih baik darinya!” (HR al-Bukhari & Muslim). Baginda SAW berkata: “Demi Allah, Allah tidak pernah mengantikannya dengan sesuatu yang lebih baik darinya”. Itulah ‘power’nya kenangan yang terhasil dari kisah-kisah manis dalam kehidupan berumahtangga.  

Kemanisan itu tidak hanya terhasil dari kisah-kisah bahagia dan gembira. Bagi orang beriman, kesulitan dalam membina rumahtangga dan  kepayahan dalam dakwah dan perjuangan adalah kisah manis. Bahkan lebih manis dari melancong mengelilingi dunia. Kisah-kisah itulah bagi mereka album berharga yang sentiasa mengalirkan pahala. Mudahan menjadi syafaat mereka di hari bertemu yang Maha Kuasa yang mentakdirkan pertemuan jodoh mereka. Mudahan dengannya juga mereka layak memasuki tempat ‘honeymoon’ yang keindahan dan kenikmatannya tidak pernah tercapai oleh akal manusia…negara Jannatul Firdaus  dan kekal di sana selama-lamanya.

Ya Allah, layakkanlah aku dan seluruh ahli keluargaku untuk mengecapi nikmat Jannatul Firdaus.

Read more »

Thursday, February 2, 2012

RESEPI ASOLAH

Cepat-cepat aku memandu menuju sebuah restoran yang sudah agak lama tidak ku ziarahi. Dulu masakan di situ sangat sedap menurut rasa lidahku. Kedai itu tidak banyak berubah. Nama kedai tetap sama, menu yang tertampal juga sama bahkan tokey dan pekerjanya juga sama. Akupun memesan menu yang biasanya menjadi kegemaranku. Tomyam kelapa muda dengan ayam dan nasi putih. Nama tomyamnya pun sudah istimewa belum lagi rasanya.

Setelah menunggu agak lama, tomyam yang ku pesanpun sampai. Selepas bismillah aku mulakan dengan menghirup kuah tomyam….baru masuk sedikit ke mulut…cisss..aku bertanya dalam hati? Tomyam apa ni? Sangat tak sedap dan sangat berbeza dari beberapa bulan sebelumnya. Memang tak sedap…. Patutlah aku lihat kedai itu mula lengang, tidak seperti dahulu. Ku kira-kira tak sampai separuhpun meja di kedai itu yang diduduki pelanggan. Kalau dulu terpaksa tunggu giliran untuk dapatkan tempat duduk,. Oleh kerana takut membazir akupun cuba habiskan tomyam tersebut dengan memaksa mulut menelannya. Tapi hatiku terus membentak walau tanpa sebarang bicara.

Sepanjang perjalanan pulang aku berfikir, apa yang telah jadi pada kedai itu?
Nama kedai tidak berubah, menu tidak berubah, nama menu tidak berubah!. Tukang masak ku lihat juga orang yang sama!. Pelayannya juga sama!. Tapi kenapa tomyam kelapa mudanya tidak sesedap dulu. Pelangganpun semakin berkurangan!.

Satu kesimpulan yang aku buat, mungkin tukang masak sudah menukar resepinya atau resepinya tidak berubah tetapi ia memasaknya sambil lewa. Akhirnya masakannya sudah tidak sama seperti biasa. Kalau berubah untuk lebih sedap tak apalah juga, ini sebaliknya.

Begitulah juga sebenarnya dalam dakwah dan perjuangan. Setiap gerakan ada objektif, manhaj, wasilah dan kefahamannya tersendiri. Itu membezakannya dari nama-nama lain di lapangan. Semua itu selalunya sudah wujud semenjak gerakan itu ditubuhkan. Ahli dan kepimpinan biasanya akan dididik untuk memahami dan bergerak atas landasan manhaj dan kefahaman tersebut. Metod tersebut selalunya bertulis dan diperturunkan dari generasi ke generasi agar kefahaman mereka sama walaupun zaman berubah. Agar mereka boleh membezakan antara yang thawabit dan mutaghaierat. Agar yang thawabit kekal thawabit dan ianya menjadi lambang asolah (tulen) nya dakwah mereka. Imam Hassan al-Banna pernah menyebut: kita ingin jelaskan objektif kita kepada seluruh manusia. Kita mahu bentangkan pendekatan kita di hadapan seluruh manusia. Kita ingin kemukakan dakwah kita kepada semua. Kita mahu kemukakan dakwah ini tanpa berselindung dan berlapik. Dakwah ini lebih cerah secerah cahaya mentari, seterang sinar fajar, sejelas siang hari (Dakwatuna). Objektif, manhaj dan wasilah yang Imam al-Banna bicarakan dan menjadi asas perjuangannya adalah merupakan pusaka agung peninggalan Rasulullah SAW bersama sahabat-sahabatnya. Ia merupakan resipi dakwah tulen hasil dari wahyu ilahi yang sentiasa memandu Rasulullah SAW setiap masa. Ia bukan resepi perjuangan yang terhasih dari ‘try and error’.

Mana-mana perjuangan yang tidak jelas objektif, manhaj, wasilah dan kefahaman dakwahnya pasti akan berkubur. Kalaupun ia terus berjalan pasti akan mengakibatkan kemalangan. Umpama orang memandu sambil mengantuk atau lagi bahaya kalau mabuk!.

Selalu anak muda bertanya kepadaku, bagaimana nak kenal asas, objektif, manhaj, wasilah dan kefahaman sesebuah gerakan Islam. Jawabku baca buku tulisan pimpinan mereka atau lihat saja undang-undang tubuh mereka. Ada yang bertanya balik: masalahnya banyak yang tak bertulis dan tak berbuku. Jawabku; mungkin perjuangan mereka sirr, esklusif atau terpulang kepada setiap generasi mentafsir sendiri kemahuan dan pendekatan mereka.

Justeru itu, permulaan kewajipan para daie selepas memahami Islam ialah memahami usul dakwahnya. Ini melibatkan semua fiqh al-Dakwah. Bertitik tolak dari kefahaman tersebut membolehkan ia mengukur bahtera mana yang akan membawanya belayar, halatuju dan laluan apa yang akan digunakan. Agar ia tidak membazirkan potensi yang ada pada dirinya dan usia yang bakal dihabiskan untuk satu arah yang tak pasti atau pasti tapi laluannya memustahilkan ia sampai.

Bagi pendukung dakwah, mengekalkan ketulenan dakwah adalah satu amanah. Amanah kerana ia ditugaskan menjadi penyambung ikatan dakwah dari orang sebelumnya yang yang menjadi pengasas dakwah ini. Mengubah resepinya hingga lari dari resepi asolahnya atau tidak bersungguh-sungguh dalam melaksanakannya adalah satu pengkhianatan terhadap amanah tersebut dan tidak mustahil halatuju akan berubah dan impian generasi pertama akan tinggal mimpi sahaja. Waktu itu sudah tidak banyak lagi peranan nama yang ditulis pada menunya kerana setelah merasainya, orang pasti sedar bahaya ia sudah tidak ‘ori’ dan ‘tidak sedap’. Kaedah menyebut:

العبرة بالمسميات والمضامين، لا بالأسماء والعناوين

(Sesuatu perkara itu dikira berdasarkan ciri-ciri dan isi kandungnya, bukan pada namanya dan tajuknya).

Persoalannya siapakah yang akan tahu dakwah itu masih tulen atau tidak? Ia samalah seperti masakan tomyam air kelapa ayam yang saya makan…kerana saya sudah biasa memakannya saya tahu yang rasanya sudah berubah. Tapi saya yakin kalau tukang masak mahir yang pertama sekali mencipta resepinya merasai hasil tangan tukang masak itu, sudah pasti ia lebih marah dari saya, sebab sangat tidak bertepatan dengan resepi asal, bahkan tidak sedap sama sekali bila dimakan.

Saya sedih juga bila melihat pelanggannya semakin berkurangan. Terfikir juga saya, apa yang perlu dilakukan oleh kedai itu untuk maju semula…mungkinkah dengan membuat renovation besar-besaran? Mungkin juga dengan menukar nama dan papan tanda kedai? Mungkin juga dengan mempelbagaikan iklan di media-media tempatan? Mungkin juga dengan memanggil artis-artis terkenal untuk menjadi ikon? Mungkin semua itu boleh meningkatkan sedikit jualan. Tapi, saya yakin kalau resepi asal yang menyebabkan kedai itu dulu dipenuhi pelanggan tidak dikembalikan atau ada resepi yang mungkin lebih baik dari resepi asal tidak diketengahkan, tidak mustahil segala usaha marketing dan pengiklanan akan gagal.

Jom anak-anak, kita belajar resepi asolah.






Read more »

Sunday, January 29, 2012

ANTARA FATWA ULAMA ANTARABANGSA VS FATWA PBB

Aku tak mudah sangat nak mengomen isu yang ada kaitan dengan politik sebab aku yakin ramai mereka berkepentingan dan kebanyakannya tak jelas hala tuju perjuangannya dan apa yang diperjuangkannya. Sebagai muslim biasa aku akan menoleh kepada Quran dan Sunnah Rasulullah SAW dan kitab-kitab agama yang pernah aku baca sebelum menerima apapun cakap orang. Sebab yang paling benar adalah Allah dan RasulNya. Namanya manusia pastinya pandai tersilap...

Bila isu besar umat Islam seperti isu Palestin di perbahaskan, naik juga temperature darahku kalaupun tak sampai menggelegak. Maklumlah imanku bukanlah hebat sangat. Tapi dalam 'kekurangan' iman pun aku boleh bezakan mana satu yang perlu diikuti...antara fatwa ulama Islam sedunia yang berteraskan al-Quran dan al-Sunnah dengan resolusi PBB yang berteraskan Human Right tafsiran barat. Perkara yang terlalu basic dan sangat mudah difahamipun ramai yang tak boleh faham. Itulah kejahilan paling besar umat akhir zaman. Dalam isu Palestin aku menerima fatwa Jamaie  ulama-ulama ini.

FATWA ULAMA ANTARABANGSA TENTANG PENGHARAMAN MELEPASKAN SATU JUZUK DARI BUMI PALESTIN

Segala puji bagi Allah yang mengisra’kan hambanya pada suatu malam dari masjidil haram menuju masjidil aqsha, shalawat dan salam kepada Rasulullah yang diisra’kan menuju negeri penuh berkah bagi alam semesta, kiblat pertama umat Islam, negeri para Nabi, tempat diturunkan risalah, bumi jihad dan ribath (yakni berjaga dimalam hari ketika jihad, pent), hingga hari kiamat. Juga kepada keluarganya dan sahabatnya yang telah mempersembahkan darahnya yang suci untuk bumi thayyibah (bumi penuh kebaikan), hingga Islam tegak di sana, meninggikan panjiNya, dan mengusir darinya musuh-musuh yang mengotori kesuciannya dari syirik dan kekafiran. Juga kepada orang-orang yang mewarisi negri ini, lalu menjaga pusaka kaum muslimin ini, dan membelanya dengan harta dan jiwanya.

Wa ba’du,

Sesungguhnya adalah tugas ulama Islam dan cendikiawannya untuk menjaga kaum muslimin dan membimbing mereka dari jalan yang sempit, perkara-perkara yang menyulitkan, dan membahayakan.

Kami yang bertanda tangan, menegaskan kepada kaum muslimin di saat kondisi sulit seperti sekarang ini, bahwa Yahudi adalah manusia yang paling keras permusuhannya dengan orang-orang beriman, mereka merampas Palestin, merusak kehormatan kaum muslimin, menyiksa penduduknya, dan menodai kesuciannya. 
Selamanya, mereka tidak boleh dibiarkan sampai kemerdekaan bagi kaum muslimin, tidak dibenarkan eksistensi dan penguasaan mereka atas kaum muslimin, di mana pun.

Kami meyakini, dengan apa-apa yang telah Allah tegaskan kepada kami, yaitu berupa janji dan ikrar dalam 
Al Qur’an yang haq, bahwa jihad adalah satu-satunya jalan untuk membebaskan Palestina. Tidak boleh mengakui keberadaan Yahudi di tanah Palestin atau menyerahkan sejengkal tanahnya, atau mengakui hak mereka walau sedikit.

Sesungguhnya mengakui mereka adalah bentuk khianat terhadap Allah, rasulNya, dan amanah kaum muslimin yang seharusnya dijaga. Allah berfirman:
"يا أيها الذين آمنوا لا تخونوا الله والرسول وتخونوا أماناتكم وأنتم تعلمون"
“Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu khianati Allah, RasulNya, dan jangan khianati amanah yang ada padamu, padahal kamu mengetahuinya.” Adakah khianat yang lebih besar daripada menjual tanah suci kaum muslimin dan menyerahkan negeri-negeri muslim kepada musuh-musuh Allah, Rasul dan orang-orang beriman?

Kami meyakini, Palestin adalah bumi Islam selamanya. Pasukan Islam akan membebaskannya dari cengkeraman Yahudi, sebagaimana pernah dibebaskan oleh Shalahuddin al- Ayyubi dari cengkeraman kaum salib, kalian akan mengetahui kebenaran berita ini.

Semoga salawat dan salam tercurah kepada Rasulullah, keluarganya, dan para sahabatnya.



Yang bertanda tangan:

Mesir
Sheikh Mustafa Masyur
Sheikh Muhammad al-Ghazali,
Dr: Youssef Qaradawi,
Dr Abdul Sattar Fathallah Said
Dr Ali ahli Salous Fakulti.
Dr Tawfiq al-sedar
Dr Ahmed Mohamed El-Assal,
Sheikh Hafiz Salamah
Sheikh Mahmoud Eid
Dr Mostafa Mohamed ahli Arjaoui
Sheikh Mohammed Zaki al-Din Muhammad Qasim
Sheikh Abd al-Rahman Abd al-Khaliq

Pakistan
Mr Qazi Hussain Ahmed, Dari Palestin
Palestin
Dr Omar Suleiman al-Asqor
Dr Muhammad Naeem Yaseen
Dr Mohamed Othman Shabir
Al-Syahid Dr Abdullah Azzam
Dr Hammam Said
Dr Essa Zaki Shakra.
Dari Afghanistan
Sheikh Abdul Rasul Sayyaf
Gulbuddin Hekmatyar Sheikh
Sheikh Burhanuddin Rabbani
Sheikh Ahmed Shah

Dan Sudan
Dr Syed Ahmed Mohamed Atta
Dr Essam Al-Bashir
Encik Sadiq Abdullah Abdul Majid
Dr  al-Amin Mohamed Osman

Dan India

Sheikh Zbo Laits al-Nadawi
Encik Noor Mohammad
Sheikh Abdul Halim Ahmed
Profesor Mufti Shamsuddin
Encik Abdul Haq
Profesor Wahiduddin Khan

dari Turki
Prof Dr Necmettin Erbakan
Encik Oguzkhan
Encik Muhammad Amin Siraj

dari Syria
Dr Wahba Zuhayli
Dr Nazih Hammad
Dr Ahmed Hassan Farhat

dari Kuwait
Dr Khalid al-Mazkur
Dr Ajeel Nashmi
Sheikh Nadir Noori
Dr Mohammad a-Sharif
Sheikh Abdullah al-Matouq
Sheikh Ahmed Al Qattan
Sheikh Jassim

dari Jordan
Dr Ibrahim Zeid al-Kilani

dari Iraq
Sheikh Tais Abdullah al-Jumaili
Dr Taha Jabir al-Alwani
Mohamed Ahmed Rashid
dari Lebanon
Dr Fathi Yakan
Sheikh Muharram Arefi
Sheikh Faisal al-Mawlawi.

dari Algeria
Encik Mahfouz Al-Nahnah

dari Tunisia
Encik Rashid Ghannouchi
dari Oman
Sheikh Ahmed bin Hamad al Khalili
dari Guinea
Sheikh Abdul Rahman Bah
dari Magribi
Dr Abdul Salam al-Haras
dari Republik Comoros
Sheikh Mohammad Abdul Rahman

(Sumber: Diterjemahkan dan diedit oleh Farid Nu’man dari kitab Fatawa ‘Ulama al Muslimin bi tahrimi at Tanazul ‘an Ayyi Juz’in min Falisthin, hlm. 16-19. Cet.1. 1410H Jumadits Tsaniyah/ 1990M Januari. (Penerbit Jam’iyyah al Ishlah al Ijtima’iy, Kuwait)

Read more »

Tuesday, December 13, 2011

KENAPA?


“Dulu waktu mula-mula nak kahwin kenapa pilih dia, apa istimewanya dia?”. Itulah pertanyaan yang sering aku ajukan bila ada pasangan yang mengadu masalah mereka pada aku. Jawapannya pasti pelbagai. Pilihan dan citarasa manusia tak sama….

“Dulu saya ingat dia caring, tapi bila dah kahwin lain pula tabiatnya…”. “Dulu dia nampak penyabar, tapi bila dah kahwin dia rupanya panas baran”. “Dulu dia cute, sweet….”, “dulu dia nampak bertanggungjawab….”. “Dulu saya pilih dia sebab ekonominya kukuh, bolehlah saya dan keluarga tumpang berteduh…”. He..he..macam-macam cara manusia menilai dan meletakkan kriteria pilihan hidup.

Tapi dalam banyak-banyak tu jawapan yang paling aku suka dari wanita ini…”Dulu, saya memilih dia kerana agama, dakwah dan perjuangan, saya yakin dia mampu tarbiah saya lebih tinggi..”. Cepat aku menyoal: “ Habis tu, semua itu sudah tidak ada sekarang?”. Jawabnya: “Ada… tapi rumahtangga bukan hanya dakwah, perlu juga rumah, keselesaan hidup, jaminan masa depan dan lain-lain lagi…”. Pantas aku bertanya: “So, kira silap la ni? Kiranya dulu tak pilih betul-betul?…yang berjuang dan kaya atau berkemampuan seumpama Usman bin Affan?”. “Ermmm, saya tak lah mengharap sesempurna itu….”. “Habis tu?” tanya ku. “Entahlah ustaz…” jawabnya dengan nada yang tak puas hati. Akhirnya aku berkata: “Mungkin saudari pun tidak sehebat Ruqayyah dan Umm Kalthum yang kedua-duanya puteri Muhammad SAW…”.

Mana ada rumahtangga yang perfect? Anda juga tidak sempurna dan tak layak mengharapkan kesempurnaan pada pasangan anda. Bahkan dalam kehidupan ini, kadangkala kita terpaksa memilih antara dua keadaan. Kita dapat satu dan kehilangan satu yang lain. Mahu memperolehi semuanya cuma ada di dalam syurga. Semua kita tahu. Tapi sekurang-kurangnya anda telah dapat pilihan asasi , utama dan dharuri yang ada pada pasangan anda dan mungkin tiada pada orang lain. Agama dan perjuangannya. Bukan dulu anda yakin bahawa itu semua akan memastikan anda benar-benar dihargai sebagai wanita solehah dan mampu menunjuk jalan anda ke syurga?. Selagi asbab itu wujud, anda sepatutnya terus rasa beruntung!. Bahkan yang sepatutnya dikhuatiri ialah kalian telah kehilangan ‘asas’ utama yang kalian pacakkan tiang keluarga di atasnya iaitu agama dan dakwah . Kalau semua itu hilang, tunggu sahaja rumahtangga itu roboh dan kalau bertahanpun pastinya tidak akan sampai ke pintu syurga.

Ingatlah, masa yang panjang akan memakan naluri cinta dan kemesraan berumahtangga. Was-was syaitan akan mula memakan keyakinan kita umpama anai-anai memakan kayu. Kita perlu sentiasa meletakkan kawalan yang kebal dari serangan-serangan tersebut. Iaitu dengan memohon pertolongan dari iman, sabar dan redha. Anggaplah semua itu ujian kalaupun bukan kurniaan.

Kembalilah ke tapak asal anda berkeluarga andainya tersesat rasa dan jiwa. Itulah ‘mithaqan ghaliza’ yang sebenarnya bagi orang yang hidupnya bertunjangkan agama dan perjuangan. Namun andainya ada yang lain lebih bernilai dari semua itu, mungkin kita layak untuk mengambil pilihan seperti pilihan yang diberikan oleh Allah dan RasulNya kepada isteri-isteri Rasulullah SAW: (Surah al-Ahzab: 28-29)

أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ إِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلا.وَإِن كُنتُنَّ تُرِدْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالدَّارَ الآخِرَةَ فَإِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلْمُحْسِنَاتِ مِنكُنَّ أَجْرًا عَظِيمًا.

28. Wahai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu: "Sekiranya kamu semua mahukan kehidupan dunia (yang mewah) dan perhiasannya (yang indah), maka marilah supaya Aku berikan kepada kamu pemberian Mut'ah (sagu hati), dan Aku lepaskan kamu Dengan cara Yang sebaik-baiknya.
29. "Dan sekiranya kamu semua mahukan (keredaan) Allah dan RasulNya serta (Nikmat kemewahan) di negeri akhirat maka Sesungguhnya Allah menyediakan bagi orang-orang Yang berbuat baik di antara kamu: pahala Yang besar".

Jom, jadikan akhirat, agama, risalah dan dakwah menjadi topik utama dalam sembang keluarga dan bual biara kita bersama pasangan. Adapun duniawi ini kita nikmati seadanya dan tidak menjadi agenda hidup seperti mereka yang tak faham erti hidup sebenarnya.

(Cerita di atas adalah rekaan sahaja, tiada kena-mengena dengan yang hidup atau telah mati. Sekadar imiginasi penulis)

Read more »

Saturday, December 10, 2011

JANGAN BERKIRA SANGAT...

“Abang tak adil" , bentak seorang isteri. "Selama ini saya rasa lebih banyak bertolak ansur dari abang" Tambahnya lagi. Entah angin kus-kus mana yang menyebabkan dia naik angin pagi-pagi lagi. Selama ini suaminya tidak pernahpun mengabaikan tanggungjawab asasinya sebagai seorang suami. Suaminya memang baik, soleh dan orang masjid. Cuma kadangkala suaminya macam buat-buat tak faham dengan keperluan rumah yang semakin bertambah. Sudah nak masuk tahun baru, beban kewangan pasti akan bertambah dengan bermulanya musim persekolahan baru. selalunya si isterilah yang terpaksa topup sana-sini sebab gajinya lebih besar dari gaji suaminya.


Itu mungkin kisah kecil rumahtangga yang biasa terjadi. Isteri sering mengeluh dengan sikap suami. Kadangkala suami pula mengeluh dengan kekurangan isteri. Andai kedua-dua pasangan tidak mampu bertolak ansur dan kekal mengharapkan kesempurnaan pada pasangan masing-masing, masalah kecil akan bertukar menjadi besar dan lama kelamaan bertukar menjadi barah yang mampu menggugat kerukunan rumahtangga.

Sebenarnya rumahtangga yang kita bina ada tujuan murninya. Sesuai dengan objektif kita dijadikan oleh Allah untuk beribadah kepadanya, maka rumahtangga adalah medan ibadah. Melalui kebaikan yang kita sumbangkan kepada pasangan dan ahli keluarga, kita akan dikurniakan pahala ibadah. Kewujudan pasangan dan ahli keluarga adalah sebab duniawi yang melayakkan kita dapat pahala apabila berbuat baik dengan mereka. Mana mungkin seorang wanita dapat pahala taat, pahala kebaktian, pahala masak dan pahala layanan bilik tidur kalau dia tidak ada suami. Begitu juga lelaki tidak akan dapat pahala kepimpinan, pahala infaq, pahala letih bekerja dan pahala ringan tulang kalau ia tidak memiliki isteri. Semua kurniaan Allah itu cuma diberikan kepada orang yang berunahtangga dan kewujudan pasangan adalah sebab untuk melayakkan kita memperolehinya.

Setiap pasangan usah berkira sangat sehingga setiap kebaikan di kira dengan calculator untuk mengetahui pulangan yang akan diperolehi. Jadikanlah rumahtangga medan untuk pasangan berlumba-lumba kumpul kebaikan, pahala dan anugerah dari Allah SWT. Andai kita mampu memberi lebih itu tandanya Allah hendak tinggikan darjat kita mengatasi pasangan kita. Mungkin juga dengan kelebihan amal yang kita ada Allah nak delete kekurangan dan dosa masa silam kita. Jadi janganlah berkira sangat dan kurangkan bersungut. Anggaplah anda telah mampu melaksanakan firman Allah SWT:

فَاسْتَبِقُواْ الْخَيْرَاتِ

Ertinya : “dan berlomba-lombalah dalam mengerjakan kebajikan” QS Al Baqarah 2:148



Read more »

Thursday, December 8, 2011

MANA MUNGKIN HIDUP SEMULA...


‘Binggong’ kepala aku dua tiga hari ni, bila buka www.saripadul.com . Yang keluarnya bukan lamanweb aku. Baru hari ni aku terfikirpuncanya. Domain untuk laman web ku ini bukan percuma. Baru teringat, berbayar rupanya dan tempohnya telah tamat…lupa lah pulak aku hosting company tempat ku mendaftarkan domain ku ini. Syukur teringat juga akhirnya…sempoihosting.com..cepat aku bayar dan minta mereka sambung semula. Hidup la balik…


Ermm, domain mati boleh sambung bikin hidup semula dengan bayar RM38 ringgit. Nyawa manusia? Alangkah baiknya kalau dah mati boleh sambung semula nyawa walaupun terpaksa bayar jutaan ringgit. Hakikatnya semua tu mustahil, tak ada seorangpun yang sudah mati hidup semula termasuk manusia yang dulu sombong dengan kuasa dan kekayaannya seperti Hamman, Firaun dan yang sewaktu dengan puak tu. Duit mereka tak ada faedahnya bila dah mati…tak mampu nak top up nyawa walau untuk tambahan satu saat.

Sebenarnya teori sudah mati tak boleh kembali hidup semula di dunia ni diketahui oleh semua yang ada otak waras. Tapi ramai yang buat-buat lupa dan tak faham (mungkin aku antaranya). Sebab tu ramai yang hidupnya berangan-angan jauh, kekadang angan-angannya sampai ke luar galaxy bima sakti. Bahkan kalau boleh bumi ini dia nak kuasai seorang. Lupa dia dengan perkataan yang budak kecik pun mudah eja…MATI. Lupa mati ni satu penyakit dan risikonya akan menyebabkan manusia diserang penyakit WAHAN….nak tahu WAHAN? Search la kat internet kalau tak pernah dengar. Tapi itulah penyakit yang Nabi kata akan menimpa majority umatnya. Akhirnya bilangan mereka yang ramai jadi tak ada faedahnya.

Penyakit ini boleh dikatakan dah menjangkiti semua manusia muslim. Cuma kesannya maybe tak sama…ikut tahap iman la. Tapi bagi pejuang dan pendakwah, kesan sikitpun mendatangkan bahaya dan kesan besar pada perjuangan. Bila gaji setakat 3 k pun buat ia jadi kelam kelibut dan menjadi alasan untuk tidak komitmen dakwah ? 3 k je, tapi alasannya kadangkala sampai 10 k…ermm lagilah kalau yang duduk di luar padang perjuangan. Memang Allah jadikan dunia ni indah, lazat dan menawan hati…buatkan ramai orang nak tinggal sini selama-lamanya. Tapi…pencipta bumi ini dah kata…TAK BOLEH!!!. Kamu bukan dicipta untuk dunia, kat sini kamu sekejap je…kamu akan ditransferkan kea lam lain oleh tren MATI yang dipandu oleh Izrael. Kamu tak ada pilihan…

Ermmm, apasal Naruto cerita pasal mati la pulak? Tak rock la bro…saje je untuk muhasabah diri dan pembaca blog ku ini. Supaya dalam kesibukan mengejar dunia, jangan lupa MATI. MATI ni tak tunggu tua bro!. Minggu lepas anak kawan aku baru meninggal umur 8 tahun. Kalu korang dah 20 tahun pastinya lagi berpotensi. Macam umur aku ni lagilah…so elok la kita ingat-ingat selalu. Sebelum nak merempit, nak buat maksiat, nak buat jahat…ingat-ingatlah juga yang kau tu takde insuran untuk kekal selamanya kat dunia ni. Aun bin Abdillah bin Mas’ud pernah naik ke mimbar dan berkata:

كم من مستقبلٍ يومًا لا يستكمله، ومنتظرٍ غدًا لا يبلغه، لو تنظرون إلى الأجل ومسيره لأبغضتم الأمل وغروره

Berapa ramai orang yang menemui harinya tapi tak mampu menyempurnakannya, dan menunggu esok hari tapi tak mampu sampai. Kalau kamu melihat kepada ajal dan perjalanannya, nescaya kamu akan benci dengan angan-angan dan tipudayanya.

Aah penat cerita bab ni, bikin takut saja.,,,ermm sebenarnya bila takut itu tandanya masih ada sikit iman. Masih tahu belum cukup persediaan. So, apa yang kita perlu buat bro? Senang je, bak kata al-Fudhail bin Eyyad:

تحسن فيما بقي يغفر لك ما مضى، فإنك إن أسأتَ فيما بقي أخذتَ بما مضى وبقي

Perbaikilah pada apa-apa yang berbaki (dari usiamu), diampuni bagimu (dosa-dosa) yang berlalu. Namun, andai engkau burukkan pada saki baki umurmu, engkau akan diperkirakan dengan apa yang telah berlalu dan masih berbaki.

Bah cukup la itu, penat sudah. Mudahan kita jadi insan yang setiasa cuba bersedia...


Read more »